Selasa, 01 Agustus 2017

Really Cake, Kue Artis di Balikpapan

Ketika kue artis mulai menjamur di negeri ini hingga menyentuh Pulau Sulewesi dan Sumatera, saya pun jadi bertanya-tanya, mengapa Kalimantan belum ada? Walau tak begitu sependapat dengan label 'oleh-oleh khas' tapi kadang ada rasa penasaran juga ingin mencoba yang kebanyakan paduan dari cake dan pastry ini. Pernah 2 kali saya mencicipi kue artis dari luar daerah yang dipesan sepupu saya, tapi menurut saya itu belum mewakili rasanya karena kue datang dalam keadaan kurang fresh. Saya ingin mencoba yang begitu keluar dari toko, langsung dinikmati.

"Kan di Balikpapan ada Really Cake, Kak." Sepupu saya memberikan info saat lebaran kami berbincang tentang kue artis.


"Oh ya?" Tanya saya. Sungguh tak tau.

"Iya. Really Cake dari Prilly," tambah sepupu saya lagi. Kemudian dibantu olehnya saya kepo ke ig reallycake itu.

Ternyata Really cakenya belum buka saat lebaran itu dan baru buka perdana di tanggal 14 Juli. Pada tanggal 15 dan 16 juli, saya ke Balikpapan. Di pagi hari tanggal 16 Juli, sepulang dari membeli nasi kuning Tante Lena di MT Haryono, saya pun mampir ke outlet Really Cake. Dan ternyata belum buka. Padahal 2 hari sebelumnya buka pukul 7, tapi khusus di hari minggu itu bukanya pukul satu siang karena ada Prilly yang akan melayani pembali. Batal deh menikmati Really Cake di hari itu karena sudah keburu pulang siangnya dan ehemm... saya tak begitu ingin ketemu Prilly serta antriannya ituuu luar biasa.

Weekend di minggu ketiga Juli, saya kembali ke Balikpapan dan sekitar pukul 10 pagi menuju ke Really Cake. Tidak ada antrian sama sekali saat itu, saya satu-satunya pembeli dan langsung dilayani. Membeli 2 rasa yaitu cokelat dan blueberry. Begitu sampai mobil langsung dipotong dan dinikmati.
Really Cake rasa cokelat

Kesan pertama, kuenya bikin remahan kue ke mana-mana. Cokelat ini pada bagian topingnya ada bubuk cokelat jadi ketika digigit topingnya bisa berhamburan. Kata suami ada rasa milonya, kalau saya ngerasa seperti bubuk kakao saja. Saya dan suami berbagi satu potong berdua saat itu dan kembali mencicipi saat di rumah.

Ketika sampai di rumah sore harinya, saya mencoba kembali Really Cake yang rasa blueberry. Kalau yang rasa cokelat di bagian atasnya ada bubuk cokelat, blueberry juga sama. Bedanya menurut saya, taburan toping blueberry lebih nempel dibanding cokelat.

Untuk rasa, di antara 2 itu, saya lebih suka rasa blueberry. Selai blueberrynya berasa. Asam-asam segar gitu. Untuk cake sama, lembut. Di bagian atas di mana ada bagian yang memadat rasanya lebih manis. (Ditunjuk dengan pisau pada foto, kagak paham istilah perkuean :p)
itu nah...

Masalah Really Cake yang saya temui adalah susah dipotong di bagian pastry. Saat pertama keluar toko, dipotongnya masih enak. Videonya ada di instagram saya (@hairiyanti, follow boleh, Kakak). Tapi... ketika sore harinya mulai agak susah. Mencoba pakai pisau plastik yang diberikan saat membeli atau pisau biasa, teteup susah dan menjadi agak berantakan. Mungkin pisau yang saya punya tidak kece. Maklum ya.. cuma punya pisau yang serbaguna, buat iris kue bisa... iris empek-empek juga saya pakai itu :p Karena permasalahan susahnya ngiris pastry-nya itu, akhirnya pastry sama makan terpisah dan lumayan enak juga.
Ga bisa rapi motongnya -_-

Per kotak really cake ini seharga 65 ribu rupiah. Sama setiap item, rasa apa saja. Kotaknya sendiri dibuka seperti laci, didorong gitu untuk membukanya. 
Kotak Really Cake

Ada beberapa keterangan di kotaknya seperti hanya boleh ditumpuk sampai 5 lapis, petunjuk penyimpanan, anjuran membuang sampah pada tempahnya, alamat Really Cake dan media sosial mereka, juga label halal yang belum label halal MUI. Saya berharap baik Really Cake atau pun cake cake artis lainnya segera memiliki label halal MUI. Supaya para konsumen muslim yang menikmati lebih merasa aman dan terjaga.

Sayangnya di kotak Really Cake ini tidak ada tanggal produksi dan juga tanggal kadaluarsa. Sehingga konsumen tidak bisa mengetahui kapan tanggal kadaluarsa. Kalau tak salah, saya membaca info Really Cake tahan 3 hari di suhu ruang, dan 5 hari jika disimpan di kulkas. 

