Jumat, 17 November 2017

Pengalaman Migrasi / Pindah Paket Indihome


Saya memasang Indihome sekitaran Juni tahun kemarin. Sebenarnya sebelum-sebelum itu sudah lama suami ingin memasang Indihome. Tapi karena satu dan lain hal baru bisa terwujud di pertengahan 2016 itu. 

Sepertinya paket Indihome yang kami ambil dulu adalah Indihome Paket Deluxe Triple Play, dengan internet unlimited 10 mbps dan Usee TV dengan lebih banyak channel, serta gratis nelpon 1000 menit untuk lokal dan interlokal.


Setahun menggunakan tidak ada keluhan berarti. Gangguan pernah tapi tidak lama. Gangguan karena faktor alam juga pernah seperti kabel putus karena pohon roboh akibat angin ribut. Kalau membicarakan gangguan tentu tidak sebanding dengan kelancarannya. Beda daerah mungkin beda nasib. Saya tinggal di kota kecamatan, mungkin penggunanya tak sebanyak kota besar.

Sekitaran bulan Juli tahun ini, kawan baik saya di salah satu kota di Kalsel memberitahu saya kalau dia juga ingin memasang Indihome. Kami pun banyak berbincang tentang paket-paket Indihome. Tentang harga, fasilitas, dan lain sebagainya. 

Yang membuat saya misuh-misuh adalah harga yang dibayar teman baik saya itu lebih murah dari yang saya bayar. Saya bayar 400an, dia bayar 300an (dalam ribu). Sementara apa yang kami dapatkan hampir serupa kecuali pada channel TV lebih banyak yang saya dapatkan. Malahan saya dibuat ngiri karena teman saya itu bisa internetan, nonton youtube, dan lain sebagainya di TV. Loh? Kok saya tidak bisa? Padahal bayar lebih mahal. 

Saya melapor ke suami, dan suami bilang mungkin teman saya itu pakai Smart TV, itu loh TV yang bisa buat internetan. Saya tanya lagi teman saya, dia bilang tidak memakai Smart TV dan memberikan informasi kalau TV lama pun bisa internetan, nonton youtube dan sebagainya dengan alat yang pihak Telkom berikan sebagai bagian dari fasilitas berlangganan Indihoma.

Google punya jawaban. Setelah saya googling barulah saya tahu kalau ada yang namanya Hybrid Box yang membuat pelanggan Indihome yang hanya TV biasa jadi seperti punya Smart TV. Nah, sepertinya ini buat pelanggan baru, karena pelanggan lama seperti saya tidak dapat fasilitas tersebut. 

Saya pun kemudian tertarik dengan paket baru tersebut. Berkonsulitasi dengan suami dan dia menyerahkan keputusan kepada saya. Suami sih malas ribet, dia pikir tidak masalah juga dengan paket yang digunakan sekarang, tapi tentu saja berbeda dengan saya.

Saya wanita. Yang katanya beda 1000 aja belanjaan bisa bikin uring-uringan apalagi beda 100 ribu. Saya memikirkan uang 100 ribu yang lumayan pakai banget buat nambah-nambah beli daging, buah, dan sayur atau dikumpulin beberapa bulan buat beli tas Abekani #eh gimana? 

Akhirnya saya pun mencoba bertanya ke twitter Telkom Care. Awalnya saya berpikir, saya akan berhenti langganan paket indihome sekarang kemudian baru mengajukan pemasangan baru. Tapi setelah bertanya-tanya ke twitter, adminnya bilang lebih baik saya mengajukan perpindahan (migrasi) paket, walaupun dia meminta saya untuk memikirkan lagi baik-baik karena apa yang saya dapatkan di Indihome yang bayar 400 ribuan itu lebih banyak dari yang 300 ribuan dari channel TV-nya. 

Saya pun menimbang lagi. Tapi membulatkan tekad lagi bahwa tidak apa-apa channel TV berkurang karena TV juga jarang ditonton. Nonton paling kalau ada pertandingan olahraga, atau nonton drama Korea. Itu pun jarang di TV. Kebanyakan nonton drakor di laptop. Hehehe... tentang telpon rumah, itu sama sekali tidak terpakai. Pesawat telponnya saja tidak punya. 

Sebelumnya saya juga bertanya, selama masa perpindahan paket tersebut apakah Indihome masih bisa saya gunakan? Atau terhenti dan baru beroperasi kalau sudah ada paket baru? Dia pun menjawab kalau saya masih bisa menggunakan selama masa perpindahan tersebut. Oke, berarti tidak masalah. 

Setelahnya saya diminta mengirimkan scan atau foto KTP yang terdaftar. Saya kirim dan diminta menunggu prosesnya. Kemudian ada telpon dari pihak Telkom daerah sini. Pemohon perpindahan paket itu diminta datang ke Kantor Telkom. Saya pikir bakal ditanya apalah apalah dan kemudian dapat keputusan tidak bisa pindah paket. Ternyata tidak. Di kantor Telkom hanya diminta mengisi form, tanda tangan dan selesai. 

