Senin, 13 November 2017

Lengah Saat di Kasir? Jangan!

Awal bulan kemarin, saya dan suami berbelanja di salah satu supermarket. Belanjaan kami lumayan banyak. Maklum wanita, tergoda salah satu sembako diskon di supermarket tersebut, jadi langsung borong, deh. Selain sembako, saya dan suami juga membeli beberapa barang lainnya. Salah duanya penyaring air di kran dan obeng.
foto dari pixabay

Ketika di depan deretan penyaring air untuk kran itu saya bingung memilih yang mana. Ada yang harga 60 ribuan, ada yang 30 ribuan. Kemudian memutuskan membeli yang 30 ribuan karena sebelumnya sudah memakai yang mirip dengan yang harganya 60 ribuan itu tapi tidak bisa menempel sempurna di kran. Maka, yang harganya 30 ribuan masuk ke keranjang belanja.

"Beli ini ya," ujar suami tak lama kemudian kepada saya. Sambil memperlihatkan obeng dalam kotak.

"25 ribuan," kata beliau lagi.

Menyebutkan harga yang tak saya tanyakan di lisan. Tapi ditanyakan di pikiran. Mungkin sorot mata saya sudah seperti melontarkan pertanyaan. Hahaha... Padahal saya juga perlu sama obeng tersebut buat membuka kipas angin kala ingin membersihkan bagian dalamnya. Kemudian obeng itu pun masuk dalam keranjang belanja.

Setelah mengitari supermarket kemudian kami pun menuju kasir. Antrian tak seberapa. Hanya ada satu pembeli di depan kami. Tak lama kemudian sampailah giliran kami. 

Barang-barang ditaruh di meja depan kasir dan mulailah satu per satu di-scan. Sampai giliran penyaring air yang membuat saya melongo...

"Loh kok harganya 60 ribuan ya, Mbak? Tadi di sana tertulis 30 ribuan saja." Cepat-cepat saya menyampaikan keheranan saya. 

"Oh iya," kata si mbak sembari memencet-mencet tombol di depannya. "Double scan," lanjut si Mbak Kasir lagi. 

Oh.. saya hanya mangut-mangut. 

Lalu, giliran obeng. Mata saya kembali terbelalak. 

"Harganya 50 ribu ya? Bukannya tadi 25 ribu saja?" Saya menoleh ke arah suami karena memang info 25 ribu itu hanya saya dapat dari suami. Saya tak melihatnya langsung. Suami mengangguk. Membenarkan kalau memang harganya 25 ribu. 

"Oh iya. Salah." Si Mbak memencet-mencet lagi tombol di hadapannya.

"Jadi yang benar harganya berapa, Mbak?" Tanya saya. Maksud hati kalau harganya 50 ribu saya batalkan saja membelinya. 

"Benar 25 ribu tadi double scan," jelas si Mbak Kasir lagi.

Kening saya mau tak mau jadi berkerut, membayangkan double scan terjadi dua kali. Setelahnya tentu saja mata saya semakin awas mengawasi layar monitor tempat harga tercantum setelah di-scan. 
foto dari pixabay

Setelah mendapatkan struk pun saya kemudian mencek satu per satu barang yang saya beli dan menyesuaikan dengan struknya. Setelah sesuai baru deh saya melenggang menjauhi supermarket. Entahlah apa yang terjadi dengan sesembak itu sampai dua kali double scan. Mungkin mengantuk.. mungkin entah apa... tapi di sinilah perlunya kita berhati-hati.

Tentunya baik saya atau teman-teman, kan, tidak ingin mengambil hak orang lain, juga tidak ingin hak kita diambil. Jadi, perlu hati-hati dan mengawasi. Terutama untuk barang-barang kaum bapak. Yah, kebetulan sekali yang double scan itu adalah barang bapak-bapak. 


