Selasa, 04 Desember 2018

Lima Barang 'Koleksi' di Rumah


Berapa banyak barang yang dimiliki sampai kemudian disebut bahwa hal itu kita koleksi?

Pertanyaan itu terbersit begitu saja saat menemukan tema tantangan menulis blog 30 hari tentang koleksi. Saat saya memikirkan tentang koleksi ini, kok rasanya saya tak memiliki koleksi apa-apa selain buku. Buku memang menjadi barang yang sangat banyak di rumah. Sampai saya pusing sendiri. Hahaha... 

Tapi setelah saya pikir-pikir, nyatanya memang ada barang yang mungkin bisa disebut koleksi. Apa saja? 


1.      Buku
Koleksi Buku Resep

Seperti yang saya bilang tadi, timbunan buku saya di rumah menumpuk sekali. Sampai tak muat rak-rak penyimpanan. Konteiner pun udah berapa biji buat menaruh buku.

Proses bebenah ala Konmari belum menyentuh ke buku ini. Mungkin dalam waktu dekat saya akan beberes buku dan 'menyingkirkan' beberapa koleksi buku saya. 

Barusan saya lihat IGS orang yang membagikan bukunya secara gratis hanya dengan mengganti ongkir. Mungkin nanti saya akan seperti itu. Kalau teman-teman ada yang minat mengadopsi koleksi buku saya dengan mengganti ongkir, bilang saja ya. Serius ini... Tapi bukan buku yang ada di foto, karena buku yang ada di foto sudah melewati proses seleksi artinya mau saya simpan saja. Hehehe....

2.      Kotak Makan

Saya baru menyadari ini saat mudik ke rumah orangtua. Betapa saya kesulitan mencari kotak-kotak makan buat beli jajanan di Barabai ini dalam rangka mengurangi sampah.

Mama punya beberapa tuppy tapi tak banyak. Sementara di rumah saya di Kaltim, saya punya banyaaaaak kotak-kotak makan dalam beragam ukuran (Tapi bukan tuppy semua kok). Jadi kalau mau beli apa-apa ya tersedia. Dari yang besar buat kerupuk, sampai yang kecil buat sambal.
food prep ceritanya

Tadinya saya membeli kotak-kotak makan itu biar bisa food prep macam mamak-mamak di Instagram. Hahaha... Tapi sekarang lebih banyak saya gunakan buat membeli jajanan atau belanja kebutuhan dapur dalam rangka mengurangi plastik sekali pakai. 

aneka model jilbab Atelier Angelina

Sebenarnya saya ngerasa ini bukan koleksi sih. Apa yang saya miliki masih dalam batas wajar. Saya merasanya begitu. Hehehe... Masih dalam batas memang saya butuhkan jilbab-jilbab itu. Toh per item atau per model paling saya cuma punya dua. 

Kenapa saya nyebut brand, ya mungkin karena brand itu menjadi koleksi paling banyak. Padahal tak banyak juga sih dibanding koleksi AA Lover yang lain. Tapi saya sebutkan saja deh agar... hemm... biar ada gitu punya koleksi. Wkwkwk..

4.      Daster

Beberapa hari yang lalu, mama minta temani saya buat membeli daster. Ipar saya bertanya kepada saya, apa saya membeli daster juga? Saya bilang enggak. 

Kemudian terlontarlah cerita saya kepada mama dan ipar kalau ternyata saya punya banyak sekali daster. Hal ini baru saya sadari kala berbenah dan mengumpulkan daster dalam satu tempat di lemari. Ternyata buanyak. Hahaha...

Kata mama, ya wajar banyak, karena biasanya tiap mudik saya sering sekali belanja daster. Saya juga baru menyadari kalau ternyata saya 'lemah' dengan godaan daster ini. Suka kepengin beli. Wkwkwk...

5.      Planner / Buku Agenda / Sejenisnya

Ini juga nih, yang bikin saya 'lemah'. Suka aja nambahnya padahal yang dulu-dulu dibeli juga belum habis saya isi semua. Tapi tiap lihat ini, di minimarket apalagi miniso suka tergoda. Tapi itu dulu... Sekarang berusaha banget mengurangi. Semoga bisa ya. 

Nah, itulah ternyata 5 entah koleksi atau bukan yang ada di rumah. Ada yang sama persis kelima-limanya? 


1 komentar:

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...