Berapa Harga Payung?

           
            Beberapa hari silam, masalah payung cukup membuat saya berpikir tentangnya. Rasanya payung sepakat merebut perhatian saya di mana sebelumnya terabaikan begitu saja. Dari novel yang saya baca bercerita tentang payung merah yang katanya bisa menyatukan jalan cinta dua insan yang bernaung di bawahnya. Juga drama Korea yang kisah asmaranya berawal dari sepayung berdua tanpa sengaja. Kemudian suami yang bilang kalau ia butuh payung baru. Hujan bulan Desember pun tetap rajin mendatangi hari-hari yang seketika mengingatkan pada payung. Payung dan hujan seperti sesuatu yang lekat dan agak susah buat dipisahkan.
Scene Payung di Drama Korea

            Berapa harga payung?


            Pertanyaan yang ada di pikiran saya beberapa hari yang lalu. Payung merupakan barang yang teramat jarang saya beli, saya bahkan lupa apakah saya pernah membeli payung. Keluarga saya pedagang dan kami begitu sering mendapat payung dari sponsor. Payung itu kadang berlebih dan diberikan kepada keluarga yang lain. Payung yang bertuliskan Bridgestone atau GT Radial yang kerap menaungi dari serbuan rintik hujan.

            Lagipula saya pecinta hujan. Buat apa payung jika saya lebih suka bermandikan hujan?

            Namun suami saya butuh payung untuk mengiringi langkah-langkahnya kala hujan. Payung yang dulunya dipakai suami saya juga berasal dari payung sponsor yang saya bawa dari kampung halaman. Kemudian payung itu rusak dan tak berdaya lagi. Terlebih sekarang masih bulan Desember dan hujan masih rajin datang berkunjung.

         Jadilah ketika berada di satu supermarket saya dan suami melangkahkan kaki menuju deretan payung yang dipajang di sana. Dan saya terbelalak kaget mendapati harganya. Payung ternyata tak murah. Harganya berada di kisaran lebih dari 80 ribu. Hal itu membuat saya mundur teratur tak jadi membeli.

            “Beli di pasar aja atau online,” kata saya kepada suami.

            Saat santai di rumah, saya pun mencari payung di ‘pasar online’. Oh… Ternyata beragam inovasi ada pada payung zaman sekarang. Ada payung yang berbentuk terbalik, maksudnya dibuka secara terbalik, ada payung yang ujung pegangannya berbentuk lingkaran sehingga bisa dimasukkan ke pergelangan tangan dengan begitu kita masih bisa bernaung di bawah payung sementara tangan bisa mengenggam apa saja.

Harga payung pun beraneka ragam dan ternyata lumayan juga ya harga payung. Tadinya saya pikir saya masih bisa menemukan payung yang oke dengan harga 30 ribuan. Ternyata enggak… Sebagian ya di atas 50 ribuan. Ada payung yang di bawah lima puluh ribuan yaitu payung ala Pak Jokowi. Hihihi… Itu loh payung biru ketika Pak Jokowi mau shalat jum’at pada aksi super damai 212.
Pak, payungnya bagus, Pak 

            Payung tersebut akhirnya saya pilih dan satu lagi payung transparan ala dorama-dorama Jepang. Tapi begitu pesanan diselesaikan, jyaaaah… ternyata ongkos kirimnya mahaaal sekali. Padahal sudah belanja di pasar online yang ada subsidi ongkir. Tapi sepertinya berat payung lumayan jadinya dua payung yang saya beli memakan berat dua kilogram. Atau packing khusus yang menyebabkan payung itu jadi berat. Saya pun membatalkan niat buat membeli payung secara online.

       Suatu hari saat pergi ke pasar untuk membeli termos, saya menyempatkan bertanya tentang payung kepada penjualnya.

            “Oh, payung. Ada banyak. Itu yang 50 ribu,” kata Cici penjual payung menunjuk payung besar berwarna kelabu, seperti warna langit saat mendung.

            “Ada payung lain, Ci?” Tanya saya. Cici penjual pun menunjukkan payung lainnya. Payung bunga-bunga, payung lipat, dan aneka payung lainnya yang kisaran harganya antara 30-50 ribu. Setelah melihat aneka payung, pilihan jatuh ke payung awal yang saya lihat. Payung berwarna kelabu seharga 50 ribu.


            Saya pun jadi tau harga payung setelah sebelumnya tidak tau sama sekali. Berapa harga payung yang teman-teman beli? 