Mungkin ada yang berpikir kalau barang bapak-bapak, para Ibu-ibu tidak akan peduli sama harganya. Kalau harga barang kebutuhan rumah tangga beda 1000 rupiah saja ibu-ibu bisa sewot. Hahaha... Padahal... tidak begitu ya, Ibu-ibu. suami emang bos, tapi menejer keuangannya tetap para istri. Jadi tetap kudu perhatian sama barang yang kita beli. Hati-hati jangan sampai double scan.

Lengah saat di kasir? Jangan... Harus kudu perhatian. 

33 komentar:

  1. Aku termasuk yang lengah nih. Kadang tak diemin waktu harganya membengkak, kupikir yang di labelnya yang salah. :'D Ternyata ada juga ya kejadian double scan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun pernah mendiamkan, Mbak. Tapi kemarin itu karena harganya dicek sebelum masuk keranjang belanja jadi deh protes :D iya mbak. Kudu hati2 dan jangan lengah :-)

      Hapus
  2. Aku juga pernah, Mbak, ngalamin. Dan emang pas barangnya bapak-bapak. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang kudu waspada dan jangan lengah ya mbak Esti..

      Hapus
  3. Wah, bahaya itu kalo double scan gitu. Kalo gak diperhatikan, malah kita yang buntung tuh mbak. Apalagi kalo belanjaannya banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuul, Mbak. Jadi bayar double kita. Harus kudu diperhatikan :-)

      Hapus
  4. Iyaaa ya mengawasi dan cek itu penting.bukan nggak percaya tapi ya mesin bisa salah kan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Bisa khilaf ga sengaja juga kan.. jadi harus ada pengawasan. Hehehe...

      Hapus
  5. Kalau belanjaan sedikit biasanya masih bisa awas. Tapi kalau banyak biasanya rada lengah kecuali kalau total bayarannya bikin kaget. Heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inggih ka.. kalau sedikit masih bisa diawasi.

      Hapus
  6. Aku jadi ingat beberapa waktu lalu, percaya aja sama si mbak kasir. Setelah bayar langsung pulang. Nah, sampai di rumah, sudah bungkus kado baru sadar kalau belanjaan saya salah. beli 1 ditulis 2. Lainnya beli 2 ditulis 2. Akhirnya saya balik ke supermarket. Agak berbelit dan saya mesti menyamakan barang dan harga. Apalagi saya nggak tahu ada ketentuan supermarket terhadap kasus seperti ini. Jadi saya harus membayar semua barang yang salah tulis itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuuh... jadi ga bisa dibalikin ya, Mbak? Harus bayar semua ya? Emang harus hati2 ya mbak. Kudu diawasi dan cek. Kita kan ga mau makan barang yang kita ga bayar, tapi juga ga mau bayar yang ga kita beli.

      Hapus
  7. Betul ini, Mbak Hairi. Saat di kasir, kita harus pelototin harga di monitor hahaha. Saya pernah beli teh. Saya beli satu bungkus, kok dihitungnya satu pak isi 12 bungkus. Tapi saya kemarin kecolongan di minimarket. Belanja 52 ribu, saya kasih uang 100 ribu. Kembalian uang 10 ribu 4 lembar. Saya langsung lipat saja masukin dompet. Pas ke apotik, baru sadar, ada 2 lembar yang sobek. hilang pinggirannya. Saya langsung kembali ke minimarket dan tukar hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung masih bisa ditukar ya, Mas. Hehehe... iya, Mas. Kudu diawasi emang. Biar enak kedua belah pihak, tidak merasa dirugikan... apalagi kalau beli satu aja di kasir malah bayar 1 dus ya.. ga mau banget. Hehehe...

      Hapus
  8. wah aku klo diposisi mba juga bakalan tereak Mba kok bisa sih?wkwkwk maklum naluri mamak itu jeli sebelum barang ditaro di keranjang cukup banyak pertimbangannya apalagi beda 1000-2000 wkwkwk makanya suka lama klo belanja dan klo pas dikasir harganya ga sesuai langsung beraksi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... iya, Mbak. Naluri emak2 ya. Apalagi sempat mikir-mikir waktu mau masukin ke keranjang belanja. Bedanya 2 kali lipat pulak.

