Rabu, 23 November 2016

Cobek dan Plastik Kemasan

            Seberapa penting sih cobek ada dalam alat perdapuran kita? Buat saya sih penting banget. Sama pentingnya dengan keberadaan wajan. Hehehe… Setelah menikah dan hidup mandiri dengan suami, saya hanya punya cobek kayu. Cobek kayu yang saya beli setelah pindah rumah. Seberapa berdayanya sih cobek kayu dalam menghaluskan bumbu dapur? Tentu saja tidak seberdaya cobek batu. Paling yang bisa mulus saat menghaluskan tahu. Bisa halus asal didukung dengan kekuatan tangan dan dengan waktu yang lebih lama dari biasa. Itu sepengalaman saya.
Ada cobek di dapurmu?

            Untuk itulah, saya lebih sering memberdayakan blender untuk menghaluskan bumbu. Blender yang kecilnya itu, loh. Jadi, tidak perlu pakai air. Memakai blender juga tak sepuas memakai cobek, apalagi untuk menghaluskan sambal. Sambalnya jadi halusss banget. Jadi, berasa kurang greget.

            Ketika membikin perkedel, baik jagung atau tahu, saya juga selalu menggunakan blender. Biasanya kalau bikin perkedel tahu itu kan pakai telur. Jadinya, saya akan menggunakan blender yang besar itu. Pecahin telur ke dalamnya baru masukin duo bawang dan teman-temannya. Diblender sampai menjadi halus. Untuk perkedel jagung, akan saya blender juga. 1-2 sendok masukin jagungnya. Kalau untuk perkedel tahu, saya haluskan manual saja.

            Mengapa tidak membeli cobek? Saya tidak terlalu yakin apa cobek yang dijual di pasar benar-benar terbuat dari batu. Ketika menyentuhnya tidak terlalu meyakinkan sehingga selalu membuat saya batal membelinya. Mama juga pernah meminta saya membawa cobek dari rumah, namun, karena jarak yang cukup jauh jadi saya selalu urung membawa cobek. Masuk bagasi pesawat pasti berat banget ya. Apalagi saya nyaris selalu membawa beras sehabis dari pulang kampung. Maklum beras unus khas Kalimantan Selatan favorit saya belum saya temukan ada yang jual di Balikpapan.

            Waktu saya menempuh perjalanan darat ke Balikpapan dengan membawa mobil sendiri, saya mengangkut banyak barang dari rumah. Dari printer sampai juicer. Mama juga menyuruh membawa cobek. Tapi entahlah, saat itu malas sekali membawa serta cobek. Saya bilang ke mama lagi malas masak dan lebih suka beli masakan jadi. Hehehe….. Padahal apa sih susahnya ya? Tinggal masukin mobil dan beres.

            Kemudian warung langganan saya satu per satu tutup. Dududu… Saya dunk langsung kebingungan buat nyari warung baru. Coba-coba beberapa warung hasilnya tak sememuaskan di warung langganan. Dan keadaan itu membuat saya banyak masak. Untuk itulah kemudian saya merindukan cobek.

            Suatu hari, di FB saya melihat ada yang promo cobek dari batu asli. Katanya berani uji lab. Saya jadi tertarik. Apalagi ada cobek karakter yang imutnya enggak nanggung-nanggung. Ada cobek karakter Dorameon, Hello Kitty, dan lain sebagainya. Berbekal restu dari suami saya akhirnya membeli cobek biasa diameter 22 cm dan cobek hello kitty 18 cm.

Cobek Hello Kitty

            Horeeee…. Akhirnya punya cobek di rumah. Jadi, setelah cobek datang saya pun beli ayam potong, diungkep, dan rajin bikin sambal setiap hari buat bikin ayam penyet. Berasa rindu ini tangan untuk menghaluskan bumbu atau cabe di atas cobek. Cobek Hello Kitty-nya pun lucu, walaupun agak susah menghaluskan bumbu di sana. Takut kalau melukai telinga Hello Kitty. Hihihi….. Jadi, mungkin ntar cobek Hello Kitty buat pajangan aja. Atau dijadikan tempat bros? Hahaha….

            Teman-teman, punya cobek apa di rumah?

            Tentang Plastik

            Saya dan suami lumayan sering berwisata kuliner (baca : makan di luar). Adakalanya saat makan di luar ini, menu yang kami pesan kebanyakan dan bersisa. Pengin dimakan udah kenyang banget, pengin dibungkus kok nanggung ya apalagi saya orangnya suka sungkan, pengin ditinggalin kok sayang? Jadi, gimana dunk?

