Sabtu, 21 Mei 2016

Catatan Semi Final

Perjuangan tim Thomas Indonesia belum berakhir...
Tim Thomas Indonesia
Seperti yang saya ceritakan sebelumnya di sini, kalau Indonesia berhasil melaju ke semifinal Thomas Cup. Di luar dugaan lawan Indonesia ternyata adalah Korea. Korea berhasil menaklukkan China. Padahal seperti yang kita tahu, China masih begitu perkasa dan juga tuan rumah dari Thomas dan Uber Cup kali ini. Tapi, itulah pertandingan. Saat masuk ke lapangan kita punya peluang yang sama.

Kenyataan terhenti di perempat final tentu menjadi sebuah kenyataan yang menyakitkan buat tim China. Tim Korea pun tentu bersuka cita bisa mengalahkan tuan rumah dan tim yang kuat. Pertandingan perempatfinal kemarin malam pun berlangsung sengit. Beberapa jam setelahnya Korea akan berhadapan dengan Indonesia.


Ketika daftar pemain yang akan terjun ke semifinal keluar, saya sudah dag dig dug tak karuan. Tidak ada Tommy Sugiarto karena ia mengalami sedikit cedera. Jadi, tunggal putra pertama diisi Jonathan Cristie.
Lihat ini doang udah deg degan
Pertandingan antara Jojo dan pemain Korea berlansung. Hanya dua babak. Dan Jojo kalah. Hal itu bikin saya lemes juga. Apalagi jika teringat bagaimana mengecewakannya penampilan Ahsan dan Hendra di perempat final. Terlebih yang dihadapi Ahsan Hendra bukan sembarang lawan. Yang mereka hadapi adalah ganda putra paling tampan terbaik dunia. Lee Yong Dae dan Yoo Yeon Seong memang menduduki ranking 1 dunia, Ahsan Hendra peringkat keduanya.

Di luar dugaan, justri Ahsan Hendra tampil memukau dan berhasil menekuk perlawanan LYD/YYS hanya dalam kurun waktu lebih sedikit dari setengah jam. Tentu saja ini seperti antiklimaks dari penampilan LYD/YYS karena di pertandingan melawan China mereka tampil begitu tangguh. Tapi... Itulah pertandingan. Indonesia berhasil menyamakan kedudukan.
Puk puk Oppa
Pertandingan ketiga adalah penampilan dari tunggal putra Indonesia yaitu Anthony Ginting. Saya benar-benar tidak ada bayangan bagaimana permainan Ginting ini. Selepas kemenangan Ahend, saya bisa bernapas lega dan kemudian tegang lagi saat Ginting bertanding.

Teriakan dukungan buat Indonesia terdengar. "Kalau kau suka Ginting... Tepuk tangan.." begitu yang tertangkap telinga saya. Dan akhirnya Ginting pun berhasil menyudahi pertandingan dengan kemenangan 2 babak langsung. Kedudukan berubah menjadi unggul untuk Indonesia: 2-1. Indonesia hanya butuh satu angka lagi untuk melaju ke final.

Walau sudah di atas angin, tetap saja ketegangan tidak luruh begitu saja. Posisi Indonesia belum benar-benar aman. Segalanya bisa terjadi dalam sebuah pertandingan. Ganda putra kedua Indonesia pun tampil. Si 'anak tengah' Angga Pratama dan Ricky Karanda (AngRic)

AngRic tampil terus memimpin selama pertandingan. Walaupun selisihnya tidak terlalu jauh dari pasangan Korea duo Kim. Di akhir babak kedua, sempat terpaut selisih angka yang cukup jauh saat AngRick sudah di angka 19. Namun, 2 angka terakhir begitu sulitnya buat AngRick. Perlahan-lahan pasangan Korea terus mengajar. Untunglah AngRick bisa segera menutup pertandingan dengan kemenangan.
Dukungan buat Tim Thomas
Penonton yang di lapangan dan penonton di twitter pun heboh. Semua menyambut gembira kemenangan Indonesia di semifinal. Selangkah lagi menjadi juara. Tentu saja kita semua berharap Indonesia bisa membawa pulang kembali Piala Thomas "setelah 14 tahun aku nunggu kamu"
Tom Thomas Korea pulang. Semacam wajib banget ada foto LYD
Lawan Indonesia di final adalah Denmark. Pada pertandingan semifinal melawan Malaysia, Denmark berhasil membuat kejutan. Setelah tertinggal 2-0, Denmark membalik keadaan menjadi 2-3 dan mereka menghentikan mimpi Malaysia untuk mengusung Piala Thomas ke negeri jiran tersebut.

Sebelum pertandingan semifinal Malaysia vs Denmark, saya ngobrol dengan Mbak Shabrina WS, beliau bertanya pada saya, siapa yang lebih saya inginkan menjadi lawan Indonesia di final? Saya jawab Denmark. Bukan apa-apa sih... Kalau tanding lawan Malaysia auranya terasa panas. Padahal kan mereka tetangga sendiri. Jadi, dengan Denmark mungkin lebih baik.

