Jumat, 19 Februari 2016

[Kuliner Banjar] Iwakaring by Agus Sasirangan


Makanan ala rumahan memang kerap dirindukan karena rumah emang ngenganin, kan? Saya masih ingat saat menemani suami dinas di ibukota selama 10 hari lebih. Menginap di hotel dan makan ala makanan hotel setiap hari. Rasanya bosan sekali.

Saya kangen masakan rumahan. Untunglah tak jauh dari hotel tempat saya menginap ada warung tegal. Jadi, saya beli makan di sana untuk sedikit mengobati kangen terhadap masakan rumahan. Menikmati oseng-oseng tempe dan perkedel jagung rasanya nikmat sekali.

Pesona masakan rumahan itulah yang dibaca peluangnya oleh Agus Sasirangan. Ia menjadikan bisnis tempat makan miliknya sensasi seperti makan di rumah. Oleh karena itu, tampilan makannya pun ala-ala kita makan di rumah. Tidak ada penyajian atau penataan hidangan ala hotel atau resto mewah, semuanya sederhana dan bersahaja seperti makan di rumah. Tagline tempat makan ini pun berbunyi : Rasakan Sensasi Seperti Makan di Rumah dengan menu Aneka Macam Masakan Khas Banjar.

Buku Menu
Bagi yang mengikuti acara masterchef Indonesia di salah satu stasiun TV swasta tentu sudah mengenal nama Agus Sasirangan. Dulu sih ia dikenal dengan nama Agus Batik karena ia sering mengenakan batik. Kemudian batik diubah menjadi sasirangan karena lebih menggambarkan daerah di mana Agus berasal. Kain Sasirangan adalah kain khas dari Kalimantan Selatan. Agus kemudian menjadi runner up masterchef Indonesia. Kalau tidak salah masterchef pertama deh. Atau kedua? Saya tidak yakin. Hehehe...
Tentang Agus Sasirangan
Pasca masterchef Indonesia, Agus terjun ke bisnis makanan. Setelah mie bancir maka dibukalah iwakaring by Agus Sasirangan. Letaknya persis berdampingan dengan kedai mie bancir di jalan Panglima Batur, Banjarbaru.

Hari rabu kemarin saya janjian dengan kawan baik saya untuk makan di sana. Begitu sampai, tempat makan itu lumayan rame. Menatap buku menu, cukup bingung juga dengan pilihan menu yang ada. Pengin nyicip semua. Hahaha... Menu yang tersedia adalah menu khas Banjar. Ikan-ikan seperti lais, haruan, patin, papuyu yang bisa dibakar, digoreng, ataupun dipais (pepes). Juga aneka sayur khas banjar seperti bilungka baparut, tarung babanam, tiwadak basantan, juga sambal goreng mandai.
Paisan Patin

Iwak Karing adalah bahasa banjar yang jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia artinya ikan kering atau ikan asin. Menu iwak karing pun tersedia di tempat makan yang bernama iwakaring ini seperti iwak wadi goreng, sapat karing batumbuk, iwak samu goreng, dan tentu saja tak ketinggalan asam manis talang.
Sapat karing balado
Setelah cukup bingung memilih menu, akhirnya saya dan Ina memilih paisan patin, sambal goreng mandai, sepat karing balado, bilungka baparut, dan es jeruk sebagai minumannya. Tadinya saya pikir, mesan sayur yang berupa bilungka baparut cukup satu asja karena ekspektasi saya yang cukup buat berdua. Ternyata setelah menu terhidang, sajiannya kecil. Jadiiii... Satu menu ya cukup buat satu orang.
Bilungka baparut
Paisan patin disajikan berbumbu kuning. Sementara bilungka baparut atau saya biasa menyebutnya karik bilungka disajikan dengan taburan bawang merah goreng di atasnya. Sementara untuk sapat kering balado, seperti namanya rasanya pedas. Namun, pedasnya cukup bersahabat di lidah saya. Dari menu yang saya pesan, buat saya juaranya tetap sambal goreng mandai. Ahaha… Makanan dari kulit cempedak ini memang nikmat buat saya.
Sambal Goreng Mandai
Untuk sambal sebagai pelengkap makanan diberikan gratis. Saat itu kami memesan sambal limau dan cacapan. Sambal limau adalah sambal dengan perasan limau kuit. Dalam sambalnya pun masih ada irisan limau kuit. Jika ingin menambah tingkat keasaman, tinggal diperas limau tersebut. Sementara cacapan berupa irisan buah asam yang direndam dengan air, sedikit garam, dan cabe rawit. Buat saya yang paling pas adalah cacapan asam itu digabung dengan sambal limau sehingga rasanya pun menjadi luar biasa.
Sambal limau
Cacahan
Tampilan tempat makan itu pun dibikin dengan ornamen-ornamen khas Banjar. Pada dinding, terdapat beragam kerajinan khas Banjar. Tak ketinggalan musik yang menemani saat makan siang pun adalah musik khas Banjar. 
Ornamen di dinding
Demikianlah makan siang saya dan Ina hari itu. Dengan perut kenyang kami keluar dari kedai iwakaring. Tempat makan yang bisa menjadi alternatif buat penyuka kuliner atau pun wisatawan untuk menikmati makanan khas Banjar dengan sensasi makan ala rumahan. 

