Kamis, 14 Juli 2016

Soto Banjar Favorit


Ada beragam jenis soto di Indonesia, namun sebagai urang Banjar maka favorit saya adalah soto Banjar. Buat saya, soto Banjar adalah soto terenak dibanding soto-soto lainnya di Indonesia. Ada syarat-syarat tertentu sebuah soto Banjar menjadi sempurna di lidah saya. Seperti :

1.      Kuahnya  terbuat dari ayam kampung.

Yup. Bahan dari soto Banjar adalah kuah kaldu ayam atau yang biasa dibilang sup ayam. Maka, ayam kampung adalah pilihan yang paling tepat untuk kelezatan sepiring soto Banjar. Saya enggak bisa menjabarkan perbedaan rasanya di mana, tapi ayam kampung lebih lezat daripada ayam broiler atau ayam pedaging.

Di Barabai, kampung halaman saya ada yang menjual ayam kampung sudah dipotong dan sudah bersih. Sementara di perantauan ini tidak ada yang jual ayam kampung seperti itu. Ada yang jual ayam kampung tapi sembelih sendiri dan bersihin sendiri. Mikirin aja udah malas, apalagi ngerjainnya.


2.      Ada perkedel kentang.

Wah ini wajib banget. Apalah arti sebuah soto Banjar tanpa perkedel kentang? Peran perkedel kentang ini tidak bisa digantikan sama rebusan kentang biasa. Beda makna, lain rasa. Ada sebagian yang mengganti atau mencampur perkedel dengan singkong. Hemm… Enak juga sih tapi tetap juaranya adalah yang terbuat murni dari kentang.
Perkedel Kentang Siap Digoreng

3.      Bahan pelengkap telurnya adalah telur bebek

Seperti yang lazim diketahui banyak pihak kalau soto Banjar itu ada banyak taburan di atasnya. Terdiri dari ayam suwir (yang berupa ayam kampung), perkedel kentang, juga irisan telur. Maka, telur yang paling pas buat soto Banjar adalah telur bebek.

Saya tidak tahu sebabnya kenapa, mungkin karena telur bebek sudah lazim digunakan dalam keseharian Urang Banjar. Di rumah orangtua, selalu menggunakan telur bebek. Jarang sekali ada stok telur ayam di kulkas. Saat menikah, saya pun berusaha selalu makai telur bebek buat soto Banjar walaupun di sini telur bebek lebih susah dicari ketimbang di kampung halaman saya dan harganya juga lebih mahal. Demi soto Banjar yang sempurna, bela-belain deh…

4.      Ada taburan bawang merah goreng.
Ini juga penting dan sedikit banyak berpengaruh sama rasa. Bawang gorengnya pun harus renyah kriuk kriuk enak gitu. Dipadukan dengan kuah soto maka akan membentuk suatu kelezatan yang luar biasa.
 
Bawang Merah Goreng
5.      Ketupatnya terbuat dari beras unus.

Kalau menyebut soto Banjar pastilah itu bahannya ada ketupatnya atau lontongnya atau nasi lambik batimik kalau urang Barabai bilang. Jika bahannya dari nasi, maka itu bukan soto Banjar tapi nasi sup. Jadi memang agak aneh waktu di Balikpapan saat saya mesan soto Banjar justru ditanya “Pakai nasi atau pakai lontong?” Karena seperti yang saya sebut sebelumnya kalau pakai nasi namanya bukan Soto Banjar lagi tapi nasi sup.

Nah, ketupat atau lontong atau nasi batimik buat soto Banjar ini yang paling enak adalah yang terbuat dari beras unus. Kata mama saya, beras unusnya pun beras unus yang usang. Bukan beras unus hanyar. Jadi, bisa didapatkan nasi batimik yang sempurna.

