Rabu, 11 November 2015

Dari November ke November

Beberapa hari yang lalu, saya dan seorang teman bercakap tentang proses menulis yang sering mandek. Ide seolah menyangkut di kolong langit, enggan untuk turun ke bumi. Tapi ranah kepenulisan seolah tak bisa menunggu kita mendapat ide. Mereka akan terus bergulir diisi nama-nama yang bukan kita. Kalau tidak menulis dan mengirimkannya ke media, bagaimana bisa dimuat?

"Ayo, Hai. Mumpung mulai musim hujan. Kita menulis lagi." Begitu kata si teman.

Saya pun berkata. “AHA!”

Benar sekali, musim hujan tiba, ide pun bersileweran. Di tengah deras hujan yang mengetuk jendela, inspirasi menyusup. Menulis di kala hujan seolah ditemani oleh irama paling indah sedunia. Saatnya mencatat beragam ide dan mengeksekusinya menjadi tulisan.


November ini saya pun mendapat kabar baik. Dua cerpen saya dimuat di Majalah Bobo di dua nomor berturut-turut. Alhamdulillah... Saya masih ingat november setahun kemarin. Di mana tulisan saya pertama kali dimuat di Bobo. Bahagianya masih terasa hingga sekarang.

Kurun waktu antara November 2014 hingga November 2015 ada delapan cerpen saya yang dimuat di Bobo. Alhamdulillah.. Walau masih belum sesuai target di mana menargetkan satu bulan sekali bisa dimuat di Bobo, tapi semuanya tak mengurangi rasa syukur saya.
Delapan Cerpen di Bobo dari November ke November


Happy November Rain ^_^

“Tulisan ini diikutsertakan Giveaway November Rain” presented by “Keina Tralala”

16 komentar:

  1. Balasan
    1. November yang indah buat Kak Nia juga ya :D

      Hapus
  2. hujan emang nyenengin ya mbak,, apalagi kalo pas hujan deketan sama kasur dan selimut :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuul banget. Saya paling suka tuh dekatan sama kasur dan selimut, trus matiin lampu. Hanya berteman dengan rintik hujan kemudian bobo cantik. Hihihi...

      Hapus
  3. Alhamdulillahh... selamat ya mbak..
    November rainnya mengingatkan kembali sma kenangan yg indah di november yg kemarin.
    Sukses terus nulisnya ya mbak.e heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Terima kasih, Mbak Rohma. Sukses juga buat Mbak Rohma :-)

      Hapus
  4. Wih keren banget mba.. cara kirim di Bobo gmn mba klo boleh tau? *klo googling blm tentu apdet infonya hehe

    BalasHapus
  5. waah... benar2 hujan telah menurunkan ide, sederas airnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Aamiin... semoga banyak menjaring ide :D

      Hapus
  6. waw...memorable november. dan kayaknya ini bukan november untuk mbak ya, tp yesvember! :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah , Mbak... Semoga berkah ya buat kita semua :-)

      Hapus
  7. Keren nih mba, saya blm pernah nih ngirim ke media gini, pengin ikutan jadinya. Please ajarin caranya mba, thks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Uniek... Saya masih belajar. Yuk Mbak, belajar bareng. Saya ikut kelas menulis, Mbak. Trus banyak2 baca majalah Bobo juga biar tau seperti apa yang dimuat di sana :D

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...