Kamis, 02 Juni 2016

[Kuliner Banjar] Gangan Daun Labu

Saya menyebut gangan, pada setiap sayur berkuah di daerah saya. Bahkan, pada makanan apa saja yang berkuah, mama saya juga menyebut gangan. Gangan sup ketika menyebut sup ayam. Sayur bening disebut gangan sayur bening.

Ada banyak sekali jenis gangan yang menjadi kekayaan kuliner Kalimantan Selatan. Ada gangan pisang, gangan humbut, gangan keladi, gangan nangka, bahkan mandai pun bisa dibikin gangan. Gangan adalah menu pelengkap masakan Banjar, bisa disajikan dengan iwak babanam (ikan bakar) atau iwak basanga (ikan goreng). Bagaimana dengan iwak bapais (ikan yang dipepes)? Tentu saja juga bisa.
Paisan Patin, enak disantap dengan gangan
Lazimnya gangan menggunakan santan, diracik dengan sayuran. Ada yang memakai bumbu tertentu seperti bumbu kuning dengan bumbu halus yang terdiri dari kunyit, lengkuas, bawang merah dan juga aneka bumbu lain. Ada juga yang memakai bumbu sederhana hanya berupa irisan bawang merah, cabe merah besar beserta gula dan garam.
Gangan Nangka
Gangan Humbut
Gangan daun labu, saya menyebutnya ke seseorang untuk salah satu jenis gangan yang saya sukai. Karena memang gangan itu terbuat dari daun labu. Daun labu atau daun waluh jika sudah diolah menjadi masakan rasanya lezat sekali. Daunnya menjadi lembut dan nikmat.

Subuh hari saya sudah menjelajahi pasar untuk membeli keperluan membuat gangan daun labu. Membeli kelapa parut untuk diperas menjadi santan, serta sayuran berupa daun labu 4 ikat, labu satu potong, jagung satu biji, oyong, dan juga ubi. Semuanya total sayuran 11 ribu rupiah. Mahal atau murah itu relatif.
Bahan Gangan Daun Labu
Membersihkan sayuran adalah salah satu proses yang harus dilewati. Membersihkan daun labu juga ada trik tersendiri. Caranya hampir serupa dengan membersihkan buncis. Memotong batang daun labu tapi tidak sampai terpotong seluruhnya, kemudian tarik hingga ke ujung. Sehingga bagian yang ada sisik halusnya ikut mengelupas.

Yang diambil hanya daun atau pucuk daun dengan sedikit batang yang menyertainya. Sayuran lain juga dibersihkan dan dipotong-potong sesuai selera.

Kemudian proses memasak dimulai, santan dididihkan, kemudian dimasukan sayuran yang paling lama empuk yaitu jagung, menyusul labu dan ubi. Kemudian bawang merah dan cabe merah besar yang sudah diiris tipis-tipis. Setelahnya oyong dan daun labu. Tambahkan garam dan gula sesuai selera, cek rasa, jika sudah empuk semua, gangan daun labu pun siap dinikmati.
Gangan Daun Labu siap disantap

Menikmati gangan daun labu dan ikan bakar sungguh merupakan godaan tersendiri buat saya yang pengin diet. Hahahaa.... Gangan daun labu adalah salah satu masakan mama yang kerap saya rindukan. 

37 komentar:

  1. gangan? kalau orang Jawa menyebut masakan sayur itu 'jangan'. misal, jangan asem, jangan lodeh, jangan bening, jangan bobor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah.. Jangan2 memang ada pengaruh Jawa dari bahasa yg digunakan di sini ya, Mbak. Nyebutnya emang gangan mbak. Pakai G :D

      Hapus
    2. tapi di Jawa, yg tidak bersantan pun disebut jangan, he he

      Hapus
  2. kayak lodeh bukan mbak??? dari penampakannya sih kaya lodeh ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Mirip lodeh. Tapi cita rasanya agak beda :D

