Rabu, 04 Oktober 2017

Abekani Pertamaku

Abekani

Saya lupa kapan dan bagaimana persisnya saya mengenal Abekani. Mungkin dari hasil kepo melihat foto teman, atau membaca berita tentang tas kulit dari Jogja itu. Entahlah, saya lupa. 

Pengetahuan saya tentang tas juga sangaaat minim sekali. Dan bisa dibilang saya payah dalam urusan memilih tas. Pernah suatu kali saya memakai tas KW kesekian ribu dari merek terkenal ke acara resepsi keluarga. Kemudian setelah pulang dan beristirahat di rumah tante saya (acaranya di luar kota), tante saya berkata "Anti, nanti jangan lagi ya beli tas seperti ini." Hahaha... Saya yakin niat tante saya tulus mengingatkan keponakannya. Buktinya kemudian saya diberikan hadiah oleh tante berupa tas yang bagus sekali saat saya menikah. Hihihi...

Waktu saya menikah, salah satu hadiah yang paling banyak saya terima adalah tas. Dari tante-tante dan juga dari teman-teman. Mama saya sampai bingung, kata beliau, kenapa kamu jadi banyak dapat tas ya? Tapi memang itu yang saya butuhkan karena saya memang bisa dibilang tak punya tas buat jalan. Tas saya hanya sekadar tas selempang buat jalan di seputaran kota kecil saya. 

Beberapa kali saya juga mendapat tas dari oleh-oleh, baik dari tante atau pun dari kakak ipar saya. Saya masih ingat saat kakak ipar menelpon saya sewaktu saya sakitgigi. Beliau bertanya, saya mau tas selempang atau tas tangan. Dan tentu saja saya jawab tas selempang. Kemudian tas cantik ini dihadiahkan kepada saya. Dan senang sekali rasanya. 
tas kulit

Semenjak ditegur tante saya untuk urusan tas seperti cerita saya sebelumnya, bisa dibilang saya agak trauma buat membeli tas. Saya tidak tahu tas yang bagus itu seperti apa. Jadi tas yang saya pakai kebanyakan memang tas hadiah atau lungsuran (yang saya terima dengan senang hati) dari kakak saya atau pun oleh-oleh dari keluarga ketika bepergian. 

Kemudian saya mengenal Abekani (yang saya lupa kapan dan bagaimana kenalnya. Intinya sih kenal aja. Hahaha) Melihat penampakan fotonya saya tergoda untuk memilikinya, walaupun saat itu harganya tergolong mahal buat saya. Kemudian saya melihat Abekani akan melakukan open order di fanpage-nya. Maka, tergodalah saya buat ikutan. 

Saya masih ingat saat saya ingin mengetikkan jawaban di fanpage tersebut, saya sempat ragu. Beneran enggak sih saya mau beli tas yang menurut saya mahal begitu? Suami meyakinkan saya untuk membelinya. Menurut beliau, karena memang waktunya saya membeli tas. Maka, saya ketikkan format jawaban sebagai simbol pemesanan. 

Telat 3 menit dan saya ternganga ketika tahu jumlah jawaban yang masuk itu ribuan. Haaaaa???? Jelas dong saya tidak dapat. Saya waktu itu tidak paham dengan sistem order seperti itu (Belum kenal Angelina sih).

Jadinya, Abekani tetap menjadi impian saya. Beberapa kali saya cek di fanpage-nya tidak ada lagi open order untuk Abekani. Lantas? Bagaimana orang-orang membelinya? Terlintas pertanyaan itu di benak saya. 
Abekani
Abekani menemani dalam perjalanan

Hasil kepo kemudian membuat saya mengetahui kalau ada grup khusus buat para Abekanian di fesbuk. Tertarik gabung? Belum. Saya maju mundur cantik karena waktu itu harganya masih tergolong mahal buat saya. 

