Kamis, 10 Desember 2015

[Oleh-oleh Balikpapan] Roti Durian Panglima

Saat tiba di bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan, saya tidak langsung pulang. Tapi naik eskalator dulu ke terminal keberangkatan dengan satu tujuan : membeli Roti Durian Panglima. Ahaha... Sejak mengetahui kalau Roti Durian Panglima sudah ada stan di bandara, saya udah tertarik pengin beli. Maka jadilah saya menyeret koper dan langkah menuju lantai tiga bandara.

Setelah sampai di terminal keberangkatan saya lirik kiri kanan, ternyata stan Roti Durian Panglima ini letaknya di ujung. Agak ke pojok dari daerah check in Lion Air dan teman-temannya. Jadi begini kalau masuk ke terminal keberangkatan dari pintu utama, ke sebelah kanan adalah tempat check in buat maskapai Lion Air dan teman-temannya. Sementara ke sebelah kiri, tenpat check in maskapai Garuda dan teman-temannya. Kalau lurus menuju ruang tunggu penumpang. Nah, untuk menuju stan roti durian Panglima maka belok kanan dan lurus aja jalan hingga agak ke pojokan. Ketemu deh stan dengan dominasi warna kuning ini.

Roti Durian Panglima di Sepinggan

Berhubung kemarin saya naik eskalator dari terminal kedatangan, jadi sampai di lantai tiga terminal keberangkatan ada di dekat pintu masuk ruang tunggu. Saat itu saya berlawanan arah dengan pintu utama. Jadi dari sana letak check in Garuda ada di sebalah kanan dan check in Lion cs ada di sebelah kiri. Duh belibet ya penjelasannya? :p

 Oke, sekarang tentang Roti Durian Panglima. Apakah ituuu? Seperti namanya Roti Durian Panglima adalah roti dengan selai durian. Nge-hits banget nih roti sebagai alternative oleh-oleh dari Balikpapan. Err, sebenarnya bukan Balikpapan aja sih karena awal buka roti ini dari Samarinda.

Bagaimana rasanya? Rotinya lembut, selai duriannya juga enaak. Kabar gembira banget kalau mereka buka stan di bandara karena beberapa kali mau bawain oleh-oleh Roti Durian Panglima ini saya selalu tidak sempat mampir beli di outlet dekat BSB (Balikpapan Super Blok) sana.
Penampakan Roti Durian Panglima

Sebenarnya kelewatan sih outlet-nya kalau mau ke bandara, tapi itulah kadang ke bandara sudah mepet sama waktu berangkat. Jadi, tidak sempat mampir. Kalau letaknya di bandara kan enak buat jadiin roti durian ini oleh-oleh. Kemarin saya sempat melihat ada bapak-bapak yang beli dengan jumlah banyak, langsung dikotakin dan ditutup dengan rapat. Wah, tambah mudah deh bawanya.

Selain roti, ada juga sus dan bolu gulung durian. Untuk roti saya beli yang original saja. Pernah nyoba yang keju dan saya lebih suka yang original. Dibandingkan dengan susnya, saya lebih suka rotinya sih. Kalau bolu gulungnya belum pernah nyoba. Mungkin lain kali. Berikut daftar harganya.
Daftar Harga


Roti durian Panglima ini bisa menjadi alternatif oleh-oleh dari Balikpapan atau Kaltim. Selain amplang yang sudah terkenal di mana-mana. Karena kealamian bahannya maka Roti ini tidak tahan lama. Hanya bisa bertahan 24 jam di suhu ruang dan 72 jam di lemari pendingin.
Petunjuk Penyimpanan

29 komentar:

  1. roti gulung jenebora juga enaaakk Mbak, recomended untuk oleh2, tapi mending belinya di tokonya asli, sebelum bandara arah dari bsb, beda 40 s.d 50 rebuan dibanding beli langsung di bandara. Bisa jadi inspirasi juga ini postingan Mbak, jadi pas jalan2 kemana gitu, beli makanan khasnya, trus direview di blog,,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pernah nyoba gulung Jenobera, Mbak. Belinya persis di tempat yg dibilang Mbak Nurin. Eh beda ya harga di bandara dengan di luar bandara? Kalau ini saya kurang tau sama atau ga-nya nih harganya. Karena pernah beli roti durian panglima ini di Handil. Entah outlet resmi atau bukan. Iya, Mbak. Kan masih blog gado-gado. Isinya suka-suka. Hehehe....