      Hapus
  3. Kalau orang madura juga nyebut sayur itu gangan mbak 😀

    Kayaknya ya dimakan sama nasi panas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama ya. Iya sama nasi tapi harus ada lauknya juga kalau saya :D

      Hapus
  4. Gangan benar-benar bisa jadi pembuka selera makan ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar, Mbak Ai. Apalagi sama ikan bakar :D

      Hapus
  5. wah aku belum pernah makan daun labu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak, Mbak. Lembut kalau dah dimasak :D

      Hapus
  6. Duh menggoda, sekilas tampilannya mirip lodeh yach mbak. kalau makan pakai sayur berkuah gitu plus nasi panas rasanya enak bangat dan pasti nambah hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Tapi ini santannya ga sekental lodeh. Apalagi tambah ikan bakar :D

      Hapus
  7. yaaa.... aku juga suka ini.... apalagi pake sambel...kuahnya diseruput enak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak. Saya suka digado aja tuh gangannya.

      Hapus
  8. di kampung Mak juga suka masak daun labu ini mba Yanti. Dimasak pakai santan, tapi ga pake cabe. Jadi kami sebut Gulai Putih Daun Labu.. hmmm manis dan seger. hihi buat buka puasa enak ini ya..

    Mba Yanti mohon maaf lahir bathin ya, maaf kalau selama ini ada yg ga berkenan dari duniabiza.com. Marhaban ya Ramadhan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2, Mbak Ira. Saya juga mohon maaf lahir dan batin. Balasnya telat nih #salim

      Hapus
  9. semacam Lodeh ya , Mbak. Kalau di Jawa Tengan bukan gangan tapi jangan : jangan kangkung, jangan bayam, jangan iwak, jangan tempe, dll

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Mirip. Tapi menurut saya cita rasanya beda sama Lodeh. Wah.. Sama ternyata ya mbak :D

      Hapus
  10. Nah kalo urang sunda nyebut sayur itu "Angeun" jangan2 akar katanya mirip sama Jangn dan Gangan yah. Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setelah ditelurusi ternyata banyak kesamaan juga ya mbak. Hehebe...

      Hapus
  11. itu seperti makanan aku waktu kecil biasanya nenek yang membuatnya tapi namanya sayur daun waluh kalau ditempat saya, tapi bumbu yang digunakan mungkin berbeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama euy. Saya juga nyebutnya waluh. Tapi ini nulisnya diterjemahkan aja ke Bahasa Indonesia. Hehehe...

      Hapus
  12. Aduh kalo kuah yang santan kaya gini, paling seneng makannya dengan nasi panas dan ikan asin xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah... Sama ikan asin itu juga enak bangeeeet, Mbak :D

      Hapus
  13. Kalo ga salah inget saya pernah makan gangan nangka dan kacang panjang plus jelawat goreng di salah satu rumah makan banjar di sampit. Gangan rasanya mirip lodeh tapi lebih ringan santannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya mbak... Lebih ringan jadi rasanya agak beda dengan lodeh ya. Kalau lodeh cita rasa jawa... Kalau gangan ini banjar :D

      Hapus
  14. klo di tempat saya, penampakannya mirip lodeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. Mirip2. Tp spt Mbak Ayu bilang, lebih ringan santannya dibanding lodeh

      Hapus
  15. saya juga mau bilang mirip lodeh :) sedap, puasa2 gini liat makanan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangatnya nulis makanan puasa2 gini, Mbak. Xixixixi...

      Hapus
  16. sepertinya sedep ni, teguk liur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bentar lagi buka puasa, Mbak. Hihihi...

      Hapus
  17. Oh, gangan itu sayur yaaa. Orang Sunda sih nyebutnya tetep sayur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sayur di sini nyebutnya sayur yg belun dimasak, Mbak :D

      Hapus
  18. daun labu , dimasak kuning enak, saya juga suka

    btw blognya sdh sya folow ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasiiih, Mbak Milda. Sudah saya follow balik juga :D

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...