Untuk proses selanjutnya diminta menunggu. Oya, saya memgisi form dan memilih paket netizen II - Dual Play. Jadi kalau Triple Play itu 3 layanan (TV, Internet, Telpon), dual play hanya dua (Internet dan TV atau Internet dan Telpon). Saya pilih Netizen II karena hanya perlu internet dan TV, tidak perlu layanan telpon rumah. 
Paket Indihome Dual Play Netizen II

Oya, saya lupa apa di Kantor Telkom diminta copy KTP lagi. Sepertinya tetap diminta. Jadi, proses sebenarnya langsung datang ke Kantor Telkom karena walau udah lapor di twitter tetap diminta datang ke kantor Telkom. Beda daerah, mungkin beda-beda kali ya.

Bagaimana selanjutnya? Tidak ada kabar. Hahaha.. dan tagihan di bulan selanjutnya tetap sama 400 ribuan. 

Pada suatu hari tiba-tiba Usee TV tidak bisa digunakan. Internet sih bisa. Laporan gangguan dong pastinya. Kemudian ada petugas Telkom yang datang ke rumah. Dia bawa satu mesin baru yang di kemudian hari saya tau itu yang namanya Hybrid Box. Itulah yang bikin bisa nonton youtube di TV dan nonton streaming lainnya. Asyiiik... Suami memberitahu petugas Telkom tersebut kalau kami minta ganti paket. Dan petugasnya bilang mungkin masih proses. 

Merasa proses terus menerus, akhirnya saya bertanya ke twitter dan ternyata katanya sudah selesai proses. Benar saja, di bulan selanjutnya tagihan Indihome jadi 300 ribuan. Tapi masih 370 ribu kalau tak salah. Mungkin karena pindah paketnya tidak pas di awal bulan. Sampai di bulan November ini tagihannya 349.500. Pas deh dengan paket Netizen II yang saya ajukan. Di mana biayanya 315 ribu dan belum PPN (Pada rincian tertulis juga biaya materai 3000 Rupiah)


Wah, akhirnya ya. Bisa turun sekitar 100 ribuan. Hihihi... buat saya itu lumayan banget. Channel yang berkurang juga tidak  berpengaruh karena channel yang biasa saya tonton masih ada. Gratis menelpon untuk telpon rumah tidak berpengaruh sama sekali. Untuk internet Alhamdulillah lancar jaya. Malah saya jadi pakai hybrid box jadi bisa nonton streaming bulutangkis di TV. Yipppiiii...

20 komentar:

  1. makasih mba infonya, saya pake yg lain sih, ini buat pertimbangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Mbak Kania. Di sini pilihannya terbatas jadi saya pakai Indihome deh :-)

      Hapus
  2. aku masih 570rb / bln hampir 600rban mba hahaha lebih mahal pengen turunin paket anakku masih demen Tayo di RTV wkwkwk yo wis mamak baik hati ngalah :p mau turunin yg paket teleponnya tapi suka butuh klo lagi ga punya pulsa wes akhirnya menikmati bayar segitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal yang 300an itu juga ada RTV, Mbak. Hehehe... tapi iya kalau telpon masih kepake ya pakai yang ada gratis telpon ya mbak. Yang penting rezeki lancar terus ya mbak buat bayar bulanan :-)

      Hapus
  3. Saya setahun lebih memakai indihome. Awal awal oke oke aja tp lama lama channelnya berkurang tanpa pemberitahuan, enggak ngerti juga kok bisa gitu. Akhirnya saya berhenti langganan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya. Kabarnya gitu ya mbak banyak channel hilang. Saya mungkin karena ga terlalu banyak nonton TV jadi ga ngeh. Yang saya tonton masih ada aja channelnya di Indihome :-)

      Hapus
  4. Mbak Yanti bisa misuh-misuh jugaa? hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa banget mbak Nurin. Hahaha... sering malah :D

      Hapus
  5. Aku masih pakai speedy bayarnya 200an sebulan. Heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama lawan acil ulun ka.. seitu jua sidin bayar.

      Hapus
  6. Aku juga pakai indihome, tapi tanpa tv, Mbak. :'D Takutnya ya gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pakai tv mbak tapi tanpa telpon :-)

      Hapus
  7. ciee.. skrg udh 300an perbulan nih..
    lumayan ya 100rb nya kan bisa buat beli cabe.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixixii... iya mbak Tia. Lumayan banget :D

      Hapus
  8. Masih pakai yg ganti2 provider buat jaringan net di rumah. Enak kali yah kalau langganan kaya gini. Baiklah, bisa jadi bahan pertimbangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu juga saya gitu mbak. Tapi karena mau sekalian TV jadi langganan deh. Lebih enak sih kalau menurut saya. Cuma kalau keluar rumah ga bisa lagi.

      Hapus
  9. aku juga pakai paket ini mbak, 350 rb perbulan sudah plus pajak. Lumayan bisa nonton film di IFLIX sampe puas, ga tau gratisnya sampe kapan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss mbak. Sama... iyaaa bisa nonton film ya. Katanya sih gratis-gratis aja terus. Semoga benar ya :-)

      Hapus
  10. Saya di Cikarang udah setahun juga langganan Indihome... tapi karena pindah ke semarang, paketnya diturunin jadi paket internet aja tanpa telp ataupun tv. Tapi kenannya masih 370an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok mahal banget ya mbak. Saya 340an tv dan internet. Coba cek harga paketnya di web indihome, Mbak. Kalau internet aja malah lebih murah.

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...