Jumat, 17 Maret 2017

Suka Duka Tinggal di Rumah Toko (RuKo)


Pernah merasakan tinggal di rumah toko alias ruko? Saya, tentu saja pernah. Sebagian besar kehidupan yang saya lewati adalah tinggal di ruko. Sampai sekarang pun orangtua saya masih menetap di ruko.

           Ada banyak alasan mengapa sebuah keluarga tinggal di ruko. Mas Anang dan anak-anaknya dulu pernah tinggal di ruko selepas Mimi KD dan Pipi Anang berpisah. Kalau untuk saya, alasannya berbeda dengan alasan Aurel dan Azriel. Saya tinggal di ruko semenjak abah beralih profesi. Yang semula sopir angkot menjadi pedagang.
Gambar dari Pixabay

        Waktu usia saya 4 tahun, abah memang memulai usaha baru. Sebelumnya abah adalah sopir angkutan kota Barabai-Banjarmasin, kemudian beliau memulai usaha dagang. Rumah yang keluarga saya tinggali yang awalnya rumah biasa diubah menjadi toko. Bagian depan rumah yang semula ruang tamu dijadikan toko. Rumah keluarga kami memang terletak di kawasan dekat pasar sehingga memang kawasan strategis untuk berjualan.

        Awal mula tinggal di ruko, kehidupan kami sangat sederhana. Ruang tamu yang disulap menjadi toko, otomatis membuat kondisi rumah berubah. Ruangan yang dulu dijadikan kamar tidur kemudian dibongkar menjadi ruang tamu seadanya. Jika malam tiba dan sudah waktunya istirahat, kursi tamu yang ada di ruang tamu digeser ke pinggir. Tempat kursi itu kemudian digantikan tempat untuk kasur. Alhamdulillah, sekarang orangtua saya sudah menempati ruko yang lebih besar dari sebelumnya. Jadi, tidak perlu geser-geseran benda lagi jikalah ingin tidur karena sudah ada kamar tidur masing-masing untuk penghuni rumah.

   Tinggal di ruko ada bagian menyenangkan dan tidak terlalu menyenangkan. Bagian menyenangkannya adalah untuk ke ‘tempat kerja’ orangtua saya tidak perlu mengeluarkan biaya transportasi dan juga tidak perlu waktu buat bermacet ria. Kan tinggal melangkah ke bagian depan rumah (padahal saya tinggal di kota kecil yang enggak ada macet. Hehehe…). Selain itu saya kecil juga selalu mendapati orangtua yang komplit di rumah setiap pulang sekolah, karena ‘tempat kerja’ abah di rumah itu sendiri.

          Untuk urusan makan siang dan makan-makan yang lainnya pun tinggal masuk ke dalam rumah. Kalau butuh istirahat, bisa gantian jaga toko dan bisa sekejap menikmati tidur siang.

            Rumah pun selalu terbuka, jadi, setiap ada teman yang mencari saya, mereka tidak perlu ketok-ketok pintu. Tinggal nanya ke yang jaga toko, apa saya ada di rumah. Saya pun menjadi lebih mudah memberitahu teman di mana saya tinggal karena ada nama toko di depan rumah saya. Ketika musim belanja online seperti sekarang, saya juga membubuhkan nama toko di alamat agar kurir mudah menemukan rumah saya. Kurir pun tak perlu ketok-ketok pintu karena jika toko buka akan ada yang jaga di depan rumah karena sekaligus jaga toko.
            Tinggal di ruko dengan usaha orangtua yang berjualan juga membuat akses saya terhadap uang bebas. Saya tidak mengalami dikasih uang saku dengan jumlah tertentu sama orangtua. Yang ada saya bebas mengambil uang di laci toko (sama aja sih ya dikasih juga namanya. Hehehe… Maksudnya tidak dijatah dengan jumlah tertentu) Tapi, dasar anak baik, saya hanya ambil seperlunya dan tidak berlebihan. Hahaha… Untuk masalah ini, saya sudah mendapat pengajaran dari orangtua. Jadi, mereka percaya banget anaknya tidak bakalan macam-macam dengan  uang yang bebas ambil.

            Bagian kurang menyenangkannya adalah privasi yang menjadi sedikit terganggu. Rumah yang selalu terbuka membuat saya kerap merindukan rumah dalam keadaan tertutup. Di mana saya bisa bersantai duduk manis di dalam rumah dengan pakaian ala rumahan. Hal yang sulit saya lakukan kalau di siang hari karena karyawan di toko bisa keluar masuk rumah.

     Sebagian bagian rumah menjadi tempat penyimpanan barang, jadi karyawan bisa masuk ke beberapa bagian rumah untuk mengambil barang. Ketika sudah paham dengan yang namanya batasan aurat, saya pun selalu berpakaian panjang dan tertutup jika berada di ruangan di mana karyawan toko bisa masuk. Misalkan, di ruang tamu.

         Tantangan lebih berat ada saat Ramadan tiba. Yang namanya wanita ada masa di mana ia libur berpuasa, kan? Tinggal di ruko dengan pintu yang terbuka lebar dan pembeli yang berkerumun di toko membuat saya tidak leluasa memasak buat makan. Pernah nih saya goreng ikan asin dan  langsung bikin heboh para karyawan dan juga para pembeli. Apalagi sebagian besar pembeli adalah kaum Adam karena orangtua saya jualan spare part mobil yang dominasinya para pria yang datang membeli. Lagian kenapa juga saya goreng ikan asin yang wanginya semerbak itu? Hahaha…. Goreng telur pun udah bikin karyawan misuh-misuh dengan aromanya. Perut yang lapar memang kerap membuat indra penciuman jadi lebih tajam.

