Kamis, 20 Oktober 2016

5 Cara Menarik Memperoleh Buku Murah Namun Tetap Bermutu


Memiliki ketertarikan untuk membaca menjadikan kita merasa perlu membeli buku terbaru secara teratur supaya memiliki kegiatan jelas. Rasanya ada yang kurang kalau saya lama tidak membeli buku.
Buku Terbaru 
Kegemaran membaca memang menjadi sangat bermanfaat terutama jika membaca bacaan yang berkualitas. Semakin banyak yang dibaca dan dipahami maka manfaatnya sangat besar, tidak harus dimanfaatkan saat itu juga. Namun yang namanya ilmu ke depannya akan tetap bermanfaat, sehingga akan sangat bagus bila membaca menjadi suatu budaya.


Membaca Juga Butuh Modal
Memenuhi kegemaran untuk membaca secara teratur kadang menjadi suatu kebutuhan sehingga ada jam khusus untuk menikmatinya. Akan tetapi membaca bacaan yang sama setiap waktu tentu akan membosankan, sehingga perlu bacaan baru. Sayangnya bacaan original yang diterbitkan oleh penerbitnya memiliki harga tidak murah. Apalagi jika memang isinya berbobot dan ditulis oleh penulis yang ternama maka harganya bisa melambung. Maka membaca juga butuh modal, dan tidak semua pecinta membaca sanggup membeli buku baru secara teratur.

Cara Murah Mendapatkan Bacaan Bermutu
Kabar baiknya untuk pecinta kegiatan membaca ternyata ada beberapa usaha yang cukup menarik dan mudah mendapatkan bacaan murah namun bermutu. Adapun cara menarik tersebut antara lain:

·         Membeli Bacaan Versi Digital,
Zaman digital seperti sekarang membuat penerbit tidak hanya menerbitkan cetakannya dalam bentuk fisik, yakni kertas. Akan tetapi juga menyediakan format digital dan diberi harga lebih murah kadang sampai ¾ dari harga bacaan cetak. Alternatif ini tentu sangat membantu mendapat bacaan baru dan bermutu dengan modal minim.

·         Mendaftar Menjadi Anggota,
Kebanyakan pecinta bacaan menambah koleksinya dengan berbelanja di Gramedia atau toko bacaan ternama lain di tempat tinggal. Sebagian besar toko bahan bacaan memberlakukan sistem kartu anggota atau member dan memberikan potongan harga. Bagi yang selama ini merasa teratur berbelanja bacaan baru di salah satu toko, maka bisa mendaftar menjadi anggota. Supaya mendapatkan potongan harga sehingga menjadi alternatif lebih hemat.

·         Mengunjungi Pameran Bacaan,
Tinggal di kota besar mendatangkan kemudahan untuk mendatangi acara pameran bahan bacaan yang sering diadakan oleh perpustakaan daerah setempat. Pameran bacaan memberi Kita pilihan aneka penerbit dan juga pengarang dan biasanya disertai pesta diskon. 

Bagi pecinta kegiatan membaca adanya pameran ini menjadi salah satu kesempatan menambah koleksi tanpa merogoh kocek terlalu dalam. Jika beruntung Kita bisa mendapatkan bonus sampul plastik untuk bacaan yang sudah dibeli atau bonus lainnya. Apalagi buat warga Surabaya dan sekitarnya, sekarang lagi digelar Big Bad Wolf. Aduh, kepengin datang.

·         Mengikuti Sistem Pre Order,
Kini ada banyak sekali penjual bacaan yang bekerja sama dengan beberapa atau semua penerbit bahan bacaan. Sehingga tatkala ada jadwal cetak bacaan baru dari salah satu penulis akan membagikan informasi untuk bisa memesan dahulu sebelum dicetak atau pre order.

Mengikuti pre order sering mendapatkan bacaan baru dan bermutu dengan harga diskon, ditambah merchandise menarik. Sehingga selain hemat Kita juga bisa mendapatkan pernak-pernik lucu terkait bacaan tersebut. PO paling baru yang ingin saya ikuti adalah PO Tentang Kamu-nya Tere Liye. Kamu sudah ikutan PO?