Beras unus adalah beras khas dari Kalimantan Selatan. Perbedaannya dengan beras jawa adalah teksturnya yang pera, tidak pulen. Butir-butir nasi ketika sudah dimasak bisa dipisah satu sama lain. Kalau tidak salah, beras unus adalah beras yang ditanam di sawah yang berupa tanah rawa. Jadi, memang beda dengan beras Jawa yang biasa dimakan orang-orang.

Buat saya urang Banjar asli ini, beras unus adalah beras terlezat sedunia. Sayangnya jika di luar Kalsel beras ini susah sekali ditemukan. Bahkan di provinsi tetangga Kaltim pun saya belum menemukan yang jual beras unus. Hiks.. Jadi, saya bawa dari rumah mama di Barabai beras unusnya. Hihihihi….

Cara membuat nasi batimik ini sebenarnya mudah yaitu dengan cara memasak nasi dengan air yang lumayan banyak. Setelah nasi masak, maka nasi ditekan-tekan di wadah sampai menjadi padat.
Nasi Batimik Ala Yanti. Seperti kue ya :p
Memasak soto Banjar buat saya memang terasa merepotkan. Banyak hal yang harus dibuat untuk mendapatkan soto Banjar yang sempurna. Bikin nasi batimiknya, memasak perkedel kentang, sup ayam juga, dan tak lupa menyediakan bawang goreng.


Mama saya sendiri mengaku kerepotan memasak soto Banjar jika sendirian. Jadi, harus ada bala bantuan yang datang membantu mama memasak soto Banjar tersebut. Kalau saya, berhubung suami saya suka sekali sama soto Banjar bikinan mertuanya itu, dan saya menduplikasi agak-agak mirip, maka proses memasak soto Banjar saya lakukan secara bertahap, dari membuat bawang goreng, perkedel, nasi batimik hingga kuah sotonya.  Sampai sepiring soto Banjar siap dihidangkan. 

18 komentar:

  1. Bener banget, yang disiapin lumayan bikin repot hihi. Tapi hasilnya memuaskan, meskipun untuk menduplikasi masakan ibu ini rada sulit tapi menantang *halah*
    Dan saya biasanya nggak pake telur mba, kurang suka liet telur kalo bulet utuh gitu hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Telurnya diiris2, Mbak. Iya bener, susah menduplikasi masakan Mama. Beda tangan, beda hasil ya, Mbak :D

      Hapus
  2. Mba aqu baru tau beras unus, kayaknya enak y. Jadi laper liat postingan ini hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang beras khas dari Kalimantan Selatan, Mbak. Saya ga nemu nih di kaltim :(

      Hapus
  3. Kangeeeen makan soto Banjar. Etapi aku gak suka beras unus lho Yan. Lidah Jawa bgt ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Iya, Teh. Ada juga keluarga ipar saya yang katanya ga bisa makan nasi dari beras unus :D

      Hapus
  4. Duuh saya aja suka soto Banjar. Kalau bertandang ke sana saya minta dijamu soto Banjar ya Yan haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, Mbak Lina. Kalau ga bisa dibikinin sendiri, cusss kita ke warung aja ya. Xixixixi....

      Hapus
  5. Wah pasti lezat karena kuahnya pakai kari ayam. Apalagi ayam kampung. Brway mba nasi batimik itu mirip ga sama lontong.. tapi kalau tempat saua lontong bikinnya di wadah yg lebih besar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaldu ayam, Mbak. Bukan karu ayam. Iya, Mbak. Emang seperti lontong kok tapi ga dibungkus daun atau plastik :-)

      Hapus
  6. Tapi kan jadi gak perlu masak untuk bbrp hari?wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa... Repot duluan santai setelahnya yaa.. :-)

      Hapus
  7. Kuah ayam kampung pasti enak sekali ya mba

    BalasHapus
  8. Ya ampun aku jadi pengin. Laper :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixixi, sama, Mbak. Lagi laper juga :D

      Hapus
  9. Baru tahu kalau orang Banjar juga menyebut sebagai Urang seperti di Minang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Sama seperti urang sunda juga ya. Sama2 melayu :-)

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...