Jumat, 27 April 2012

[Catatan Perjalanan] Bongkar isi koper


Berapa baju or pakaian yang dibawa ketika melakukan perjalanan umrah?


Nah, pasti banyak yang nanya tentang ini. Soalna ini juga menjadi trending topic gitu deh di keluarga kami sebelum keberangkatan. Humm, sepertinya saya belum cerita kalau kemarin pas umrah saya berangkat beserta abah, mama, para sepupu, acil, om dan Nini. So, ada 18 orang di rombongan keluarga kami. Semoga nanti bisa cerita ya asal muasal kenapa bisa rombongan gitu.


Kembali ke soal baju. Saya sadar diri kalau saya termasuk yang boros bener dalam membawa pakaian, entah itu buat perjalanan jauh yang luama dan termasuk juga perjalanan singkat dan dekat. Ke Banjarmasin aja kata kakak saya barang bawaan saya udah kayak mau ke Jawa. Hehehe…



Jadinya kemarin itu saya bawa 3 potong gamis putih, 1 potong gamis biasa (warna abu-abu), 2 mukena (1 atasannya aja, 1 lagi pakai bawahan juga), 1 bergo panjang yang panjangnya setengah badan, 2 jilbab instant (hitam dan putih) dan satu bergo lagi warna putih. Itu belum termasuk pakaian dalam, kaos kaki, manset, ciput, sarung dan handuk kecil. Aiiih… banyaknyaaa…


Oya, gamis yang saya bawa itu, yang warna abu-abu gamisnya terdiri dari 2 bagian. 1 bagian itu gamis kaos ada yang nyebut manset gamis dan satu bagiannya lagi rompi. Jadinya kemarin untuk seragam batik dari travel saya bikin jadi rompi aja. Jadi lebih ringan bawanya. Gamis putih saya juga ada yang pakai rompi gitu. Soalna lagi trend gitu kan gamis yang seperti itu sekarang. Banyak yang jual dan bentuknya juga menarik. Hehehe…


Sebaiknya gamis itu ga tebal-tebal amat, eh, bukan juga tipis. Untuk saya kemarin itu ngerasa kalau bawa satu gamis yang tebel bener. Terbuat dari bahan satin gitu trus pakai aplikasi brokat. Aiiih… bagus sih, terkesan mewah gitu. Tapi agak ribet ya. Nyucinya juga agak susah karena tebal. Yang enak sih pakai gamis saya yang satunya. Kain apa ya itu.. ga tau deh kain apa tapi nyaman dipakai dan mudah dicuci. 


Dan juga ketika menyiapkan gamis buat umrah atau haji, kalau mau beli yang ada aksesoris payetnya gitu sebaiknya lihat jangan sampai payetnya ada di sekitar lutut. Soalna bisa bikin kita ga nyaman ketika sujud. Enaknya pakai gamis yang model bordir biasa aja.


Kalau untuk kaos kaki, usahakan yang tebal supaya aurat kita benar tertutupi karena kan dipakai buat shalat dan thawaf. Tanpa mengurangi respek saya terhadap orang-orang yang telah berinovasi menciptakan kaos kaki wudhu, tapi saya sangat tidak menyarankan kaos kaki wudhu itu buat dipakai shalat atau thawaf. Kenapa? Karena kalau kaos kakinya sudah melar atau kita kurang sempurna menutupnya setelah dipakai wudhu, pada waktu kita sujud saya pernah melihat bagian yang berlobang di bagian bawah kaos kaki wudhu itu terbuka. Jadinya aurat kita terlihat kan. Mungkin masih bisa dipakai untuk memudahkan kita berwudhu aja kali ya. Pas shalat diganti deh. Atau kita pastikan benar-benar lubang di bawah kaos kaki itu tertutup dengan sempurna dan tidak terbuka ketika kita sujud.


Untuk bergo atau mukena, saya lebih suka pakai bergo yang panjangnya setengah badan itu. Yang ada pakai tangan gitu. Soalna itu lebih simple dan praktis. Sehabis dari mesjid kita biasanya akan mengarah ke ruang makan, kalau pas jam makan sih, dan agak ribet kalau pakai mukena. Tapi kalau terbiasa tak apa juga lah.


Dan yang penting buat saya juga ciput. Hati-hati dengan rambut anda. Karena itu bagian yang ga boleh kelihatan kan? Jadi hati-hati ada yang keluar di sela-sela mukena atau bergo yang dipakai. Makanya saya selalu makai ciput atau dalaman apa aja yang sekira aman gitu deh buat mengamankan rambut saya. Belakangan saya lebih suka ciput yang dari bahan kaos. Lebih ketat dan lebih terekat dengan baik ketimbang yang bahan cifon.