Emang sih ya kalau kue model begini ya ga tahan lama juga. Tapi setidaknya jika ada tanggal kadaluarsa bisa menjadi perhatian konsumen. Berdasarkan pengalaman saya, setelah 4 hari dari tanggal pembelian, di mana 2 hari pertama hanya disimpan di suhu ruang, 2 hari berikutnya di kulkas, saya rasa Really Cake udah mulai 'memudar rasanya'. Jadi sebaiknya udah habis maksimal banget dalam 3 hari. Bisa jadi perhatian juga buat yang membeli memakai jasa titip alias jastip.
Outlet Really Cake Balikpapan

Really Cake bisa dijumpai di outlet-nya di jalan MT Haryono no 188 Balikpapan. Buka tiap hari dari pukul 7 pagi sampai 10 malam. jangan taBalikpnya saya di mana ancer-ancernya ya. Maklum saya buta arah. Buahaha… Saya duduk manis doang dan suami yang membawa kendaraan :p

Apa Really Cake ini really really bikin ketagihan sesuai slogannya? Ini kembali ke masing-masing karena lidah dan isi dompet tau ke mana harus berlabuh.


Apa saya akan membeli Really Cake lagi? Mungkin ya, tapi tidak dalam waktu dekat.

24 komentar:

  1. setujuu Mbak...tanggal kadaluarsa perlu ! Itu yang blueberry menggoda sekali yaa:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Perlu banget ya. Saya juga kalau beli roti suka memperhatikan tanggal kadaluarsa :-)

      Hapus
  2. Kok aku lihat kue-kue artis yang model begini susah motongnya ya. Belum nyoba sih. Baru yang punya tengku Wisnu, karena sering ke Malang saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena saya ga punya pisau yang kece, Mbak. Hihihi....

      Hapus
  3. kira-kira ada nggak ya artis yang melirik di banjarmasin. wkwk. sebenarnya mulai bosan dah lihat tipe-tipe kue artis ni. itu-itu aja modelnya. harusnya mereka lebih berinovasi kalau mau bisnis kuliner. tapi ya biar kuenya itu lagi itu lagi laris manis tarus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada tuh ka. Cici Kirana. Hehehe... inggih ka. Cake pastry aja dibolak balik. Padahal banyaaaak lagi yg bisa diolah. Roti2an kah, tiramisu, dll. Penasaran kayak ulun orang2 tuh. Hehehe...

      Hapus
  4. ini punyanya artis juga kan y mba?belum samsek cobain aku hahaha..
    kalau ga ada masa expirednya bahaya juga y mba klo pake jastip jangan2 uda lama apalagi biasanya yang pake jastip ga kira2 harganya dinaikinnya hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget mahalnya mbak. Ada yg nyaris 2 kali lipat harga di jastip. Kaget saya. Hehehe... iyaaa. Sy pernah nyoba kue artis yg dikirim eh taunya udah jamuran. Heuheu... ini punya Prilly, Mbak :-)

      Hapus
  5. sekarang para artis ramai2 buka jualan kue ya, di cirebon juga ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak. di beberapa daerah mereka pada buka ya :D

      Hapus
  6. ini artis2 kue ini masuknya ke Jannah Corp ya yan. keren ya pake Jannah. penasaran punya siapa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabarnya sih punya suami istri Saskia dan Irwansyah, Mbak. Wallahua'lam...

      Hapus
  7. sekarang lagi hits-hitsnya nih kue-kue punyaknya artis.. aku udah nyoba strudel malang punya teuku wisnu dan rasanya cukup memuaskan.. pengen nyoba kuenya prilly deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pernah nyoba snowcake dan makuta. Tapi rasanya ga fresh lagi mbak mungkin kelamaan di jalan. Pengin coba punyanya Syahrini. Hehehe..

      Hapus
  8. Saya juga agak gimana kalau ada kata oleh2 'khas' ya okelah kalau kekinian ya. Selain prilly akan ada 2 artis lagi katanya yg bakalan nampil dgn oleh2nya di balikpapan. Yang satu udah saya pantengin :D
    Kalau really cake ini kayaknya yg jadi idolanya yg blueberry deh saya perhatikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya keju juga enak mbak. Pengin coba kapan2... Eh iya ta mbak? Siapa lagi yang mau buka? Bisikin dong.. Hihihi...

      Hapus
  9. Wah padahal label halal kayak gitu nggak valid loh, kok dicantumkan ya? Hehe.
    Saya belom pernah nyoba kue "kekinian" ini mbak. Padahal di Semarang udah ada 3 macem sendiri kue artis. Masih kemahalan sih di kantong saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Label halal klaim dari mereka, Mbak. Hehehe... Belum disertifikasi MUI. Harusnya diverifikasi MUI dulu ya mbak jadi bisa leluasa mencantumkan. Iyaa. Agak mahal juga di kantong saya. Makanya ga sering2 juga. Hehehe...

      Hapus
  10. Kalau dilapis pastry memang agak susah ya potongnya pakai pisau plastik. Harus gunain pisau dapur, hahah... Iya moga halal MUI-nya segera diurus ya, biar kita2 aman belinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes mbak. Semoga segera dapat sertifikat halal MUI. Saya motongnya pakai pisau dapur tetap ga rapi mbak. Saya yang ga ahli nih 😂😂

      Hapus
  11. Kenapa kue artis mahal mahal? padahal yang dimakan kue nya bukan artis nya :(( trus ada jastip segala ribet deh ah tambah mahal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Lebih mahal dari kue sejenis ya. Saya lagi melirik kue2 dari bakulan kue aja nih. Harga lebih bersahabat dan enak2...

      Hapus
  12. Kalo saya di Tarakan, harus nitip dari teman yang tinggal di Balikpapan :) dan dari beberapa ole ole kekinian yang udah nyoba keknya hampir2 mirip ya, semua ada pastry nya, rasanya juga gitu2, dan ada bolu sponge ya..

    salam kenal mba,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Gitu2 ya. Hampir seragam. Di Balikpapan ada brownies batubara juga mbak. Dan enak banget. Kapan2 saya tulis deh alternatif oleh2 dari bakulan lokal yang non artis :-)

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...