Saya pun sempat menceritakan tentang tas tersebut ke mama, dan mama mendukung saya buat membelinya. Kata mama, pernah lihat liputan di TV tentang tas itu dan mama suka. Selama ini selera fashion saya dan mama sangat berbeda, mendapat dukungan mama tentu membuat saya lebih bersemangat mendapatkan Abekani.

Namun, di suatu siang di Balikpapan pada akhir tahun menghempaskan niatan saya untuk membeli Abekani. Saya masuk ke salah satu counter tas di sebuah mall dan tebak apa yang ada di akhir tahun? Yes. Sale

Kata 'Sale!' yang membuat saya tanpa rencana menboyong satu tas berwarna hitam. Karena saya merasa bukan orang yang sangat 'mobile' jadi saya pikir tas itu sudah cukup buat saya. Saya tidak perlu Abekani lagi. Apalagi beberapa waktu kemudian, saya diberikan tas cantik lagi dari kakak ipar saya. Dan saya mulai melupakan Abekani. 

Sampai kemudian, suatu hari, saya kepikiran kembali akan Abekani ini. Setelah minta restu suami, saya akhirnya minta kepada sesembak untuk dimasukkan ke grupnya. Masuk ke grup tersebut, saya penginnya santai ajaa. Kalau dapat ya syukur, kalau tidak dapat ATM aman. Hehehe...

Jadinya kalau mau ikut order, saya mikir bener ini benar-benar tas yang ingin saya punya atau tidak? Pertama ikut NL (Numpang Lewat atau cara buat 'belanja' Abekani di grup)... blas... saya tidak dapat. Kemudian ada NL Gauri, wah saya memang jatuh cinta sama Abekani tipe Gauri, tapi lagi-lagi saya tidak dapat. 

Dari beberapa kali memantau NL, saya jadi tau triknya. Plus saya juga minta tips kepada sesembak yang memasukkan saya ke grup. Berbekal kegagalan NL dan tips dari mbak baik hati itu, saya jadi tahu kalau salah satu kiat buat tembus NL Abekani adalah harus tahu beberapa info tentang Abekani (seperti tanggal Meet Up Akbar) dan tentang berita terkini. Karena itulah saat ikut NL, saya meminjam hape suami atau menyediakan laptop buat googling kalau saya tak tahu jawabannya. 

Saat pertama ikut NL, saya tidak tahu tanggal Meet Up Akbar (karena baru gabung di grup), dan balik lagi ke grup buat cek tanggal. Itu memakan waktu tentunya. Berdasarkan pengalaman itu juga, saya akhirnya mencatat beberapa info terkait Meet Up Akbar abekani, seperti slogan buat Meet Up Akbar Abekanian tersebut. Slogannya adalah 'Dari Tas Menuju Komunitas'. Perasaan saya mengatakan mungkin nanti pertanyaan itu akan keluar di NL sebelum Meet Up Akbar yang akan diadakan bulan Oktober.

NL biasanya diadakan hari jum'at dan di hari kamis akan ada pengumuman dari Mbak Tunjung apa saja menu NL buat pekan tersebut. Pada hari rabu di satu pekan, saya melihat foto Emersonia di grup yang langsung saya save di ponsel saya. Waktu itu saya tweet ke twitter foto tersebut dengan caption "Bila nanti saatnya telah tiba, kuingin kau menjadi milikku." Sayangnya tweet itu saya hapus. Hahaha... anaknya labil. Lagian saya pikir kalau saya WL (Waiting List) kan harusnya di grup, napa jadi di twitter? 

Hari kamisnya, saya kaget sendiri karena salah satu menu NL adalah Emersonia. Hah? Ini mungkin pertanda kalau saya bakal dapat. Minta restu pada suami dan dia bilang "Ikut aja. Belum tentu dapat juga," ujarnya. Tapi saya meyakinkan kalau kali ini sepertinya akan dapat. 
Abekani
Abekani di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan

Hari jum'atnya, NL diadakan pada pukul 11 WIB, artinya pukul 12 di sini. Saya pun ikut dengan sepenuh keyakinan kalau bakal dapat. Hehehe... pertanyaannya? Oh my... dugaan saya bener. Slogan Meet Up Akbar yang jadi pertanyaan. Maka dengan tangan gemetar saya mengisi form google tersebut.

