Kamis, 05 Mei 2016

[Wiskul Banjarbaru] Sruput on de Road

            Sewaktu Cinta dan Rangga melanjutkan ‘petualangan bersama mantan’ di satu tempat bernama Klinik Kopi, saya langsung ingat dengan Sruput on de Road, tempat nongkrong kekinian yang pernah saya dan suami datangi di Banjarbaru. Mungkin deretan toples kopi dan penjelasan owner-nya tentang kopi yang membuat saya langsung teringat pada Sruput on de Road.

            Sruput on de Road terletak di Banjarbaru, di jalanan depan kampus UNLAM, eh, sekarang namanya ULM ya? Universitas Lambung Mangkurat buat yang belum tahu apa itu UNLAM atau ULM. Jadi, dekat pintu gerbang pertama atau pintu gerbang ke Fakultas Pertanian gitu, ada deretan penjual makanan, salah satunya Sruput on de Road ini.

            Rombong tempat deretan toples kopi dipajang ada di depannya. Buat menikmati makanan kita bisa memilih duduk di lesehan atau duduk di rombong itu. Saya memilih duduk di depan rombong jadi bisa melihat aktifitas penyajian kopi.

Pilih kopi apa?
            Setelah disodorkan daftar menu, saya langsung memesan es coklat saja. Sementara suami masih bingung memilih kopi apa yang akan dia minum. Di sanalah kemudian sang owner menjelaskan tentang jenis-jenis kopi. Kopi ini ada rasa masamnya, kopi ini lebih kuat di pahit, dan bla bla bla… Saya ngangguk-ngangguk saat dijelaskan kemudian lupa. Hahaha…. Suami pun akhirnya memesan kopi Java yang rasanya agak netral gitu. Tidak terlalu asam.
menu Sruput on de Road
Sedangkan untuk makanan, saya memesan nasi ketan dengan serundeng pedas juga pangsit keju cokelat. Untuk pangsit, keju dan cokelatnya banyaaak sekali. Royal banget deh ngasih keju dan cokelatnya. 
Pangsit Cokelat Keju
Sementara untuk ketan serundeng pedasnya rasanya juaraaaa banget. Saya suka sekali. Langsung ludes dimakan bareng suami.
Ketan Serundeng
            Saat itu saya ke Sruput juga bersama kakak saya. Berhubung kakak saya tidak tahan makan makanan pedas, jadi saya memesankan ketan serundeng yang tidak pedas buat kakak. Enak juga sih tapi tetap buat saya juaranya adalah ketan serundeng pedas.

            Untuk kopi, saya menyaksikan bagaimana kopi atau teh pesanan diseduh. Mereka menggunakan air yang benar-benar mendidih. Pantas saja rasanya juga lebih mantap karena air seduhannya benar-benar panas. Cara menuangkannya juga diputar-putar gitu. Seru melihatnya apalagi di Sruput mereka memakai teko yang klasik gitu.
Teko Klasik
            Piring dan cangkir yang digunakan juga klasik, piring putih dengan gelas seng. Hehehe…. Ukuran gelasnya kecil dan menurut saya sih itu pas saja karena memang hari sudah malam jadi tidak perlu banyak-banyak kopi sampai satu gentong.
Kopi Sruput
            Menariknya harga-harga di Sruput on de Road itu murah-murah. Kisaran harganya dari 2 ribu sampai 8 ribu. Murah banget kan? Dan menikmati malam di Sruput on de Road ini bikin ketagihaaan. Pengin ke sana lagi buat menikmati kopi dan ketan serundeng pedasnya. Apalagi saya belum menikmati menu ceker mercon yang direkomendasikan kakak ipar saya.


            So… Buat yang lagi di Banjarbaru, Sruput on de Road ini bisa banget buat jadi tempat nongkrong kamu di malam hari. Jangan lupa pesan ketan serundeng pedasnya. Rasanya juaraaaa…. 

Update 22 November 2016 : Sruput pindah ke Ruko Tia Permata Resort (samping Minimarket Pinus Banjarbaru)

15 komentar:

  1. Ke sana ae lagi kalo bisa ke bjb lagii.. :D insyaAllah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita nyicip kopi dengan kemasaman yang paling tinggi ntar ya, Ki :D

      Hapus
  2. Tiap kali mampir ke post icip2nya, tiap kali juga ngayal kapan yaa mampir ke banjar, tapi kaya apa ay banyak behinip di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mbak. Saya juga banyak bahinip di rumah. Ini bolak balik Kalsel Kaltim karena LDM sama suami. Hehehe...

      Hapus
  3. Mbaaa.. Di banjarbaru mana? Sy jg di bjb nih.. Kpn2 ketemuan yuks..
    Aku mau nyoba ah.. Eh tapi ini buka nya malem ya? Sore2 buka gak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak, saya cuma liburan di Banjarbaru. Hehehe.. Sekarang udah ga di Banjarbaru lagi. Tapi lumayan sering sih ke Banjarbaru kalau mau ke Balikpapan via udara. Moga nanti bisa ketemuan ya, Mbak :-)
      Kalau sore saya kurang tau, Mbak. Saya ke sananya malam. Jam 9an :-)

      Hapus
  4. Murah banget, tadi pas lihat harga aku kira artinya mahal gitu, wah patut dicoba nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Naqi. Murah banget :D

      Hapus
  5. Murah banget, tadi pas lihat harga aku kira artinya mahal gitu, wah patut dicoba nih

    BalasHapus
  6. Murah banget sih, jadi pengen deh mampir ke sana, kalo jalan-jalan minum kopi jadi asyik ya, segeeer hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuullll, Mbak. Apalagi harganya murah2. hihihi...

      Hapus
  7. Pangsit coklat kejunya enak pastinya ya mba. Semoga bisa jalan-jalan ke tempat itu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Enak. Tapi saya lebih suka serundeng pedasnya sih. Hehehe...

      Hapus
  8. Suamiku suka kopi... aq gak syuuka kopii... kpn2 pngen ngopi cantikkk jg aaaahhhh... main ke blog saya yaaa? Indahannora.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada pilihan teh atau sirup kalau ga suka kopi, Mbak. Siap meluncur mbak :D

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...