      Hapus
  2. namanya unik ya...roti durian panglima...rasanya [asti joss..sy kan pecinta durian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalau pecinta durian sepertinya bakal doyan sama roti ini :D

      Hapus
  3. waah mupeng banget liat roti duriannya mak, ada yg jual online gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada, Mbak. Karena waktu kadaluarsanya singkat jadi ga tahan lama :-)

      Hapus
  4. wah, saya pengen nulis ttg ini juga, tapi gak sempat-sempat,hehe. Memang rotinya beda, sekali gigit langsung favorit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ditulis juga, Mbak. Saya belum pernah nyobain roti durian lain. Tapi yg ini emang enak banget ya, Mbak :-)

      Hapus
  5. Waah mupeng deh. Aku suka durian 😊

    BalasHapus
  6. Waah mupeng deh. Aku suka durian 😊

    BalasHapus
  7. Untung aja gak tahan lama, jadi gak harus cium aromanya berhari2 :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakaka.... Nanti beli lagi yaaaaa ;-)

      Hapus
  8. Waah telat baca yg ini barusan suami dari Dinas Balikpapan. Tau gitu bisa nitip yang ini buat icip-iicip.Oleh-olehnya amplang dan udang galang sambel bangkok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat yang selanjutnya ke Balikpapan, Mbak Tatit. Amplang dan udang jg enak banget. Saya suka :D

      Hapus
  9. Berarti ga pake pengawet dan sehat donk ya, mbak. Cuma karena ga tahan lama,kudu mikir juga kalo mau bawa jauh yaaa.
    Belum pernah nyoba sus durian, pasti enak deh! Kalo ke Jakarta, aq titip ya, Mba. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Ga pakai pengawet makanya ga tahan lama. Dan emang saya juga mikir kalau mau dibawa jauh, Mbak. Takut ga tahan dan basi :D

      Hapus
  10. Mau donk, Mba. Bolu gulungnya kyknya enak deh rasa durian. :)

    BalasHapus
  11. Aku sukaaaa...

    Ya ampuun, itu poto rotinyaaa... Bikin mau ih

    BalasHapus
  12. aduh...aku kurang suka duren nih Yaaaan...
    Gak kuat sama baunyaaa hehehe...

    Tapi kalo Abah mah doyan banget :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya jg bukan doyan banget, Teh. Doyan aja. Hehehe.... Dan suami saya ga sukaaa... Hahaha... Makanya ga sering beli juga :D

      Hapus
  13. pernah makan tapi ngga sebanyak di balik papan. setahuku balikpapan juga destinasi durian tersembnyi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya... Di Balikpapan emang banyak yg jual bahan makanan dari durian.

      Hapus
  14. Aduh...ngeliat fotonya selai yg lumer itu keknya enak yah, tp sayang saya kurang suka durian olahan. Durian ya buahnya aja hihihi
    Tfs mba, sapa tau nanti ke Bpp...munyerin bandaranya yg baru itu bole jg dej

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak ke Balikpapan. Bandaranya keren banget. Hehehe... Udah mulai banyak yg jualan di Bandara. Dulu waktu awal2 masih dikiiit banget :D

      Hapus
  15. waah Mbak Hairi di Balikpapan yaa...aku udah berap akali ya ke sana. terakhir bbrp bulan lalu. Tapi blom tahu nih ada oleh2 roti durian.
    Biasanya ke Pasar Kebon Sayur hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali ke Balikpapan, Mbak. Karena rumah mertua di sana. Kebun sayur juga oke buat cari oleh-oleh, Mbak. Banyak aksesoris etnik dayak yang keren-keren ya di sana :D

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...