Suami pun bertanya bagaimana hasil NLnya? Saya bilang tangan saya gemetar jadi mungkin agak telat menjawabnya. Dia tertawa mendengar jawaban saya. Katanya, saya dulu sering bilang atlet grogi kalau ketinggalan di poin kritis pada pertandingan bulutangkis, nyatanya saya juga grogi saat mengisi form buat mendapatkan abekani. Saya hanya mesem-mesem mendengarnya. 

Ketika siang sehabis shalat dzuhur, saya terduduk lemes bersandar pada lemari. Suami yang baru pulang jum'atan bertanya. 

"Kenapa lemes? Tidak dapat abekani-nya?"

"Eh? Ga. Bakal dapat kok. Feeling saya bakalan dapat," jawab saya ke suami. Dia hanya tertawa mendengarnya. 

Dan setelah menunggu... ternyata saya memang mendapatkan Emersonia by Abekani. Hihihi... tuh kan kalau udah saatnya dapat ya dapat aja. Itulah cerita buat abekani pertama saya. 
Emersonia by Abekani


Selanjutnya ikut NL lagi? Hemm... sebenarnya satu aja cukup. Lagian saya kan orangnya jarang mobile juga. Tapiii pengin gauri dan dompet abekani apa aja. Buat menggantikan dompet ABG saya itu. Hihihi... Cerita tentang tasnya semoga bisa saya review di postingan terpisah.  

17 komentar:

  1. Horee ... dapet tas! Selamat ya, Mbak. Tasnya keren. Ditunggu reviunya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiiiih mbak. Iyaa. Semoga bisa direview :-)

      Hapus
  2. Tasnya bagus, ya? Simple. :)

    BalasHapus
  3. Wah, aku gak begitu ngerti tentang tas sih. :D Tapi nyenengin warna tas abekaninya. :D Seger gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Apalagi penyuka pink kayak saya :D

      Hapus
  4. Jadi berapa harga tasnya Yanti? Cantik ya pink dan elegan. Cocok buat Yanti yang smart dan cantik. Isinya pasti buku-buku bagus buat nemani perjalanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harga tasnya japri aja mbak. Hehehehe... iyaa. Lumayan muat banyak tasnya tapi masih khawatir bawa yang berat2 :-)

      Hapus
  5. Ya ampuun, cukup epic cara dapetinnya 😂 trus aku kudu piye hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya disayang-sayang kalau dapat, Kak :D

      Hapus
  6. Mba tasnya menggoda deh... pengen beli abekani tapi belum di invite2 ke fanpagenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa dapat ya mbak. Iya nih perjuangan banget buat dapatnya. Hehehe...

      Hapus
  7. Nah, tante begini nih yang kece. Menyarankan untuk ga pake tas KW dan kasih solusi dgn memberikan yg sepantasnya. KEREN!

    Tapi bener mba, biasakan pake yg asli aja. Walaupun murah tapi ngga ada resiko. Kalau keluar negeri pake tas palsu bisa dibuang tas kita ke tong sampah di depan umum.

    Abekani ini bagus, simpel ya dan isinya banyak kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. iya mbak. Tobat deh saya pakai tas KW. Mau yang ori aja walaupun punya ga banyak :-) iya nih. Muat banyak abekaninya. Tapi juga tidak berani membebani terlalu berat :-)

      Hapus
  8. ini tasnya mahal banget kalau gasanku.he. aku jua handak nukar tas hanyar ih soalnya tas yang ada kada tapi bagus. tapi bolak-balik kada jadi tarus handak nukar tasnya. wkwkwk

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...