            Karena itulah kemudian saya sedia plastik buat mengemas makanan di dalam tas. Plastik yang bisa saya gunakan buat membungkus makanan jika sewaktu-waktu terjadi kejadian seperti yang saya bilang tadi. Makanan masih bersisa, mau dihabisin udah kenyang, mau ditinggalin sayang.

            Pernah saya dan suami makan bakso. Di mana masih ada beberapa butir biji bakso yang bersisa. Akhirnya saya bungkus sendiri bakso tersebut. Esok harinya saya angetin lagi dan makan. Duh, enak banget. Hehehe… Untunglah dibawa pulang jadi bisa menikmati kenikmatan bakso itu lagi.

            Ada juga pengalaman saat kami makan sate kambing. Mesan 15 tusuk kemudian tersisa 4 tusuk. Sayang kan ditinggalin begitu saja. Saya keluarkan plastik andalan dan bungkus 4 tusuk sate yang tersisa itu. Esok harinya saya bikin nasi goreng dengan tambahan daging kambing dan jadilah nasi goreng kambing. Enaaak banget jadinya nasi goreng saya itu. Hehehe…
Sate Kambing

            Enggak sehat ah pakai plastik kemasan, seharusnya pakai konteiner makanan? Iya sih, tapi konteiner makanan lebih makan tempat di tas. Selain itu, juga kondisi ‘bungkus-bungkus’ itu tidak setiap makan di luar kami alami. Kebanyakan ludes aja langsung. Hehehe…. Jadi, sebulan sekali juga belum tentu terpakai, yang penting selalu siap sedia ;-)

            

17 komentar:

  1. betul mba cobek tuh penting banget, saya pernah blm beli cobek, baru punya cobek kayu, rasanya tersiksa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Iya, Mbak Santi. Saya punya cobek kayu banyak pakai blender deh ujung2nya :D

      Hapus
  2. Jadi pengen makan sate kambing. Ditambah gulai juga :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan lupa sama tongseng, Hehehe...

      Hapus
  3. Cobek penting lah. Apalagi kalau doyan sambal. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mbak. Penting banget. Kurang afdhol kalau sambal diblender :D

      Hapus
  4. Kalau alat makan berbahan plastik itu aman nggak sih? Kan aku suka tuh ngoleksi, apalagi bentuknya lucu-lucu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebaiknya dibatasin ya, Mbak Mel. Apalagi kalau buat naruh makanan panas ya. Kecuali buat naruh bahan-bahan kali ya *CMIIW

      Hapus
  5. wkwkkw imut bener cobeknya brpaan itu mba harganya?
    dulu aku seringnya pake blender tp semenjak blender dirusakin suami dipake giling biji kopi dunk mba gimana ga dudus tuh puterannya wkwkk akhirnya beralih pake cobek ealah malah jadi sneng ngulek deh sekarang klo pke blender rasanya jd ga enak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Kurang dari 100 ribu lah harganya, Mbak. Batu asli. Hehehe... Iyaaaa.... Kalau sambel pakai blender berasa ada yang enggak pas. Terlalu halus. Padahal sensasi masih ada cabe yang belum lumat sepenuhnya itu yang bikin asyik. hehehe....

      Hapus
  6. Saya lho pas di merantau di Manado, bawa cobek dari Bandar Lampung xixixi.
    Soalnya cobek2 yang dijual di supermarket itu nggak oke kualitasnya.
    Pergi ke pasar tradisional yang besar saya waktu itu belum berani hi hi.
    Suami saya bilang cobek yang bagus2 ada di kabupaten mana gitu.
    Duh mending skalian aja deh bawa dari kampung halaman :D
    Btw itu imut banget cobeknya Hello Kitty.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiiih.. Padahal jauh banget itu ya, Mbak. Lebih jauh dari saya yang cuma lintas provinsi di Kalimantan. Iyaaa. Saya beberapa kali megang cobek di pasar tapi kurang meyakinkan. Jadi malas belinya. Tapi yang ini kece cobeknya. hehehe...

      Hapus
  7. Balasan
    1. Hahaha... Susah naruhnya. Mau wajan atau panci yang itu aja #kode

      Hapus
  8. Mba cobeknnya lucu bentuk hellokitty, aku mau yang begitu juga tuh. Bagi saya cobek penting banget, karena makan tanpa sambal itu ga asyik hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Ayo beli juga, Mbak. Ada bentuk lain spt Doraemon, Bunga, Spongebob :D

      Hapus
  9. yg cobek helo kitty nya beneran asli batu kah mbak? saya d rumah cuma ada cobek kayu tapi nggak efektif banget, krna tangan dan tenaga saya kyaknya imut2 banget, huhu. btw harganya berapa mba? ikutan mupeng, hihi

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...