Sabtu, 03 September 2016

Kuliner yang Dirindukan di Banjarbaru

            Terkadang ada hal-hal kecil yang terjadi atau yang kita rasakan kemudian membangkitkan kenangan. Seperti kejadian tadi pagi, saya menikmati sarapan dengan seporsi nasi campur. Nasi campur berupa nasi dengan ayam goreng tepung, mie goreng, dan oseng-oseng tempe dan tahu. Saya pun berujar ke suami, “Jadi ingat makan siang yang biasa saya nikmati waktu kuliah dulu.”

            Yup, yang namanya nasi campur identik dengan anak kost yee. Tinggal beli ke warung dan menikmatinya buat mengganjal perut. Dulu, langganan saya ada di dekat kost dengan variasi menu yang sama dengan yang saya nikmati tadi pagi. Ayam goreng tepung, mie goreng plus oseng-oseng tahu tempe. Ditambahin sambal pedas dan kecap yang dibaluri di ayam goreng, wuuuiiiih… nikmat deh. Biasanya menu itu saya nikmati saat makan siang, beli makan siang sepulang dari kampus dan memakannya di tempat atau dibungkus kalau masih merasa agak kenyang.


            Nge-kost walau dijalani seadanya tapi terkadang kangen juga pada masa-masa itu. Enggak pengin kembali sih ke masa itu tapi sekadar bermain dengan kenangan. Ngekost adalah saat di mana bikin nasi goreng hanya bermodal irisan bawang dan kecap tapi berasa nikmat. Saya ulangi membuatnya saat udah tidak ngekost lagi kok rasanya tawar sekali. Hahaha… 

Ngekost juga saat masak nasi goreng bersama teman-teman, kumpulin semua nasi yang ada di dapur kost, dan telurnya dicampur dengan nasi kemudian makannya dengan kerupuk dan berasa nikmat sekali. Hihihi... Ngekost juga saat beli lauk yang agak gede dan agak mahal, kemudian lauknya diirit biar bisa dimakan dua kali. Wakaka… Masa-masa yang penuh kenangan.

            Sekarang saat saya ke Banjarbaru, ada kalanya saya ingin mengulang kenangan akan kuliner-kuliner yang saya nikmati saat kuliah dulu. Apalagi beberapa kali saya berdiam cukup lama di Banjarbaru. Cukup lama saya maksudnya lebih dua hari. Itu hitungannya udah lama sih. Ada pun beberapa kuliner yang masih saya rindukan di Banjarbaru adalah :

1.     Nasi Pecel Belakang Kampus ULM.
Ini nasi pecel yang paling enak yang pernah saya rasakan, mungkin hingga saat ini. Bumbu kacangnya itu berasa pas banget kelezatannya. Dulu sih, bibi yang jualan kerap lewat kalau sore-sore di depan kos saya. Kemudian saya tau kalau beliau jualannya juga di belakang kampus. Beberapa kali juga makan di tempat. Mungkin sampai sekarang masih ada beliau jualan nasi pecel ini, mungkin juga suatu hari saya akan menyempatkan diri ke sana walaupun agak sulit, karena biasanya kakak selalu mengajak ke tempat wiskul baru yang dia anggap enak.

2.     Siomay
Pertama kali mencicipi siomay ya dari abang-abang yang lewat di depan kost saya. Pertama kali mencoba siomay saya enggak doyan, eh, lama kelamaan malah doyan sekali. Abang Siomay ini biasanya lewat di depan kost antara pukul setengah enam sore sampai setengah tujuh sore. Hanya memakai sepeda, jadi, geraknya bisa dikejar. Enggak cepat-cepat datang kemudian menghilang. Kalau waktu maghrib tiba, beliau akan shalat dulu di langgar dekat kost.

Siomay-nya sih standar siomay biasa dari segi isi yaitu siomay, tahu, kentang, telur, dan favorit saya pare. Biasanya pare ini kalau ada request khusus baru beliau keluarkan dari tempat persembunyiannya. Karena tidak semua orang suka pare tapi saya suka. Walaupun isinya standar layaknya siomay kebanyakan tapi dari segi rasa siomay ini enaaak banget. Sampai sekarang saya belum menemukan siomay yang bisa menandingi enaknya siomay itu.