25 komentar

  1. Kemarin beli terakhir 55rb Mbak. Bagus dan kokoh kelihatannya. Tapi belum tahu juga, payung sekarang ma jaman dulu kualitasnya beda jauhhh. Awet yg payung jadul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Wahyu. Kalau payung jadul awet2 ya. Kuat dan kokoh. Itu yang saya beli juga kelihatannya kokoh tapi ga tahu bagaimana. Entah berapa lama bertahan. Semoga aja awet ya :D

      Hapus
  2. iya sudah lama aku enggak beli payung, terakhir tahun 2006 an. Banyakan payung dari toko, bank atau dari ibuku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak payung hadiah ya, Mbak Astin. ternyata payung jarang dibeli orang ya. Pantas di toko2 seering berdebu :D

      Hapus
  3. Aku beli cuman 30ribu modelnya kayak punya noni Belanda gitu mba klo dipake di kantor semua orang menatap dan bilang lucu banget sih...payungnya *bukan orangnya* hahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... Yang ada renda2nya, Mbak? bagus tuh mbak payung gitu :D

      Hapus
  4. Setelah baca postingan ini aku baru nyadar lho bahwa selama ini BELUM pernah beli payung hahaha.

    Semua payung di rumahku hadiah, ada yang dari bank, kantor Abah, atau beli apa hadiah payung gitu hehehe..

    Iya yah, berapaan sih payung?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Ampuuuuun... Ternyata teteh malah belum pernah beli sama sekali ya. Iya, teh. Itu ada promo di minimarket beli berapa gitu trus dapat hadiah payung. Xixixix...

      Hapus
  5. Payung lipat rasanya 50ribu deh saya terakhir beli belum lama ini 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti sama aja di mana-mana kisaran harganya segitu ya, Mbak :D

      Hapus
  6. Aku biasanya beli yg sekitar 50rb juga mba..tp kalo beli di asemka, bisa jauh dibawah itu sih.hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kisaran harga payung memang segitu ya, Mbak. Saya lihat di supermarket lebih tinggi dari harga itu :D

      Hapus
  7. Aku malah kmrn beli payung transaparan gtu di ace hardware 100an deh hrgnya, kirain bakal awet ternyata kena angin dikit lgsng rusak:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh :(
      Padahal saya juga tertarik sama payung transparan itu, Mbak. Seperti lebih romantis kayak di drama2 Korea. Hehehe... Semoga payung selanjutnya awet ya, Mbak

      Hapus
  8. saya 2 kali beli payung. pas habis nikah thn 2003 di kampung cina harganya 17 rb. terus beliin payung anak saya, payung kecil yg atasnya ada telinganya, tahun 2007 atau 2008 (lupa) di pasar gembrong 20 rb. sudah habis itu gak pernah beli payung lagi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Payung ternyata barang yang jarang kita beli ya, Mbak. Berarti gapapa juga kalau kita beli agak mahal ya. Asal awet. Tapi jarang belinya karena sering dapat gratis juga ya. hehehe..

      Hapus
  9. Aku juga nggak tahu harga payung. Karena sering dikasih orang dan kantor. Kalau lagi banyak ya saya bagi orang lain, mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaan, Mbak. Saya di rumah mama banyak payung sponsor. Heheh..

      Hapus
  10. Belum pernah beli payung krn selalu dapat hadiah entah itu goodie bag atau hadiah langsung. Iyahh.. aku seperti itu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Banyak yang senasib tuh mbak Vita. Pantesan ya saya sering menemukan payung di toko berdebu. Ternyata lumayan jarang dibeli ya :D

      Hapus
  11. Saya gak pernah beli payung. Karena saya gak suka pake payung. Lebih memilih pakai jas hujan. Tapi tetep sedia payung buat ditaro di mobil. Biasanya payung gratisan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Saya juga ga bisa kalau pakai motor pakai payung, Mbak. Pakai sepeda juga ga bisa. Iya ya. Lebih milih jas hujan.

      Hapus
  12. Aku tiap kali beli payung, setelah beberapa kali pakai, payungnya rusak. Mungkin karna harganya yang lebih murah juga kali ya mbak. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada harga, ada kualitas ya, Mbak. Semoga payung2 kita awet ya mbak. Kalau musim hujan jadi berasa perlu payung :D

      Hapus
  13. buatku payung itu gunanya lbh melindungi dr cuaca panas mbak, drpd hujan ;p.. aku ga kuat kena panas soalnya.. jd tiap adamatahari dikit lbh milih pake payung ;p.. dulu pas msh di malaysia, semua org di sana, laki2 ato perempuan bnyk yg pake payung siang2 bolong.. jd ga aneh ngeliatnya.. tapi pas aku balik ke indo, dan pakai payung tengah hari bolong, bnyk tuh yg nyeletuk, emg hujan yaa?? duuuh, mereka ga tau apa kalo sinar matahari ga bgs utk kulit -__-.

    payungku sendiri hrgnya ga mahal kok.. yg penting bisa awet, ada pelindung uv dan ukurannya kecil jd bisa masuk tas :D.. dulu belinya pas di jepang.. itu murah2 di sana ;p.. kalo di rp in mungkin sktr 20 rb kali yaa.. dan aweeet bgt.. payung yg aku beli di supermarket sini aja, 60 rb, malah udh jebol skr -__-

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^