Rabu, 02 Desember 2015

[BtS] Kue Lempeng Nenek

Alhamdulillah, minggu kemarin ada cerpen saya yang berjudul Kue Lempeng Nenek dimuat di Majalah Bobo. Saya mau cerita tentang cerpen tersebut. Oya, saya kok enggak bisa enggak norak ya kalau ada tulisan dimuat di media? Enggak bisa cool gitu seperti teman-teman. Begitu dapat kabar langsung deh upload foto ke grup, upload foto ke FB, twitter, dll termasuk cerita di blog ini. Gpp yaa… Maklumin yaa…

Jadi, Kue Lempeng Nenek itu idenya dari diri saya sendiri. Saya itu suka lupa. Termasuk lupa tata cara memasak. Walaupun saya pernah praktik masak sama mama, tapi ada aja yang lupa ketika praktik sendiri. Kecuali kalau praktiknya berkali-kali, baru deh ingat. Tapi kalau dah lama ya lupa juga. Karena itulah saya suka menuliskannya di blog. Biar saya ingat.
foto dari Mbak Irma Irawati


Mengapa harus di blog? Ga dicatat aja. Pernah juga dicatat gitu di kertas tapii kemudian lupa naruhnya di mana. Kalau ditulis di blog, tinggal search aja di blog sendiri. Gampang. Selama ada signal.  Hehehe…

Nah, dari situlah ide Kue Lempeng Nenek. Tentang Alina yan pernah praktik bikin kue lempeng ketika liburan di rumah neneknya di Banjarmasin. Alina menertawakan sepupunya Rahma yang menulis bahan dan langkah-langkah pembuatan. Kata Alina, mereka masih muda. Tidak akan lupa seperti mereka yang sudah tua.

Alina pun kembali ke Jakarta. Kembali disibukkan dengan kegiatan sekolahnya. Sampai pada suatu hari, Alina dan mamanya ingin memasak kue lempeng. Alina yang sudah belajar dari neneknya ternyata lupa dengan tata cara memasak kue lempeng. Alina pun kemudian menelpon Rahma. Rahma bilang “Ikatlah ilmu dengan menuliskannya.”

Cerita selesai. Alina sadar kalau menulis itu banyak manfaatnya.

Waktu itu ide saya hanya tentang menulis supaya tidak lupa. Tentang kue lempeng karena memang ingin memasukkan unsur lokalitas dalam cerita. Lagipula memasak kue lempeng lumayan simpel dijelaskan dalam cerita. Tahu kue lempeng? Ini fotonya :D
Entah apakah kue ini ada di daerah lain, tapi di daerah saya kue ini terkenal. Biasa ada dijual di warung-warung dan juga dibikin di rumah-rumah :D
Kue Lempeng atau Wadai Limping

36 komentar:

  1. Yantiiii...
    tadi awalnya aku pikir lemper gitu hehehe...

    Selamat yaaaah, kereeeeen banget bisa tembus lagi ke Bobo, harus mulai diseriusin bikin antologi atau kumpulan cerpen anak lho Yaaaaan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Bukan lemper, Bi. Alhamdulillah bisa nembus lagi, Teh. Iyaaa.. Pengin banget punya buku sendiri. Entahlah tahun depan. Mau fokus nembus2 media atau buku. Makasiih ya, Teh :-)

      Hapus
  2. Mantap mba.. Post terus karyanya di blog ya mba.. Menginspirasi org lain untuk berkarya jg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAllah, Mbak Monika. Terima kasih yaaa :-)

      Hapus
  3. Kalo dari tampak luar mirip kaya kue serabi ya mba :D. Jadi penasaran lebih enak yang mana :D
    Makasih udah share :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa.. Bentuknya mirip. Rasanya karena ada pisangnya jadi rada beda ya. Sama2, Mbak :-)

      Hapus
  4. bahannya apa mak? kalo terigu, telur dan dipanggang di teflon pake mentega ini mirip kue jaman nenek saya masih ada, namanya bangkerok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai santan juga, Mbak. Pakai pisang juga :-)

      Hapus
  5. Keren Mak... saya juga langganan majalah Bobo nih, tapi sudah lama ga sempat bacanya :) Anak2 saya pasti sudah pada baca tuuh ..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga anak2 mbak Ida suka yaa sama cerpennya :-) senang kalau anak2 suka :-)

      Hapus
  6. Balasan
    1. Cari bahannya hari ini ya, Yang :D

      Hapus
  7. Mbak Yan jago banget sih. Idenya keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Kak Nia juga idenya keren :-)

      Hapus
  8. Keren ide itu bisa darimana saja ya. Kue Lempeng kek martabak manis bukan si?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda, Mbak Astin. Sy jd pengin nyoba bikin lagi dan nulis resepnya di blog :-)

      Hapus
  9. Selamat, Mbak. Waktu kecil, suka ngirim cerpen ke Bobo, tapi belum pernah dimuat. Sekarang udah mentok. Kayaknya ilmunya mesti diikat juga. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mbak. Sy juga waktu kecil pernah nyoba kirim cerpen ke Bobo. Ditulis tangan pakai kertas HVs.tapi ga pernah dimuat :-)

      Hapus
  10. Baru tau ada kue gituan

    keren bs dimuat di majalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Terima kasih, Mbak. Mau memperkenalkan kue daerah saya ke pembaca :-)

      Hapus
  11. Kereen, aku juga pengen coba kirim ah ke Bobo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk mbak Rahmi dicoba :-) semoga dimuat :-)

      Hapus
  12. Balasan
    1. Kalau pancake mulus ya mbak Riska. Ini agak bertekstur atau bergerendil gitu permukaannya :D

      Hapus
  13. Jadi pingin makan lempeng...panas-panas pasti enak apalagi ditaburi gula...manis...

    BW.= Kunjungi balik Mba. ayoberbagi-manfaat.blogspot.com dan jejakkukini.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mas. Ini suami sy jg minta dibikinin. Hehee..

      Hapus
  14. aduh kok jadi kangen majalah Bobo yah...heheh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk, dibaca lagi, Mak... Majalah bobonya :D

      Hapus
  15. halo mak, di rumah anaku langganan Bobo. suka baca cerpennya jg :)
    dulu wktu kecil aku pernah kirim cerpen ke Bobo n ditolak. usaha hrs lebih giat lagi rupanya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Semoga anak2nya suka sama cerpen saya ya, Mbak :-) iyaa.. Impian saya dimuat di Bobo juga sejak kecil, Mbak. Alhamdulillah bisa tercapai :-)

      Hapus
  16. wah saya sudah baca cerpen ini. Idenya oke

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... Terima kasih, Kang :-)

      Hapus
  17. Duh, aku belum bisa nih nulis cernak.

    Ajarin duns, Mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk, Mak. Kita belajar bareng. Serius ini. Bisa inbox fb atau email saya ya ;-)

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...