Selasa, 05 April 2016

Kado untuk Lelakiku

Sebagai seorang adik dari dua lelaki, seharusnya saya paham betul apa kado yang pas buat cowok. Harusnya, ya. Sayangnya... Saya dan kakak bukan tipe orang yang suka ngasih kado-kado gitu kalau saat momen ultah. Ngucapin pun tidak. Walaupun saya sadar betul ketika tanggal tersebut si kakak ultah.

Paling dulu kebiasaan kami waktu belum pada nikah, jika ada yang ultah cuma keluar makan bertiga. Itu pun tanpa ucapan, tanpa kue ultah, apalagi kado. Hahaha... Kami bertiga memang tidak romantis. Hihihi…

Saat zaman udah bisa masang status, paling lebay sih saya masang status 'Met Milad kakaaa...' Gitu doang. Itu juga tidak dia komen. Blasss... Dicuekin :p


Jadiiii... Walaupun punya dua kakak dan keduanya cowok, saya tidak pengalaman soal ngasih kado ke cowok.

Kemudian saya menikah dengan cowok. Ya iya lah.. Masa sama cewek :p

Kebiasaan bertukar kado juga belum terbiasa. Kalau saya ultah, suami akan memberikan kado tapiiii... Kadonya beli sendiri dan pilih sendiri. Hahaha... Semisal saya sukanya buku. Dikasih kado buku. Buku apa? Belanja aja sendiri. Suami yang bayarin. Katanya, daripada salah membelikan buku yang bukan keinginan saya, lebih baik cara seperti itu.

Suami ultah juga gitu. Kadang kepikiran sih mau kasih kado kejutan gitu. Tapi ya itu... Saya kan perhitungan. Takut malah tidak terpakai. Hihihi...

Namun, sekarang sudah sedikit lebih ahli deh soal kado cowok. Setidaknya bisa menganalisa apa yang cocok buat cowok. Lihat saja barang yang biasa dia pakai, kalau sudah bulukan dan sudah waktunya diganti, kasih saja kado barang tersebut. Atau kalau mau simpel, kasih aja mobil Ferrari terbaru. Cowok mana  pun pasti senang. Masalahnya…. Belinya pakai duit siapaaaa? Pakai daun? Ya, kali, ada yang mau dibayar pakai daun :p

Selain lihat barang yang dia pakai, memberikan kado buat cowok bisa juga dilihat dari kegemaran atau hobby-nya akan sesuatu. Misalkan suami saya. Dia suka sama sepakbola. Jadinya kado yang pas buat dia adalah jersey club sepakbola kesukaan dia yaitu Manchester United. Dikasih jersey begitu, dia tidak bakalan nolak. Mau jersey zaman baheula sampai yang kekinian juga bikin dia senang menerimanya.
Mau yang mana, Ki? Dipilih... dipilih.... :D
Sumber Gambar

Sebagai penggemar sepakbola, dikasih jersey club lain pun suami tidak menolak. Beberapa jersey yang dia punya, tidak melulu jersey MU saja. Mau Borussia Dortmund, Real Madrid, jersey Timnas Jerman, Persiba Balikpapan, pasti lah tidak apa-apa. Asalkan.... Jangan jersey musuh bebuyutan club sepakbola favoritnya.


Saya pernah mengusulkan pada suami untuk membeli jersey Manchester City karena saya suka warna birunya. Langsung dia tolak mentah-mentah usulan dari saya. Hahaha... Mungkin City bagi suami, sama antipatinya saya terhadap Barcelona. Hala Madrid. 

Tapi, kenapa ini para blogger jadi sibuk ngobrolin tentang kado buat cowok lah, suami lah? Usahaaa... Kali aja dapat voucher MAP 1500000 rupiah dari Mas Dani... eh 0 nya kelebihan satu. Wekekeke....

19 komentar:

  1. Enak ya kalau kasih kado, tahu apa yang dimau dan memang sudah pas ukurannya dan favoritnya. Jelas kepakainya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Kalau jersey sudah tau ukurannya. Kecuali ukurannya beda dari biasa. L misalkan, ternyata kecil :D

      Hapus
  2. hihihi... dapet voucher-nya juga lumayan ya mba... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Lebih naksir vouchernya :D

      Hapus
  3. memang ya mba, memberi kado buat suami itu susah-susah gampang.Yang penting udah kenal dulu karakternya,, hihii,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak. Yang penting udah kenal karakternya. Padahal suami saya juga tipe terserah aja mau dibelikan apa. Tapi kalau pakaian memang harus sesuai seleranya :D

      Hapus
  4. Hihi. mungkin kebanyakan laki2 begitu ya Mba? enak di kita juga sih daripada ga sesuai selera. meskipun ya, pengen sekali2 dikasih surprise gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Iya, Mbak. Daripada salah. Mending pilih sendiri :D

      Hapus
  5. Balasan
    1. Kapan sih pernah ngelarang? wkwkwwkk :p

      Hapus
  6. sama Mbak, saya juga kalo mau kasih kado sama suami biasanya tanya barang apa yang dia pengen, kalo harganya "ramah di kantong" saya yah akan saya belikan tapi kalo mahal yah nanti-nanti ajah kadonya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi... Iya, Mbak. Kalau mobil ferrari ya nanti2 dulu ya kadonya. Hehehe...

      Hapus
  7. Bahahahaha. Mbak Yantiiiiii makasih banget yaaaa. hati saya mencelos loh lihat angka vouchernyaaa. Jangan-jangan saya salah tulis kemaren ituuuu. Bahahahahahahaha! Makasih Mbaaak!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kelebihan 0, Mas. Sengaja ga diperbaiki. Hihihi... Sama-sama, Mas Dani. Met ultah yaaaa :-)

      Hapus
  8. kado buat suami itu tricky banget. aku salah mulu, jadi malas ngasih kado hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... Iya, Mbak. Apalagi saya perhitungan kalau beli barang ga dipakai :D

      Hapus
  9. Subhanallah yah... melihat kebahagiaan orang yg sudah berumah tangga menyenangkan... suka duka di rasakan bareng... apalgi saling memberi kejutan surprize... jadi pengen cepet2 punya pasangan suci nih... do'ain ya mbak semoga tahun depan saya nikah...

    BalasHapus
  10. asyik saling ngasih kado. aku sih pengen juga dikasih kado hahaha....Yanti romantis euy :)

    BalasHapus
  11. hehe emang sih, biasanya pilih sendiri lebih tepat kalo buat laki-laki..mungkin kalo wanita yang pilihin biasanya ada yang kurang #pengalamansendiri

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...