·         Berburu Bacaan Setengah Pakai,
Zaman sekarang tidak ada barang yang tidak laku dijual kembali meski sudah rusak ataupun masih mulus kondisinya. Hal serupa berlaku untuk bacaan cetak yang ternyata semakin banyak pecinta membaca merelakan beberapa koleksinya untuk dijual. Sehingga hasil penjualan bisa digunakan untuk membeli bacaan baru, usai dibaca dan bosan bisa dijual dan membeli lagi.

Membeli bacaan bekas atau setengah pakai menawarkan harga lebih murah, kadang bisa sangat murah bergantung pada kondisi dari buku tersebut. Apakah ada cacat atau tidak. Buat para pecinta buku, buku selalu baru kalau kita belum membacanya.


20 komentar:

  1. Aku belum pernah beli yang digital mba :) entah kenapa masih sangat menyukai buku fisik ;P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya beberapa kali, Mbak. Lumayan buat bacaan kalau lagi bepergian jadi ga perlu bawa buku fisik :D

      Hapus
  2. Klo versi digital aku blum terbiasa mb hairi hihi, masi setis dg versi kertas, lebih kliatan wujudnya
    Aku lg nyari bacaan jadul bobo 90an tp sekarang langka, harganya mahal. Pas survey langsung di blok m, ternyata yg th 70 80 90an udah ga ada hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang baru2, Bobo banyak yang jual yang bekas ya, Mbak. Iya, saya juga masih setia dengan versi kertas tapi ga nolak juga baca ebook :D

      Hapus
  3. saya masih suka buku fisik , alasannya klise bisa keliatan kalau dkoleksi dan bisa mencium bau khas buku hahha. btw, saya juga suka beli buku seken terutama buku langka atau buku lama yang bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mbak. Saya juga kalau ada yang cocok suka beli buku seken. Kalau ebook saya punya beberapa buat stok bacaan di hape :D

      Hapus
  4. aku jarang ikutan Preorder kak hihihi
    nggak tahu kenapa, padahal kadang ada yang penulis idolaku juga sih.
    Nyari seken juga agak susah di sini kak
    beli digital juga jarang.
    Tapi kalau ngujungi pameran buku murah, sepanang terjangkau aku datang :-D
    plus kalo dompet ada isi hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyi, aku sekarang sering beli yang PO terutama kalau dari penulis favorit. xixixixi... Kalau pameran buku murah emang sering bikin kalap yaaak... Untung di tempatku jarang. Hahaha...

      Hapus
  5. masih favorit pameran buku murah dan beli online buku (meski bekas) kalau saya sih. Sampai sekarang masih suka buku fisik, tapi pas ada bacaan online terus bagus banget, yahhh tetep aja muter-muter di kasur sampe panas gadget (artinyajadi gak ngaruh bilang buku fisik favorit)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi... Iya, Mbak Lidha. Buku fisik emang masih favorit banget. Taoi saya ga nolak sama ebook. Nah itu muter2 di kasur buat baca. Atau kalau di perjalanan ga perlu bawa buku fisik :-)

      Hapus
  6. Cara-cara boleh juga neh, apalagi sekarang lagi hobi beli buku bacaan anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Saya juga masih suka baca buku bacaan anak :D

      Hapus
  7. Apapun akan aku lakukan selama dapetin buku hardcopy. Gak tau deh, aku belum bisa baca ebook atau buku2 jenis digital lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi... Buku fisik emang lebih utama, Teh. Tapi ynt ga nolak ebook :D

      Hapus
  8. Uni demen pake cara 3.4 dan 5 tuh.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Un :D walau jarang di sini ada pameran bacaan.

      Hapus
  9. MIlih2 buku murah emang tricky ya maks :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Bawaannya pengin beli semuaaa. Hahaha...

      Hapus
  10. selain harus di lihat dari triknya, harus juga liat modal dan kualitas buku yang bermutu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneeer. Jangan kalap. Hehehe...

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...