32 komentar:

  1. Balasan
    1. Wakakaka.... Tau aja :p
      Semangat nulis ginian kalau lagi lapar :p

      Hapus
  2. wahh bikin laper.. kepo sama masakannya runner up master chef. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Saya juga kepo dengan masakan runner up masterchef. Selain rumah makan ini ada juga rumah makan dengan menu mie punya Agus Sasirangan juga :D

      Hapus
  3. dinas di ibukota mbak? maksudnya di banjarmasinnya ya? kirain tinggal disana.
    Ini musim cempedak di Balikpapan, ampun..ampun dah kalau udah bikin sambal goreng mandai kada ketulungan lajunya kada besisa, nggak pake rendam-rendaman garam kayak masa lampau.
    Kalau bilungka baparut apa tu mbak? nggak ngerti. Tu piringnya bujur-bujur lah nang kayak piring mamak di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jakarta, Mbak. Udah lama. Hehehe.... Saya tinggalnya di Handil. Kalau Banjarmasin dan Banjarbaru sesekali aja ke sananya. Bilungka baparut itu timun dikerik, Mbak. Kapan2 insyaAllah mau saya tulis deh tentang bilungka bakarik :D

      Hapus
  4. enak ini kayaknya, pengin nyicip. andai deket. :3

    btw, mb Yanti, klo beli sasirangan di mana ya? *oot* dari dulu naksir motifnya, tp ga tahu yg jual ol di mana,hehe. ada rekomendasi ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Ila.. Kalau di Kalsel banyak yang jual. Tapi toko offline, saya kurang tahu kalau toko online. Mau nitip? hehehe....

      Hapus
  5. Balasan
    1. Ah iya.. Lupa nyantumin harga. Dari 5 ribu sampai 70 ribu, Mbak. Paling mahal udang. Nanti saya edit nyantumin harganya deh :D

      Hapus
  6. namanya asing semuaaaa maak buatku..
    hmm...jadi pengen icip2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Iya, Teh. Lupa saya kalau itu menunya bahasa banjar semua. hihihi....

      Hapus
  7. iyaaa, aku juga asing menunya nih mak...keren ya agus dapat banyak kesempatan emas begitu lulus masterchef...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Dedew. Agus pintar memanfaatkan peluang. Sebelumnya dia juga ngisi rubrik kuliner di koran. Entah masih atau tidak saya ga mantau lagi :D

      Hapus
  8. Haduuuu aku ngeliat foto fotonya jadi lapar.

    BalasHapus
  9. maaf lagi tobat, jd nggak ngiler deh *lap air mata... laahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.... Kalau pisang gapit tergoda ya? :p

      Hapus
  10. Ga ada yang kenal semua, tapi piringnya khas rumahan banget ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Lupa saya kalau itu bahasa banjar semua menunya. Jadi roaming ya. Iya mbak. Rumahan banget piringnya :D

      Hapus
  11. Wihii... dulu sempat ngikutin mas agus di tipi. Keren. Eh lihat foto mba hairi tambah ngiler.. apalagi liatnya malam pas lagi lapar... #pegangperut.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga waktu Agus di masterchef yang semangat ngikutin masterchef. Maklum sesama orang banjar. Hehehe...

      Hapus
  12. pengen coba sambalnyaaaa

    oh itu yg punya agus master chef ternyata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Jiah. Agus yang itu. kalau ga salah yang juara pertama Lucky namanya :D

      Hapus
  13. membaca beginian..ketika jam makan siang begini.... rasanya.., lidah udah menjulur aja ke layar laptop..hhaahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dijilat laptoonya ya mbak... Hihihi....

      Hapus
  14. Wahhh lengkappp,, pas ke banjarbaru aku cuma mampir ke kantor pln bentar jadi gak sempet kulineran.. patinnya sedap bener itu mbaakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya lebih sering nongkrong di Banjarbaru mbak daripada di Banjarmasin karena kakak saya tinggal di Banjarbaru :D
      Kalau di Banjarmasin seringnya makan di d'cost :D

      Hapus
  15. Yaaah, enak-enak semua ya mba. jadi pengin coba.
    Aku barusan masak ikan asin bumbu asam, dikenalkan oleh kakak iparku yang asli Kalimantan.
    Menu dari ikan aku paling suka mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dengan suami saya mbak. Dia paling suka menu ikan. Bumbu asam dari Kalimantan mana? Banyak ragamnya kalau bumbu asam. hehehe....

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...