         Solusi yang saya temukan kemudian jika libur puasa adalah memasak sebelum toko buku atau makan seadanya dari sisa sahur anggota keluarga lainnya. Atau masak saat toko sedang tutup, biasanya toko orangtua saya tutup ketika waktu shalat tiba. Tutup sementara buat shalat kemudian buka lagi.

            Kalau mau mengadakan acara yang mengundang orang banyak juga bakalan repot. Barang-barang jualan sebagian ada ditaruh di kotak-kotak yang digeletakkan begitu saja di lantai rumah karena rak-rak barang sudah penuh. Jika ada acara, membereskan barang-barang itu menguras tenaga dan waktu. Proses jual beli pun menjadi sedikit terganggu.   

          Ketika saya mau pun kakak saya mengadakan resepsi pernikahan, sudah kesepakatan tanpa perundingan kalau acara akan diadakan dengan menyewa gedung. Pernah ada yang bertanya kenapa tidak mengadakan acara di rumah saja? Kakak saya pun menjawab, “Kalau di rumah, toko libur seminggu. Kalau di gedung cukup libur di hari H aja. Sisanya bisa jualan buat cari duit ngebiayain buat pesta.” Hehehe… Tentunya itu jawaban sambil bercanda karena yang bertanya juga kenalan dekat. Tapi, ada benarnya juga sih jawabannya.

            Itulah sekelumit cerita tentang suka duka tinggal di ruko. Bukan untuk dikeluhkan, tapi untuk disyukuri. Harus bersyukur banget kan masih punya tempat untuk bernaung sekaligus berbisnis. Kalau disuruh memilih, saya lebih memilih untuk tinggal di rumah biasa. Hal itu memang terwujud setelah saya menikah dan mengikuti suami. Saya tidak tinggal di rumah toko lagi.

            Jawaban berbeda dilontarkan oleh mama saya. Belum lama ini beliau bilang kalau disuruh memilih lebih milih tinggal di rumah toko  karena mama sudah merasa nyaman tinggal di ruko. Orangtua saya juga menyarankan kalau mau beli rumah, beli ruko saja. Kalau mau usaha, tempat sudah tersedia, begitu kata mereka. Kalau pun belum ada usaha, ruang buat toko bisa dijadikan garasi mobil. Hehehe…


            Kalau teman-teman, apa punya pengalaman tinggal di ruko atau rumah toko? 

11 komentar:

  1. malah enak dong mbak, kalau ramadhan, banyak orang jualan :D *eh malah godaan banget ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di daerah sy banyak yang jualan dari siang, mbak. Kan sy perlu makan dari pagi. Hehehe... eh sebenarnya ada sih yang jualan dari pagi tapi saya ga mau beli :D

      Hapus
  2. Wah bener2 ini Mbak. Memang asiknya bisa sambil leyeh2, makan minum sambil angkut jemuran ya kalo ruko nya jadi satu. Gada uang bensin juga. Ini penghematan super banyak. Kalo nyewa, wah, ngebayangin biaya sewana juga, tranport juga.
    warungku beda sama rumah Mbak, jadi ya nggak bisa disambi2 urusin rumah, sampai rumah udah rempong padahal. sering ngebayangin kalo warung jadi satu, pasti asik tuh...

    BalasHapus
  3. Kebayang rumah buka terus. Dan pasti rame ya.


    BalasHapus
  4. sekarang saya kerjanya ngantor di rumah, jadi pengen ada ruko

    BalasHapus
  5. Belum ada pengalaman tinggal di ruko. :D Tapi sempat juga rumah sekalian jadi kantor. :D Biasanya yang ribet anak2 kalau pas lagi ada klien. ^_^

    BalasHapus
  6. Rumah ortu dan tempat kerjanya hanya selisih satu rumah saja. Meski demikian, kalau ada karyawannya (laki-laki semua kecuali pelayan toko)butuh sesuatu maka langsung saja masuk ke rumah lewat pintu belakang. Kadang deg-degan kalau aku gak pakai jilbab.

    BalasHapus
  7. aku belum pernah tinggal di ruko nih mbak, tapi sering ngeliatin tetangga usaha aku repot punya anak kecil tinggal di ruko, selain sirkulasi udara yang menurut aku nggak bagus, terus ya privasi jadi kurang... tapi memang yang memilih di ruko pasti punya pertimbangan masing2

    BalasHapus
  8. Dulu sempat berpikir seru juga kali ya tinggal di ruko. Tempat usaha dan tempat tinggal jadi satu, ga perlu ongkos. Tapi ngebayangin privasi agak terganggu kayanya jadi agak ga nyaman. Apalagi aku tipe yang kalau lagi pengen leyeh-leyeh suka sebel sama tamu.

    BalasHapus
  9. Ada plus minusnya ya Yan. Tapi kalau saya tetap mendambakan rumah normal seperti biasa. Mempunyai pagar dan halaman sendiri di depan belakang dan kanan kiri. Plus rumah tetangga yang juga punya halaman :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...