Catatan Hati Anggota Baru di BaW

http://bawindonesia.blogspot.com/2013/03/give-away-baw-20-maret-20-april-2013.html


Salah satu hal yang agar kita bisa terus menulis, tetaplah berada dalam atmosfer menulis. Ah, saya lupa kalimat pasnya yang disampaikan mbak Asma Nadia dalam beberapa kali status dan tweet beliau. Tapi begitulah kira-kira ya. Kalau kita mau konsisten menulis, salah satunya kita harus berada dalam atmosfer menulis. Bisa dibilang bagaimana agar lingkungan kita mendukung, apa yang kita temui sehari-hari bisa menjadi salah satu pemicu untuk tetap menulis.

Hal-hal yang kemudian bisa membuat kita selalu dalam atmosfer menulis, menurut pendapat saya adalah berteman dengan teman-teman sehobby, berteman atau follow para penulis yang kerap membicarakan soal kepenulisan atau bincang tentang karya mereka. Cara yang lain bisa juga dengan bergabung di grup kepenulisan di facebook. Saya sendiri bergabung dengan beberapa grup, salah satunya Be a Writer atau yang biasa disingkat BaW.


Di BaW saya masih anak baru sekali. Hahahha... Ibaratnya anak baru, apalagi saya bukan orang yang supel dan pandai membawa diri (percaya ga? :p) saya masih sering ngumpet di pojokan, diam-diam menyimak perbincangan hangat dan sarat ilmu di BaW. Hiii... Kenapa juga saya pakai malu-malu ya? Padahal beberapa nama yang ada di BaW sudah saya kenal lama, mereka juga menyambut hangat kedatangan saya di sana saat saya baru masuk. Tapi ya itu, saya kan tak pandai membawa diri jadi masih malu-malu.

Tahu tentang BaW dari postingannya mbak Binta yang waktu itu memang bercerita tentang BaW. Saya pun langsung nyerocos komen di postingan mbak Binta, minta diseret juga ke grup yang terdengar keren sekali waktu saya baca di postingan mbak Binta itu. Beberapa hari kemudian, ada notif di FB saya yang memberitahukan saya bergabung dengan grup itu. Mbak Binta ternyata menyeret saya ke sana dan disetujui oleh mbak Leyla Hana selaku founder grup itu. Aih senangnyaaa...

Saya lirik-lirik nama-nama yang ada di sana. Sebagian sudah saya kenal. Ada teman sekelas di sekolah kepenulisan online, ada penulis-penulis terkenal, teman-teman MPers, juga teman-teman yang sama-sama tergabung di grup kepenulisan lain di FB. Yang bikin saya kemudian merasa dunia maya itu sempit. Ahahaha... Soalna ketemu dia lagi dia lagi di grup itu dan itu. Hihihihi....

Di BaW sendiri ada agenda per hari nya. Misal hari senin adalah diary day, Selasa adalah sharing day, Rabu adalah blogging day, kamis itu promo day, jum'at review day, sedangkan sabtu adalah business day dan minggu itu free day. Ya, seperti yang saya bilang tadi, saya selama ini hanya menjadi penyimak saja. Silent reader. Paling cuma ngasih jempol doang. Tapi walau begitu, saya mereguk ilmu yang banyak dari diskusi-diskusi hangat di grup itu. Juga semangat untuk terus berkarya.Eitss.. ntar insyaAllah saya usahakan mulai aktif deh. Ga jadi silent reader lagi. Takut di 'R'. Hahahaha...



Saya juga merasakan sebuah persahabatan yang hangat di BaW. Terasa akrab antara satu BaWers dengan BaWers yang lain, meskipun tetap saling ada kritik dan saran yang membangun satu sama lain. Walau saya member baru, saya terharu sekali karena teman2 BaWers bersimpati dan peduli pada saya saat saya sedang dirawat beberapa pekan yang lalu. Makasih ya semuanya. Maaf saya tak membalas di post itu. Udah tenggelam postingannya :D

Bagi teman-teman yang pengin lihat-lihat tentang BaW, bisa dilihat di blognya BaW : http://bawindonesia.blogspot.com/
Ada kata-kata manis pelecut semangat di bawahnya :

be a Writer be a Winner!

Untuk menjadi seorang penulis yang eksis, harus punya mental pemenang, bukan mental pecundang.
Mental pemenang : berlatih keras, tak takut gagal, kalo gagal introspeksi, kalo menang tak tinggi hati, apapun rintangan nggak bikin semangat kendor.

Mental pecundang : nggak konsisten berlatih, kalo gagal ogah bangkit lagi, kalo menang sombongnya selangit, lihat orang berhasil ngiri, gak dpt share ilmu nuduh orang pelit, dikasih ilmu malah dicuekin karena udah ngerasa pinter.

Jadi di fokus BaW adalah menjadikan penulis yang bermental pemenang, untuk teknik nulis & skill itu bisa dipelajari dan dilatih, tapi mental pemenang gak semua penulis punya, padahal yang paling penting itu punya mental positif agar bisa terus eksis, yang pinter nulis tapi mentalnya kendor gak bakal kuat survive, dunia menulis itu keras, jendral, hehe :-)
(Riawani Elyta)


Terima kasih sudah mengizinkan saya bergabung di BaW ya. Ini buru-buru nulis takut di R. Hahahhaa.... Maaf tulisannya kalau terasa amburadul dan seadanya banget 

15 komentar

  1. Wah, Yanti udah nulis, semoga lekas sembuh buat Yanti ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Kangen nulis :)
      Aamiin. JAzakillah khair buat doanya ya mbak.
      Alhamdulillah yanti dah baikan :)

      Hapus
  2. wah buru-buru aja jadinya bagus gimana kalo beneran pake semedi yah, xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai semedi malah biasanya jadi garing mbak. hehehe....
      Makasih ya mbak Windi. Masih unyu2 saya. Harus belajar banyak dari teman2 BaW. Dari mbak Windi juga :D

      Hapus
  3. Terima kasih atas tulisan GA BAW, Hairi Yanti.. suksess selalu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2. Terima kasih kembali. Sukses juga buat BaW :)

      Hapus
  4. Balasan
    1. yang cool apa teteh? Grupnya? Tulisannya? Atau dunia menulis itu keras Jendral? hehehe...

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Moga terseret ke grup itu ya mbak. Anak baru belum berani nyeret orang. hehehe...

      Hapus
  7. wah.. hebat nih, expres nulisnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan masih banyak EYD yang harus dibenahi mbak *Setelah dibaca ulang* :D

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^