Namun, ketika ulasan tentang kuatnya Denmark beredar di internet, saya jadi labil dan lebih pengin sama Malaysia aja. Apalagi melihat bagaimana perkasanya mereka saat melawan Malaysia. Tapiiii.... Siapa pun lawannya semoga Indonesia juara yaaa....


            Belum pertandingan final dimulai, udah gemetaran aja. #DeritaParaBL :p 

25 komentar:

  1. Mau diusahakan nonton deh.. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga nonton Moto GP kah, Yang? Eh, di sana ada fox sport ga?

      Hapus
  2. hehehe... Penonton plinplan.
    kemarin ingin Denmark lawa Indonesia, kenapa sekarang Malaysia?

    Ayo, kita bantu dengan doa, Mbak.
    Insya Allah kalau tim Indonesia semangat, pasti Thomas diraih.
    Seperti semalam, di luar dugaan, tom uber Korea, berhasil mengalahkan tim Uber Jepang 3-1.
    Padahal Tim Jepang kekuatannya solid.

    Yuk, tes..tes..dulu.

    Indonesia prok..prok..prok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... Iya, Mas. Penginnya lawan yang bisa dikalahkan gitu. Tapi siapa pun ya. Harus siap dihadapi. Aamiin.... Semoga Indonesia juaraaaaaaa..... Udah dari kemarin prok prok-nya, Mas. Hahaha...

      Hapus
  3. Wah teryata mba suka bultangkis juga ya. Sekeluargaku juga suka, mba. Jadi ya kalau dirmah suka banget nontonnya. Moga Indonesia melaju terus yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di rumah cuma saya yang doyan, Mbak. Jadi saya teriak2 sendirian. Hehehe.... Aamiin... Semoga Indonesia bisa juara :D

      Hapus
  4. Go Go Go Indonesia,,,, sudah lama menunggu piala Thomas di Indonesia. Ayo ayoo...

    BalasHapus
  5. waaaaaaa indonesia lawan korea, suporter cewenya bisa banyak yang pindahhh nihhh kakk XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kagaaaak... Nasionalisme kami masih tinggi. Tetap Indonesia. Hahaha...

      Hapus
  6. Aduh jadi deg2an juga ya utk pertandingam selanjutnya. Semoga menang Indonesia!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.... Semoga juaraaa...

      Hapus
  7. Saya suka nih mbak lihat livenya pertandingan bulu tangkis apalagi kalau timnas indonesia yang main pasti seru tuh dan saya biasanya suka tegang mbak apabila menghadapi pertandingan pertama dan yang kedua karena sangat menentukan sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Pertandingan pertama dan kedua emang bikin mules2 dan gemetaran. Hehehe... Semoga juaraaa...

      Hapus
  8. Mba makasih banget infonya, aku ketinggalan gk nonton. Pas baca postingan ini aku sampe deg2an. Ini aku kudet bgt, disiarin di tivi nasional mba? Udh lama gk nonton tivi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disiarkan di Kompas TV, Mbak. Finalnya besok jam 12 WIB

      Hapus
  9. Iya nih mbak ak kaget korea kalahin china .ya Tuhan semoga kita berhasil bawa plg thomas huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Aamiin.. Iya, Mbak. Kaget banget.. Trus Korea kelelahan. Indonesia bisa ngalahin Korea :-)

      Hapus
  10. Sayangnya kompas tv tempatku labiiiil hiks...pesan moralnya adalah tentang mentalya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes, Mbak. Mental atlet Denmark emang luar biasa. Tapi atlet kita juga euy.. Ihsan dkk sudah beberapa kali juga hampir kalah tapi tetap berjuang dan akhirnya menang. Di rumah saya juga ga ada kompas TV, tapi ada fox sport :-)

      Hapus
    2. Iyes, Mbak. Mental atlet Denmark emang luar biasa. Tapi atlet kita juga euy.. Ihsan dkk sudah beberapa kali juga hampir kalah tapi tetap berjuang dan akhirnya menang. Di rumah saya juga ga ada kompas TV, tapi ada fox sport :-)

      Hapus
  11. Aaakk..bacanya ikutan ngerasa seru dan deg-degan Mba. Maklum nggak nonton kemarin-___-. Kalau nonton pertandingan gini emang ngaduk-ngaduk emosi jiwa dan raga ya *jejeritan* XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, Mbak. Mules, gemetar, kaki dingin, jantung berdentam2.. Huhuhu... Saya ga suka perasaan seperti itu. Kata suami saya, jangan baper. Hahaha...

      Hapus
    2. Banget, Mbak. Mules, gemetar, kaki dingin, jantung berdentam2.. Huhuhu... Saya ga suka perasaan seperti itu. Kata suami saya, jangan baper. Hahaha...

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...