Waktu di Banjarbaru, sore-sore saya coba menelusuri gang tempat saya ngekost dulu. Naik motor pelan-pelan dengan maksud berharap bertemu lagi dengan abang siomay tersebut dan bisa membelinya. Sayang enggak ketemu. Entah apakah beliau masih jualan atau tidak lagi.

3.     Ayam Goreng Usup
Berbeda dengan dua kuliner yang saya sebutkan di atas di mana saya belum menikmatinya lagi selepas lulus, kuliner yang satu ini masih sering saya nikmati. Terlebih saat kakak saya tinggal di Banjarbaru dan saya lumayan sering ke Banjarbaru. Jadi, setiap kakak saya bertanya mau makan apa buat makan malam di Banjarbaru, saya pun akan menjawab, “Ayam goreng Usup.” Walaupun kerap ditolak beliau karena request saya itu lagi.. itu lagi… Hahaha….

Ayam goreng Usup ini tipa ayam goreng tepung juga tapi beda lah dengan ayam goreng kebanyakan. Ayamnya dipotong dengan potongan kecil-kecil kemudian digoreng tepung (sepertinya memakai tepung tapioka ngegorengnya jadi krispinya beda dengan fried chicken di mall). Yang membuat tambah nikmat adalah saos kecapnya itu loh. Pedas-pedas nikmaaat dan bikin nagih. Jadinya, tiap ditanya mau makan malam apa saya selalu pesan itu ke kakak.  Belum pernah makan di tempat sih, selama ini kalau mau makan itu selalu dibungkus.

Dulu waktu ngekost walaupun ini lezat luar biasa tapi saya lumayan jarang mencicipinya karena letak warungnya yang jauh dari tempat kost saya. Jadi, nunggu kebaikan teman yang mau ngantar atau nebeng sama teman yang mau beli. Oleh karena itulah, setelah ngekost saya jadi sering beli ayam goreng ini kalau sedang di Banjarbaru. Oya, sekarang warung Usup ini sudah buka cabang, jadi, ada dua warung. Pertama di Citra Baru sederetan sama Crystal Bakery dan yang kedua di jalan A Yani seberang BCA.

Itulah kuliner-kuliner yang saya rindukan dan membangkitkan kenangan saat masih kuliah dulu. Selain itu masih banyak lagi sih, seperti saya kangen juga sama oseng-oseng terong balado di warung Borneo atau pentol goreng yang kerap nangkring di depan kampus. Ah, masa-masa itu… Bikin kangen :’)



6 komentar:

  1. Aaaah Mbak Yanti ngingetin akan warteg-warteg andalan jaman kuliah dulu. :D. Dulu pas kuliah jaraaang masak kebanyakan belajar :p. Begitu lulus nikah gelagapan dah,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga jarang masak karena malas ribet, Mbak. Hehehe... Iyaa. Kadang kangen pengin makan2 lagi di warung2 langganan :D

      Hapus
    2. Saya juga jarang masak karena malas ribet, Mbak. Hehehe... Iyaa. Kadang kangen pengin makan2 lagi di warung2 langganan :D

      Hapus
  2. anakku paling suka siomay Mba :)

    BalasHapus
  3. Kalau di Tangerang aku gak berani makan nasi campur, karena khasnya itu campurannya dengan pork.

    BalasHapus
  4. Wah, aku juga kadang suka kangen sama makanan jaman masih nge-kost berdua sama abah lho Yan..

    Dulu ada tukang soto sulung di deket kost-an yang endang banget lah..

    Trus karena tukang nasi goreng posisinya sebelahan sama tukang sate, si Abah suka ngarang tuh Yan...dia beli sate mentah sekitar 5 tusuk gitu, trus suruh si mang nasi goreng buat masukin ke nasi goreng buat kita hahaha..

    Duh, kayaknya harus dibikin postingannya nih :))

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...