Manset tangan juga penting buat saya. Karena kan yang boleh kelihatan itu hanya telapak tangan, jadi pas kita shalat atau thawaf jangan sampai pergelangan tangan kita juga kelihatan.


Bagaimana dengan pakaian dalam? Seberapa banyak yang dibawa? Optional kali ya. Masing-masing ya pertimbangkan sendiri berapa banyak keperluan yang dibutuhkan. Untuk handuk, sebenarnya ada kok handuk dari hotel tapi karena saya ga terbiasa menggunakan handuk hotel jadi pakai handuk sendiri.


Oya, sajadah kalau menurut saya juga perlu buat dibawa. Walau ada anggapan, ntar beli di sana aja. Iya sih kita bisa beli di sana. Tapi ada baiknya bawa juga yang tipis-tipis aja. Soalna ntar kan di perjalanan kita bisa jadi ketemu waktu shalat (selain di pesawat), nah shalatnya itu bisa ga di mushala, misal di ruang tunggu Bandara. Jadi ya selalu pastikan ada sajadah di dalam tas tenteng. 


Kalau ke Mesjid, baik itu masjidil Haram atau Mesjid Nabawi, saya juga hampir selalu membawa sajadah (kecuali pas ihram kali ya karena agak ribet bawanya). Kenapa? Karena bisa jadi kita ga dapat tempat yang pakai karpet atau sajadah juga bisa digunakan buat pembatas batas sujud kita. Namanya apa ya? Sutrah ya? Lupa euy.


Untuk keperluan pribadi, semisal sabun, pasta gigi, sikat gigi, saya juga bawa itu. Karena walaupun disediakan pihak hotel bisa jadi ga cocok dengan kita. Jadi bawa barang-barang itu, saya tempatkan dalam satu wadah plastic. Untuk yang ini saya tempatkan di koper besar yang nantinya ditaruh di bagasi pesawat, bukan di tas tenteng. Soalna kalau lebih 100 ml kita ga boleh bawa masuk ke kabin pesawat. Untuk yang di tas tenteng saya bawa yang bentuk sachet, sedikit aja.


Jangan lupa bawa sabun cuci. Emang di sana mau nyuci? Ya iya lah. Kan Cuma bawa baju 4 potong untuk waktu 14 hari. Terlebih di sana kan kita mau ibadah, bolak balik shalat, thawaf atau umrah ke mesjid jadinya pakaian kita harus selalu suci dong, Jadi kadang nyuci itu bukan karena pakaian kita bau, tapi karena kita perlu pakaian yang bersih dari najis.


Eh, emang kalau nginap di hotel bisa nyuci? Bisa dunk. 


Jemurnya di mana? Nah itu sih gimana kita mikirnya aja. Hehehe…


Kalau kemarin itu di Madinah ada balkonnya gitu, jadi enak deh jemur pakaian di sana. Talinya bawa dari rumah, tapi di sana juga banyak yang jual. Trus ada semacam apa yah namanya buat buka jendela gitu, di sana diikat talinya. Atau ada juga di pengait gorden gitu. Intinyaaa.. di mana bisa jemur di situ lah jemuran berada. Hehehe…


Kalau di Mekkah kemarin itu ada paku-paku yang sudah tertempel di dinding. Mungkin bekas penghuni sebelumnya. Jadi kita tinggal membentangkan tali deh. 


Bisa juga menggunakan lemari. Biasanya sih saya tiriskan.. eh, tiriskan bahasa Indonesianya apa ya? Intinya supaya tetes-tetes airnya ga terlalu melimpah ruah gitu. Jadi ditiriskan di kamar mandi dulu. Tapi hati-hati kalau ada yang makai kamar mandi dan kecipratan air yang ga bersih. Nah, jadi lemari deh jadi solusi… di bawahnya saya kasih handuk yang dari pihak hotel. Jadi tetes-tetes airnya jatuh ke handuk itu bukan ke lemarinya. Handuknya bisa berlapis-lapis.


Tapi ini juga dibutuhkan kerjasama yang apik dengan penghuni kamar yang lain. Karena ada penghuni kamar yang ga suka gitu kalau jemuran bertebaran di mana-mana. Jadinya paling enak ya sekamar sama keluarga sendiri jadi saling memahaminya tinggi karena udah tinggal satu atap.


Aaaa… udah 1100 kata lebih. Yihaaa… udahan dulu buat hari ini yaa… benar-benar ga mood deh nulis tapi dipaksa. Hehehe…. Jadi maaf kalau lagi-lagi tulisannya amburadul. Emang pernah yanti nulis rapi? Hehehe….


*ditulis kemarin 26042012*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...