Rabu, 17 Januari 2018

Cerpen Soto Banjar Nenek di Majalah Bobo

Kapan ya terakhir kali cerpen saya dimuat di Majalah Bobo? Sepertinya bulan Juli. Sepertinya lagi judulnya kala itu Titipan Tante Arin. Saking lamanya saya jadi agak sedikit lupa. Ahahaha... 

Hari sabtu pertama di bulan Januari, saya mendapat kabar dari Mbak Dian Restu Agustina dan Uni Dian Onasis kalau ada satu cerpen saya yang dimuat di Majalah Bobo. Judulnya Soto Banjar Nenek. Tentu saja mendengar kabar itu saya senang bukan kepalang. Sungguh kabar tak terduga yang saya terima di sabtu siang. 
Soto Banjar Nenek. Foto dari Uni Dian. Saya belum ketemu bukternya :D



Cerpen Soto Banjar Nenek saya kirimkan pada tanggal 10 Mei 2016. Kurang 4 bulan dari 2 tahun untuk masa menantinya. (Ralat : Ternyata saya mengirimkannya pada tanggal 5 Oktober 2016. Duh, ini napa tanggal di email saya bulan duluan, jadi tertulis 10/5/16. Kan saya kira itu 10 Mei 2016. Hahaha...) Saya pun agak-agak lupa dengan ceritanya. Tapi, ketika membaca lagi, tentu saja saya ingat dari mana ide itu didapatkan.

Saat saya menceritakan tentang isi cerita cerpen itu ke suami, suami pun tahu darimana ide itu karena saya memang pernah bercerita ke suami perihal hal yang mendasari adanya ide tersebut. 

Idenya dari mana?
Soto Banjar ala Mama

Dari soto Banjar ala-ala mama saya yang menjadi favorit keluarga. Tiap kami makan soto Banjar di warung-warung selalu membandingkan dengan soto bikinan mama dan saya bersama keluarga sepakat kalau soto Banjar ala mama yang paling lezat. Ketika anak-anaknya menikah, maka soto Banjar ala mama ini juga menjadi favorit menantu-menantunya. Apalagi suami saya. Doyan banget dia. Hahaha... 

Kata mama, bikin soto Banjar itu ribet. Banyaak sekali yang dipersiapkan. Bawang goreng harus tersedia banyak. Bikin perkedel kentang, ketupat atau nasi batimik, bikin kuah sotonya. Sewaktu ada permintaan keluarga untuk membuatnya mama pun angkat tangan.

Baca juga : Soto Banjar Favorit

"Aku tidak bisa ngerjain sendiri kalau tidak ada Anti," kilah mama. 

Walaupun belakangan, mama bilang udah beberapa kali bikin soto walaupun tidak ada saya. Asal yang dibikin sedikit jadi tidak terlalu memakan banyak tenaga. Maklumlah kadang mama bikin sotonya banyaaak sekali karena ada adik mama sekeluarga yang juga suka dipanggil ke rumah buat sama-sama menyantap soto. Belum lagi orang rumah yang menyantap soto berkali-kali, jadi memasak soto selalu dalam jumlah besar. 

Di cerpen Soto Banjar Nenek ya kurleb-kurleb begitu ceritanya. Cerita tentang Fiya yang berlibur ke rumah neneknya. Fiya begitu ingin menikmati soto Banjar bikinan nenek. Tapiii... tidak ada soto Banjar yang tersaji. Fiya pun menelpon mamanya dan mengadu betapa ingin dia melahap soto Banjar ala nenek. Dan nenek mendengarnya... Lalu apa reaksi nenek? Bisa dibaca di Majalah Bobo nomor 40 yang terbit 11 Januari 2018. Udah lewat sih masa terbitnya.. Hehehe...

Penampakan soto Banjar 


Semoga para pembaca Majalah Bobo suka dan dapat mengambil manfaat dari cerpen tersebut. 

19 komentar:

  1. Misua Suka sama soto banjar... apalagi kalau sambelnya juga pedesss and seger... makin suka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh itu enak sekali mbak. Pakai jeruk nipis juga :D

      Hapus
  2. Selamat ya Mbak ^^ Pastinya sangat bermanfaat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Makasih, Mbak :-)

      Hapus
  3. Ah dirimu produktif sekali. Kadang beredar kesana kemari sbg warganet itu nggak ada artinya kalau tidak mengkristal menjadi karya. Salut mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini tabungan naskah 2 tahun yang lalu, Mbak. Hehehe.. Alhamdulillah..makasiih Mak Lusi :-)

      Hapus
  4. dah lamaa ga makan soto banjar...
    di rumah berhenti langganan bobo krna tukang korannya eror. kudu langganan lagi biar bisa nyimak cerpennya hairi yanti dan bilang sama boyz: ini tulisan temennya ibu :)
    keep inspiring ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak Inna langganan lagi :D iyaa.. saya juga jadi pengin soto Banjar :-)

      Hapus
  5. Wah, jarak ngirim sama pas dimuat cukup jauh juga ya. Penasaran dengan penyortiran cerpen di Bobo itu gimana. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Mungkin karena banyaknya cerpen yang masuk dan terbatasnya kolom cerpen. Paling cepat cerpen saya dimuat 6 bulan setelah dikirim :-)

      Hapus
  6. jadi kepengen makan soto baca tulisan ini, keknya kamu juga suka yah, aku lihat dipostingan ini ada bahasan soto

    BalasHapus
  7. anak2 saya suka baca bobo dan makan soto

    BalasHapus
  8. baca cerpennya jadi pengen makan sotonya

    BalasHapus
  9. selamat, keren mbak yanti, btw lihat soto banjar aku jadi lapar, di aceh nggak ada yang jual, soto medan, soto bandung aku udah pernah nyicipin soto banjar belum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa mencicipi soto Banjar suatu saat nanti ya mbak :-)

      Hapus
  10. selamat mba...duh saya terakhir cerpen dimuat 3 tahun lalu d majalah femian karena sering ditolak jadi kurang semangat nih nulis cerpen lagi

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...