Rupa-rupa Belanja Online

        Belanja online sudah menjadi tren di zaman serba digital seperti sekarang. Ada banyak alasan kenapa seseorang belanja secara daring. Tidak suka berjejalan di pasar, barang yang diinginkan tidak dijual di pasaran, atau bisa jadi karena barang yang kita butuhkan lebih murah jika dibeli secara online walaupun harus ditambahkan dengan ongkos kirim (ongkir)

     Pengalaman berbelanja tentunya akan membuat kita harus berani mengambil risiko, sedapat mungkin kita juga harus meminilasir risiko tersebut. Seperti belanja di Online Shop yang terpercaya untuk mencegah terjadinya penipuan.


Namun, ada kalanya kita juga menemui hal-hal tidak menyenangkan seputaran belanja secara online. Seperti mendapatkan barang yang cacat, barang yang tidak sesuai ekspektasi, atau pun dikirim dobel sehingga harus membeli barang yang dikirim berlebih itu karena tidak ingin memakan hak orang lain.

Ada banyak cara juga dalam belanja online. Zaman sekarang ada beragam situs e-commerce yang menampung banyak penjual online. Namun, ada juga pedagang-pedagang yang menjual barangnya sendiri dengan memanfaatkan media sosial sebagai media untuk jualan.

Pembeli online pun ada beragam rupa. Ada yang suka membeli kepada penjual langsung dengan begitu bisa tanya-tanya dan membangun kedekatan antara pembeli dan penjual secara personal. Jadi, bisa nambah teman juga. Namun, ada juga yang merasa nyaman dengan toko online tanpa ada chit chat antara pembeli dan penjual.
Belanja lewat ujung jemari

Pada toko online tersebut, pembeli akan memilih barang, masuk ke keranjang belanja, bayar, terima resi, barang diterima, transaksi selesai. Ada beberapa hal mengapa ada yang merasa nyaman jika berbelanja hanya berhadapan dengan ‘mesin’, tanpa chit chat antara penjual dan pembeli. Seperti :
Pertama, tidak ada status menyindir pembeli.

Pernah tidak mendapati penjual online yang kerap memasang status tentang pembelinya yang begini dan begitu. Dalam tahap pembeli mengesalkan mungkin status keluhan itu menjadi bahan pelegaan buat para penjual. Tapi, jika terlalu sering keluhan itu muncul di status-status media sosial, maka bisa membuat pembeli merasa enggan untuk membeli. Jika setiap hari selalu ada keluhan, bisa jadi suatu ketika transaksi dengan kita yang akan dijadikan status.

Kedua, memberikan pilihan untuk ongkos kirim tanpa perlu bertanya.

Sebagai seseorang yang tinggal di Pulau Kalimantan yang namanya ongkir ini kerap jadi momok buat belanja online. Mau belanja tapi ongkirnya menjadikan barang tambah mahal. Ongkir bisa saja hampir setara dengan harga barangnya. Di beberapa toko online, biasanya sudah menyebutkan ongkir yang akan kita tanggung. Ada juga pilihan-pilihan jasa pengiriman sehingga kita bisa memakai jasa yang paling murah sesuai dengan yang kita mau.

Pengalaman saya pernah saya merasa ongkir kemahalan, kemudian sang penjual mencarikan alternatif lain agar ongkirnya lebih murah. Mencarikan ekspedisi yang lebih murah misalkan, atau bisa juga menjualnya di situs e-commerce yang menyediakan diskon ongkir atau free ongkir. Untuk penjual seperti ini, saya sangat mengapresiasi.

Namun, ada juga penjual yang tidak peduli. Ketika saya bilang “Wah, lumayan juga ya, ongkirnya,” dan dibalas “Emang segitu kok. Ke kota lain di Pulau Kalimantan malah ada yang sampai 50 ribu ongkirnya.” Sungguh ketika saya mengatakan ‘Wah, lumayan juga ongkirnya’, bukan berarti saya meragukan ongkir tersebut sahih atau tidak karena itu bukan pengalaman pertama saya belanja online. Tapi minta di puk-puk aja. Hahaha… Lagian ngapa minta dipuk-puk sama ol shop, Yan :p

Selain itu, saya juga tahu kalau di ekspedisi yang sama ada ongkir yang lebih murah dengan fasilitas pengiriman yang lebih lama. Beda di reg dan oke. Tapi pilihan itu tidak disebutkan oleh penjualnya dan saya juga enggan lagi bertanya karena sudah mendapat celutukan seperti itu. Pengin segera beres proses belanjanya dan tidak belanja lagi ke sana. Hehehe…

Hal itulah yang membedakan jika belanja dengan ‘mesin’. Ada satu toko langganan saya yang menyediakan pilihan mau belanja pakai ekspedisi pos, jne, dan yang lainnya. Dengan begitu, saya bisa memilih jasa ekspedisi yang saya gunakan.

Ketiga, memberitahu nomor resi tanpa diminta.

Jika berbelanja di toko online atau situs e-commerce, biasanya akan ada input resi tanpa perlu kita bertanya. Malah ada notifikasi pemberitahuan jika resi sudah diberikan dan kita pun bisa melacak sampai di mana pengiriman barang kita.

