Senin, 05 Februari 2018

Lima Hal yang Diperhatikan Saat Membeli Mukena


Bagi muslimah di Indonesia, keberadaan mukena adalah suatu hal yang mutlak untuk dimiliki. Untuk menjalankan kewajiban shalat lima waktu, muslimah di Indonesia terbiasa menggunakan mukena. Jumlah yang dimiliki pun biasanya lebih dari satu. Termasuk syarat sah shalat adalah menutup aurat dengan pakaian yang suci, maka jika ada sesuatu najis yang mengotori mukena, mukena bisa langsung diganti dengan yang bersih. Sementara yang kotor dicuci. 

Berapa jumlah mukena ideal yang dimiliki oleh seorang muslimah?


Beberapa teman yang saya tanya memberikan jawaban berbeda. Ada yang tiga, empat, dan lima mukena. Ada juga yang memiliki mukena untuk keperluan yang berbeda. Mukena dari bahan yang ringan untuk dibawa dalam perjalanan, mukena putih polos untuk shalat berjamaah di mesjid, dan mukena dengan kain adem seperti Mukena Bali untuk dipakai sehari-hari di rumah. Juga disediakan mukena buat tamu yang datang dan shalat di rumah kita.

Setiap muslimah juga punya waktu tertentu buat menambah mukena baru. Mungkin ada yang membeli mukena baru setiap Ramadan dan lebaran, ada juga sesuai kebutuhan saja. Jika memang sudah dirasa perlu untuk membeli atau menambah mukena, maka akan membelinya.

Lalu, apa saja hal yang perlu kita perhatikan dalam membeli mukena? Yuk, kita urut satu-satu :

Pertama, bahan.
Buat saya tentu saja pemilihan bahan yang tepat ini pentiiing sekali. Disesuaikan juga dengan kebutuhan akan mukena itu. Kalau untuk yang dipakai sehari-hari, bahan yang adem itu kudu mutlak saya gunakan.

Kenapa?

Karena saya tinggal di daerah pesisir yang siang hari bisa panas terik sampai 35 derajat celcius. Belum lagi kalau pas cuaca cerah listrik padam, wah, lebih perlu lagi dengan yang namanya mukena dengan bahan yang adem.

Hal ini tentu saja berbeda misalkan dengan muslimah yang tinggal di daerah dingin. Mungkin bisa memilih kain katun yang tebal dan hangat. Saya pernah punya mukena dengan kain yang cukup tebal, dibawa ke tanah suci saat musim dingin dan mukena itu membantu sekali membuat saya tetap merasa hangat walaupun harus pakai jaket juga dibalik mukena. Dinginnya menggigit-gigit. Hehehe.. 

Kedua, motif.

Sekarang motif mukena semakin beragam. Ada yang bunga-bunga, ada yang bordir, memakai renda, atau pun motif batik. Ada juga yang masih bertahan dengan motif polosan. Saya sendiri punya semuanya. Hehehe... punya yang polos, punya juga yang motif bunga-bunga, dan batik. Namun, satu hal yang saya hindari, saya tidak memakai motif makhluk hidup pada mukena, sekali pun kartun. Ya kali masa saya pakai mukena hello kitty :p
mukena putih renda 

Ketiga, warna.

Mama saya termasuk mamak-mamak yang tetap bertahan selalu menggunakan warna putih untuk mukena yang beliau pakai. Apakah teman-teman juga sama seperti mama saya? Kalau saya, mukena yang saya miliki memang dominan putih, tapi ada juga yang selain putih. 

Keempat, ukuran.

Ini penting juga tentunya. Masa kita yang sudah dewasa ini memakai ukuran anak kecil? Kan enggak muat. Hehehe... Tapi untuk mukena ukuran dewasa pun lebih diperhatikan buat yang punya badan jumbo seperti saya. Hahaha... Biasanya saya mencari ukuran jumbo agar lebih leluasa bergerak. Kan tidak nyaman kalau mukena sempit.

Yang punya badan tinggi juga ukuran panjang mukena penting sekali. Supaya seluruh badan tertutup sempurna. Kalau mukena kependekan, saat sujud kaki bisa menyembul keluar. 

Kelima, kebutuhan.

Masing-masing orang tentu saja berbeda dalam kebutuhan membeli mukena. Bapak-bapak misalkan, bisa saja membeli mukena untuk hadiah buat istri atau adik perempuannya, atau membeli mukena buat disumbangkan.

Kita juga bisa menilik kembali untuk apa membeli mukena, jadi bisa disesuaikan dengan kebutuhan kita. Mukena buat dihadiahkan kepada ibu tercinta misalkan, kalau ibu kita merasa nyaman dengan mukena polos warna putih, maka pilihkan mukena seperti yang beliau suka. Jangan memaksakan selera kita kepada orang lain, sekali pun ibu kandung sendiri. Hehehe... 

Itulah lima hal yang bisa diperhatikan dalam membeli mukena. Mukena baru Alhamdulillah, kalau tak baru yang lama pun tak apa-apa. Asalkan rajin kita cuci, kasih pewangi, dan disetrika dengan rapi. Itu pun sudah happy makainya. Dan jangan lupa juga niat saat membeli mukena, niatkan mukena itu untuk beribadah kepada Allah, untuk mendekatkan diri kepada Allah, dan untuk menunaikan kewajiban yang diperintahkanNya juga untuk melaksanakan sunnah-sunnah. 

3 komentar:

  1. Bahan mukena emang penting ya Mbak, soalnya kalau bahannya kurang bagus dipakai nya jadi nggak nyaman.

    BalasHapus
  2. Kalau saya mukena harus warna putih sih, tapi motifnya yang agak bagus gitu, hehe.

    BalasHapus
  3. Kalau saya suka mukena dari kain katun yang lemas, dingin dan pastinya tidak membuat gerah saat dipakai berlama-lama dalam sholat dan qiroaah.
    Mukena Bali memang adem ya, Mbak?

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...