Password Email yang Terlupa

            Tadinya saya mengira, tidak masalah jika saya tak bisa lagi mengakses salah satu email yang saya miliki. Tapi ternyata saya salah. Ada satu kejadian yang meruntuhkan perkiraan saya.

         Saya memiliki beberapa email, salah satunya adalah email yang termasuk paling awal saya miliki. Dengan email itu pulalah saya mendaftarkan diri ke beberapa media sosial. Akibatnya kotak masuk email itu penuh dengan notifikasi dari akun-akun media sosial saya. Sebenarnya bisa disaring agar notifikasi itu tidak masuk ke email, tapi itulah saya terlalu malas untuk menyaringnya.


            Ketika mulai mengirimkan tulisan-tulisan ke media, saya membuat satu email lagi yang khusus saya jadikan surat-suratan dengan media dan juga penerbit, juga untuk tawaran kerjasama. Sehingga email tempat tampungan notifikasi media sosial itu sering saya abaikan. Lantas kotak masuknya penuh. Lalu saya kesulitan membukanya. Dan memang sudah lama tidak saya buka lagi.

            Kemudian di  suatu sore saya mendapatkan notifikasi kalau ada upaya masuk yang tidak wajar ke akun instagram saya. Instagram menanyakan apakah saya yang melakukannya? Langsung saya jawab tidak. Dan pihak instagram meminta saya untuk segera mengubah password yang saya lakukan dengan sangat segera.

            Selesai?

            Belum.

            Instagram mengirimkan kode ke email saya untuk verifikasi. Daaaan…. Email yang saya masukkan untuk mendaftar di instagram adalah email itu. Email yang menampung segala notifikasi dari akun-akun media sosial. Mau tidak mau saya harus membuka email itu lagi.

            Saat itu saya sedang berada di rumah orangtua, di mana akses internet kadang antara ada dan tiada. Karena itulah saya meminta tolong ke suami untuk membuka email saya.

            Password-nya?

            Saya lupa!

            Tapi, saya kasih tau suami beberapa kemungkinan password yang saya gunakan. Setelah dicoba, semuanya tidak berhasil. Dan saya tidak bisa mengakses akun instagram saya. Kemudian terbayang jumlah followers yang walaupun masih sedikit tapi dikumpulkan dengan susah payah. Hihihi…. Saya meminta suami dan teman untuk cek akun instagram saya apa masih ada? Kata mereka masih ada.
Boleh di-follow, Kakak ^_^ @hairiyanti 

            Setelah suami tidak berhasil masuk ke email saya, saya pun mencoba masuk ke sana. Memasukkan lagi beberapa kemungkinan password yang saya gunakan dan gagal. Akhirnya mau tidak mau saya klik ‘lupa password’.

            Apa yang terjadi jika kita mengklik ‘lupa password?’

            Saya diberitahu kalau akan ada verifikasi yang akan masuk ke alamat email yang saya jadikan rujukan. Masalahnya alamat email yang saya jadikan bahan rujukan adalah email pertama saya dengan ujung telkom dot net yang sudah tidak bisa diakses lagi.

          Langkah kedua yang diberikan pihak penyedia email adalah mengirimkan kode verifikasi ke nomor ponsel saya. Nomor ponsel yang saya gunakan pun adalah nomor ponsel lama yang sudah tidak saya gunakan lagi. Jadi, dua cara itu gagal.

            Dua langkah itu gagal. Langkah terakhir adalah menjawab pertanyaan keamanan saat saya membuat email tersebut. Mau tidak mau, pertanyaan itu harus saya jawab dengan tepat agar saya bisa kembali mengakses email saya.

            Pertanyaan pertama yang keluar adalah ‘Siapa nama Om favorit saya?’

            Oh, ini pertanyaan mudah. Dari dulu sampai sekarang, om favorit saya tidak berubah.

            Pertanyaan kedua, siapa penulis favorit saya?

            Nah, ini yang rumit. Karena saya punya banyaaaak penulis favorit. Tapi, saya ingat lagi waktu zaman membuat email tersebut. Waktu itu penulis favorit saya tidak sebanyak sekarang. Jadi, saya coba jawab dengan memasukkan nama salah satu penulis favorit saya zaman dulu. Dan…. Berhasil.

      Alhamdulillah… Akhirnya email itu bisa terbuka dan saya berhasil mendapatkan kode verifikasi untuk masuk ke akun instagram saya. Lega banget bisa kembali membuka instagram saya.

Malamnya saya kedatangan sepupu saya ke rumah. Saya pun bercerita ke dia kalau tadi tidak bisa masuk ke instagram saya sendiri. Dia pun bilang, “Kalau Yaya tidak bisa masuk ke Instagram Yaya tidak apa-apa kok.  Kan, Yaya punya dua akun instagram,” kata sepupu saya dengan santai. Oh, Dear, ini bukan sekadar bikin akun IG lagi, tapi tentang segala hal yang ada di dalamnya termasuk job yang saya terima. Lagiaan…. Kok saya curhat dengan anak kelas 2 SD tentang akun instagram? Hahaha….


           Belajar dari apa yang saya alami ini, jadiiii… penting banget dalam email kita mencantumkan email rujukan dan nomor ponsel yang masih kita pakai jika sesuatu yang tidak diinginkan terjadi. Saya langsung mengubah alamat email rujukan dan nomor ponsel begitu bisa masuk ke email. Begitu juga dengan pertanyaan keamanan saat membuat email. Cari pertanyaan yang mudah kita jawab tapi tidak bisa diketahui khalayak ramai. Kalau kasus saya seperti nama om favorit. 

11 komentar

  1. duh aku pun pernah mba mengalaminya uda keringet dingin saking blank ga inget apapun hahaha akhirnya kyk mba gtu lgsg ganti password yg gampang diinget :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaa, Mbak. Saya paniiiik. Hehehe... Ngeblank juga saya ga tau apa apasswordnya.

      Hapus
  2. Saya udah nggak bisa akses email alay saya dulu padahal sekarang kangen pengen buka buka T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya saya hapus semua inboxnya, Mbak, karena udah full dan berat dibuka. Jadi email2 lama kehapus juga deh -_-

      Hapus
  3. AKu sekarang mencatat semua pasword mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayakna emang perlu dicatat ya, Mbak. Apalagi kata orang kan dibedakan password satu dan lainnya. Kalau beda2 suka lupaaaa :D

      Hapus
  4. Pernah ngalami ky gini mba, nah Fb saya pake email ini...smg tak ada apa apa dg Fb sy nnt,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Dimasukin nomor hape aja mbak buat keamanan. Jadi kalau ada apa2 selain email dia verifikasi ke hape juga :D

      Hapus
  5. Kalau email udah berurusan duit, susah juga kalau mau bikin email baru ya, haha... Saya juga pernah lupa password kayak gini :D

    BalasHapus
  6. aku juga sering lupa banget kak, kwkwkw
    makanya ini kalau udah lupa kayak judeg banget
    tapi tetep aku jajal terus sampai bisa, akhirnya bisa oh ternyata make nama ibu paswordnya hahaha

    BalasHapus
  7. AKu selau lupa passwordku hiks -_-"

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^