      Hapus
  9. Saya seringanya kecolongan yang harusnya dapet promo pas di kasa malah harga normal. Atau yang harusnya dapat hadiah taunya engga. Kita harus terus tetap sigap dan waspada ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya. Saya juga pernah. Ada juga nih mbak saya nemuin di tulisan harga promo, pas di kasir harga normal. Ternyata waktunya udah lewat dan petugasnya belum nurunin tulisan harga promo itu.

      Hapus
  10. Memang kita perlu teliti ya Mbak. Jangan sampai lelah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget, Mbak. Jangan sampai lengah :-)

      Hapus
  11. Sudah lamaa sekali, saya memutuskan tak belanja besar di minimarket dan semacamnya. Udah kena bolak-balik mbak, males duel terus, haha... Kalopun kepaksa beli disana, paling 2-3 item yg bisa diingat harganya. Sekarang banyakan beli ke pasar atau toko kelontong yg gedean ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mbak. Saya juga lebih sering belanja di pasar. Lebih murah juga ya, Mbak. Atau di toko grosiran. Murah-murah :-)

      Hapus
  12. Waduh, kalau sampai berkali-kali bisa bahaya juga ya mbak, mengancam keuangan negara ini. Memang kita harus awas saat di kasir...toh itu hak kita juga, sering juga kasir nggak masukin barang belanjaan saya, padahal dihitung juga..hiks

    BalasHapus
  13. Kalau pengalaman saya, beberapa kali harganya gak sesuai dengan yang tertera di raknya. Pernah satu kali ditanyain, kasirnya bilang, kalau yang di rak pajangan harganya belum up date. Hiks...gak tau,jadi merasa di curangi :(

    BalasHapus
  14. wah kalo saya pernah liat harganya diskon ternyata itu harga lama. makanya gondok ketika di kasir eh ternyata ga diskon

    BalasHapus
  15. banyak juag kejadian, harga barang di ark gak saam dengan yang dikasir tp kalau kita beli cuma sedikit bisa sih komplain, gmn kalau lagi beli banyak ya, ribet banget ngafalin harganya

    BalasHapus
  16. wah mbak sebutkan juga dong nama supermarketnya haha, biar kita berhati-hati dan tentunya pelayanan pelanggan itu harus dijaga, saya juga pernah mengalami hal-hal sepeti ini angka berbeda dg nota .. hmm memang untuk jadi ibu harus teliti ya

    BalasHapus
  17. Kalau dulu pengalamanku bukan struk mba, tapi kembalian recehan yang sering kali nggak dikasih, dengan alasan: sekalian untuk amal ya, mbak. Padahal nggak dijelasin amal utk apa :( Budaya (maaf) nggak jujur kayak gini yang musti diperbaiki.

    Anw terima kasih infonya mba. Salam kenal juga :)

    BalasHapus
  18. oh iya ini sering banget kejadian. bawa uang yg sekiranya pas, masih ada kembalian, tau2 malah kurang. pas liat struknya, baru ngeh ada yg salah, huft!

    BalasHapus
  19. Wah saya beberapa x dapat cerita bgini. Trnyta bener ya, kita harus berhati2 pas bayar di kasir. Info penting ini apalg buat emak2 yg suka belanja awal buln. Mkash mba sudah berbgi pengalamannya ☺️

    BalasHapus
  20. wah, kalo gitu sebaiknya yang maju di kasir bukan cuma dua mata ya mbak biar ga siwer dan kejadian double scan atau apalah itu.

    BalasHapus
  21. Waduh harus ikut cek ricek lg saat di kasir ya mak..

    BalasHapus
  22. Wah, saya jarang memperhatikan. Terima beres dan percaya aja

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...