Rabu, 15 Juni 2016

Perlukah Memakai Watermark Pada Foto?


Dalam urusan foto, saya akui saya memang agak ketinggalan. Sewaktu awal-awal ngeblog, setiap postingan yang saya buat, nyaris selalu tanpa foto. Postingan tentang jalan-jalan tanpa foto, tentang makanan juga tanpa foto. Alasannya sih kadang malas, tapi lebih sering karena ngerasa foto yang saya ambil tidak layak untuk dipasang di blog. Minder tiada terperi.

Saya juga orangnya malas dalam belajar. Sempat terpesona dengan foto-foto sepupu saya di Instagram yang kece-kece. Bilang sama dia kalau saya mau belajar. Dia sih ngasih tipsnya sederhana aja, katanya selalu pakai background putih untuk setiap foto. Lah, foto dia kece-kece, foto saya teteup biasa aja walau sudah mengikuti sarannya.


Malasnya saya juga dalam hal menata foto. Suka terkagum-kagum sendiri dengan teman-teman yang merangkai studio sederhana untuk fotonya agar terlihat sangat kece.

Kalau saya? Kadang mindahin ke piring aja malas. Difoto seadanya di atas bungkusnya.

Kemalasan dan merasa foto saya biasa aja itulah yang kemudian membuat saya berpikir ulang untuk memberi watermark pada foto saya. Saya mikir, foto jelek gitu, siapa yang mau ambil coba?

Namun, pikiran itu dipatahkan setelah beberapa kali kejadian. Suatu hari seorang teman me-mention saya di facebook sembari memberi link pada satu tulisan. Ternyata di tulisan tersebut ada foto yang diambil dari blog saya. Untunglah menyertakan sumber, jadi si teman bisa tahu kalau itu foto jepretan saya.

Pernah juga pada suatu masa, saya melihat referrer blog saya banyak datang dari satu link. Saya pun menuju link tersebut, ternyata ada yang memakai foto saya di link tersebut dengan menyertkan sumber juga. Sehingga bisa terdeteksi.

Hal-hal itulah yang membuat saya kemudian rajin nge-watermark foto terutama setelah mengenal aplikasi Phonto. Ternyata mudah saja memberikan watermark pada foto kita memakai aplikasi tersebut.

Selang waktu berjalan, saya kemudian melihat suatu bahasan di salah satu forum. Tentang foto, watermark, dan hal-hal terkait lainnya. Ada komentar yang menyebutkan kalau seseorang sering ngerasa 'gimanaa gitu' kalau foto yang biasa banget di watermark.

Lah? Kok saya baper bacanya. Hahaha... Ngerasa foto saya biasa aja dan kemudian hal itu menjadikan kemalasan buat nge-watermark foto muncul lagi ke permukaan.

Maka, jadilah beberapa foto di postingan saya terbaru banyak yang saya upload tanpa watermark. Saya mikirnya, foto yang biasa aja begitu... Siapa sih yang minat buat makai di mana-mana?

Ramadan datang, resep-resep masakan bertebaran di seantero jagad maya. Saya pun ikutan share tentang makanan di blog ini. Kemudian di facebook, pada suatu hari saya melihat seorang teman saya share salah satu resep dari sebuah fanpage dan langsung mata saya melotot melihatnya.
Ini pakai foto saya
Foto yang dipakai buat resep itu adalah foto saya. Foto tanpa watermark. Tentu saja saya sangat mengenali foto tersebut karena seperti yang saya sebutkan sebelumnya saya malas memindahkan penganan tersebut ke piring. Jadi, saya foto seadanya di atas pembungkusnya. Kertas pembungkus makanan yang warna cokelat itu loh, ada bekas rembesan minyak pulak. Agar tidak terlalu kelihatan kertas pembungkusnya maka saya memang memfokuskan foto pada makanan tersebut.
Foto yang sama di Instagram saya
Foto itu ada di postingan di blog saya yang lama dan di instagram saya. Saya lupa yang mana lebih dulu, entah di Instagram atau di blog. Pada keduanya tanpa watermark. Ketika saya bercerita kembali tentang ipau di blog ini, sudah saya beri watermark. Tapi yang dipakai orang adalah foto tanpa watermark. Saya pun tadi malam mencoba googling, ternyata ada beberapa foto saya yang memang dipakai orang terutama foto makanan khas dari daerah saya.

