Senin, 03 Juni 2013

[Curhat] Panci Kukusan dan Ikan Asin Kakap

Kemarin malam saya akhirnya pergi ke pasar dengan satu niatan suci : Ingin membeli panci buat ngukus. Ahahaha... Sebenarnya sudah punya sih panci yang bisa dipakai buat ngukus. Tapi kecil dan itu menghalangi niatan suci saya yang lainnya buat bikin kue dengan cara dikukus.

Saya pengin panci yang seperti punya mama di rumah. Lumayan gede dengan tutup pancinya dari kaca itu. Jadilah pagi kemarin saya hunting ke pasar, nanya-nanya harga dulu. Dan saya dapati buat panci dengan diameter 28 cm harganya 150 ribu. Sempat tanya-tanya mixer juga, buat bikin brownies kukus kan perlu mixer cyiiin. Yang philips, penjualnya membandrol harga 350 ribu. Eits, kalau saya beli kukusan plus mixer harganya jadi setengah jeti dunk. *dilarang pingsan*

Dengan beragam pertimbangan akhirnya saya putusin mau beli panci kukusan itu aja dulu. Mixernya di skip dulu. Salah dua pertimbangan kenapa di skip (Pertimbangan utama setengah jetinya itu) karena suami ga terlalu suka ama cake2an gitu dan sebenarnya saya sudah punya mixer kado dari Tante saya waktu nikah dulu. Sayangnya kadonya tertahan di rumah ortu. Rencananya mau dibawa kemarin waktu saya pulkam tapi batal. Jadi ya sudahlah, ntar aja moga bisa dibawa.


Cerita lanjut, pas di pasar dan di toko yang jual panci kukusan itu, saya pun dikasih lihat barangnya. Eaaaa... Ternyata ada cacat di tutup pancinya. Ada penyok gitu sehingga pancinya nggak bisa menutup dengan sempurna. Pedagangnya ambil stok lain, tapi ternyata kurleb aja, sama ada penyoknya juga. Kata yang jual, dia mau ngurangin harga 5 ribu karena penyoknya itu. Saya mikir lagi deh, kayakna ga sebanding pengurangan harga 5 ribu dengan penyoknya tutup panci yang bakal saya pakai lama. Dan akhirnya saya putuskan untuk batal membelinya karena dia nggak punya stok barang yang lain.

Herannya untuk ukuran 26 cm, juga tutup pancinya sama masalahnya kayak yang 28. Yang bagus cuma ukuran yang 24 cm. Saya ga mau ngambil yang 24 karena ukurannya kurleb aja dengan yang punya saya di rumah. Jadinya saya mau manfaatin aja panci buat ngukus yang ada di rumah. Mungkin cari cetakan yang pas dengan ukurannya dan agak tinggi aja. Jadi niatan suci saya mau bikin wadai sarikaya dan wadai-wadai lain bisa tetap terwujud :D

Pulangnya saya dan suami mampir ke kedai nasgor langganan. Pengin maem nasgorkansin idola kami di sana. Eaaa... Ternyata stok ikan asinnya masih kosong. Wadoooh... Itu entah untuk ke sekian berapa kali kami ke sana, pengin mesan nasgorkansin dan dibilang kosong. Ternyata, untuk mendapatkan ikan asinnya mesti ke Balikpapan dulu katanya. Wadoooh... Jauh amat. Dan baru tanggal 10 nanti dia mau ke Balikpapan.

Mbak-mbak di kedai nasgor itu pun cerita-cerita ke kami kalau di sini (Handil, red.) susah buat dapatin ikan asin yang biasa dipakai. Saya langsung aja setuju deh, soalna buat bikin ikan asin asam manis aja saya bawa stok dari kampung halaman saya. Hahaha... Di sini baru sekali ketemu ikan asin tenggiri yang bagus. Setelah itu nggak nemu lagi. Saya pun kemudian nanya-nanya.

"Emang makai ikan asin apaan sih, mbak?"

"Ikan asin kakap," jawab si mbaknya.

"Yang jual di mana mbak di Balikpapan?"

"Kalau di Balikpapan banyak, mbak. Di pasar-pasar ada kok."

Saya dan suami langsung saling pandang. Dengan tatapan kami yang mengisyaratkan satu hal, kita mesti beli nih ikan asin kakapnya dan coba bikin nasgorkansin sendiri di rumah. Hahahaha....

Salah satu rencana ke Balikpapan nanti kayakna ke pasar tradisional deh. Sekalian cari beras unus... Siapa tahu ada ;)
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...