Komplain? emmm... Tidak juga sih. Hanya mungkin saya mengingatkan diri saya untuk rajin-rajin ngasih watermark pada foto. Semoga aja malasnya melayang ya. Hihihi...


Kalau teman-teman, apakah selalu memberi watermark pada foto yang di-upload ke ranah maya? 

21 komentar:

  1. Kalau aku sih selalu kasih watermark, terutama untuk foto-foto yang aku posting di blog. Kalo di instagram sih seingetnya, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu... Iya nih, Mbak. Saya masih malas2an euy. Foto di mana aja malas nge-watermarknya -_-

      Hapus
  2. Kayakny harus pakai watermark deh. Apalagi sekarang banyak fp di fb yang fotonya asal nyomot..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Harus saya biasakan nih. Terbiasa malas dan minder juga. Huhuhu...

      Hapus
  3. Awalnya gak pernah pake watermark ... dan terjadilah beberapa kali pencurian foto dari blog yang pernah saya ceritakan di sini: http://www.masrafa.com/category/pencurian-foto/

    setelah itu rajin pake watermark ... eh akhir-akhir ini malas edit foto lagi untuk naruh watermark.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah idem... Saya juga malas ngedit foto buat ngasih watermark. Padahal dah banyak aplikasi yang memudahkan ngasih watermark ya. Duh pencurian foto ini emang nyebelin :(

      Hapus
  4. Selalu kasi watermark tp di pojokan bawah, bisa aja klo ada org iseng dicrop2. Emang resiko sih ya klo majang foto di dunia maya. Cuma heran aja kok msh ada aja yg bangga ngaku2 foto yg bukan hasil karyanya ck ck ck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak April. Kalau niat banget ngambilnya sampai watermark pun kena edit ya. Risikonya emanh gitu. Kalau nyebutin sumber sih ga masalah ya mbak :-)

      Hapus
  5. Ini udah pakai foto nya :) Gpp dong mba gak usah minder yang penting usaha :) bukan ngambil dari Google :) ya walaupun saya sendiri suka ngambil di google sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ga pakai foto postingan awal2 ngeblog. Sekitar 7-6 tahun yanh lalu. Kalau ngambil di Google nyebutin sumber kali ya :-)

      Hapus
  6. Nah iya ya mba. sedih pas tahu foto kita dipakai. saya juga termasuk yg malas bikin watermark. tapi nelihat kejadian mba Yanti jadi mikir deh...eh tapi foto Ipau mba Yanti yang bukan pizza atau lasagna itu memang bagus dehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Ira. Saya juga malas. Tapi lihat beberapa kali foto saya dipakai jadi mau rajin ngasih watermark. Hihihihi.. Makasih, Mbak Ira udah dibilang bagus :D

      Hapus
    2. Iya, Mbak Ira. Saya juga malas. Tapi lihat beberapa kali foto saya dipakai jadi mau rajin ngasih watermark. Hihihihi.. Makasih, Mbak Ira udah dibilang bagus :D

      Hapus
  7. Baru tahu pentingnya watermark di foto wah mesti editin satu2 dunk foto saya di blog ehhehe...nice info mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang selanjutnya aja mbak di WM. Iya nih saya masih suka malas aja nge watermark :D

      Hapus
  8. Aku jarang pake watermark mak hehehe seingatku aja

    BalasHapus
  9. Saya selalu pake watermark, selain biar gak diambil orang, watermark jg sebagai branding kita as blogger yg mewakili kita dalam semua foto2 kita yg tersebar di dunia maya.

    BalasHapus
  10. Aku selalu pakai krn prnh di comot orang sebal deh :(

    BalasHapus
  11. Iiih ayo komplain mbaa.. *kompor
    Aku pun malaaas banget pakai watermark. Padahal suka mati2an ngambil foto yg kece. Haha..
    Makasih ya mba sharenya.. Bisa jadi pertimbangan ke depannya untuk watermark foto :)

    BalasHapus
  12. saya kadang pake kadang tidak, tapi klo di blog sebisa mungkin pake Mbak.
    apalagi klo foto anak :)

    BalasHapus
  13. Perlu banget tuh kasih watermark pada foto kita dan ga perlu kasih nanggung2, kasih di tengah foto tandanya tp di buat agak transparant jd keliatan tp ga ganggu

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...