Buat saya resi ini penting sekali. Ketika saya bertanya nomor resi, itu sama sekali bukan karena saya tidak percaya dengan penjual. Bukan seperti itu melainkan saya punya alasan khusus. Pengiriman paket dan lain-lain selalu saya tujukan ke rumah mertua di Balikpapan. Sementara saya ke Balikpapan tidak setiap pekan.

Ketika beberapa hari barang yang dikirimkan namun belum datang dan sudah tiba waktunya saya ke Balikpapan, saya pun akan melacak sampai di mana barang tersebut lewat resi pengiriman. Jika barang sudah sampai di Balikpapan dan hanya belum diantar kurir, tidak sekali dua kali saya menuju gudang ekspedisi untuk mengambil barang tersebut. Jadi, ketika saya bertanya resi itu bukan tidak percaya atau meragukan, tapi ada alasan khusus kenapa resi saya perlukan.

Saya pernah punya pengalaman tidak menyenangkan ketika bertanya resi ke salah satu penjual online. Jawaban yang diberikan panjang sekaliiiii…. Padahal saya hanya bertanya seperti ini : “Mbak, bisa minta resi pengirimannya? Mungkin karena banyak tanggal merah jadi belum nyampai ya paketnya.”

Lalu apa jawaban yang diberikan?

Jawabannya seperti ini :


Resi nnti ya mb
Soalnya kmrn yg krm kakak
Krn jne yg biasa libur
Nah kakak jg pny OS
****** (menyebut nama OS)
Osnya rameee dan asistennya byk yg g masuk
Jd keteteran
Jd kl dtny resi msh blm smpet ngecek
Rmh kakakku beda rw
Kalo aku mau ke sana hrs pk motor krn ada balita (2taun) jg kl pergi jauh hrs dgendong kl jalan kaki pegel jd hrs ada motor dulu
Motornya dipake kerja suami
Suami kerja berangkat jam 5 pulang jam 9mlm
Jd plg nunggu libur
Kdg sabtu ahad jg lembur
Jd utk resi maaf blm dikasih krn kakakku msh sibuk
Smg tnpa resi nnti udh sampe ya
Diusahakan jg nnti minta ke kakak resinya tnpa hrs mengganggu kakak
Hehe
Soalnya sblmnya udh ngrepotin kakak mnt anterin ke RS pas anakku sakit senin kmrn jd skrg nanya2 resi smntr kakakku lg sibuk bgt jd ngrasa sungkan
Maaf bgt ya mba
Aku crita pjg lebar biar jelas
Maaf skali lg
Krn jne yg biasanya pick up libur smpe tgl 5

Mendapat jawaban sepanjang itu membuat saya eneg juga. Kalau si mbak menjawab ‘Nanti ya, Mbak’, toh saya juga tidak akan memaksa. Tapi jawaban sepanjang lebar itu dengan maksud menjelaskan secara detail justru membuat saya merasa tidak nyaman. Lain halnya jika saya ngeyel minta resi tapi mbaknya sibuk dan kemudian saya ngomel-ngomel karena resi tidak diberikan. Mungkin memang perlu penjelasan sepanjang kereta api sampai harus menyebut jam kerja suaminya. Hehehe…

Tapi itulah rupa-rupa belanja online. Dan itu 3 alasan mengapa saya kadang lebih nyaman belanja di toko yang tanpa chit chat dengan penjual. Walaupun begitu, ada beberapa penjual online yang saya chit chat dengan penjualnya tapi merasa asyik-asyik aja. Untuk pengalaman-pengalaman yang seperti di atas, cukup membuat saya hanya belanja sekali di tempat mereka karena ada banyak pilihan penjual online di jagad raya ini.


Semoga buat kita sebagai penjual atau pun pembeli bisa menahan jemari untuk tetap menjaga hubungan baik satu sama lain. Aamiin…

26 komentar

  1. Memang rupa belanjda online macam2, ya? Saya pilih yang sudah langganan. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau udah berasa nyaman ke satu os, jadi belanja di situ aja terus ya, Mbak :D

      Hapus
  2. Ya ampun, panjang lebar banget jawabannya. Mau ngejelasin tapi malah bikin kita kesel ya Mbak. Kurang profesional, wajar kita minta no resi sbg pembeli. Memang kudu sabar juga ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Panjangnya kebangetan. Hehehe... Padahal kalau dia sibuk dan belum bisa ngasih resi saya juga maklum aja. Tidak perlu penjelasan panjang lebar kayak gitu :D

      Hapus
  3. bener banget mba klo di toko ga perlu nanya2 kapan kirim kapan sampe hahaha uda tinggal nunggu syantyik email masuk atau sms masuk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Herva. Tinggal nunggu ada email pemberitahuan masuk ya. Atau notif di hape :D

      Hapus
  4. wkwkwkwkw ikutan pegel lihat balesan olshopnya mba hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya kaget dapat balasan kayak gitu, Mbak. hehehe...

      Hapus
  5. aku paling belanja online untuk beli buku..
    agak kurang nyaman kalau penjualnya bawel ya ha.. ha..
    punya pengalaman hampir sama mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga sering buku, dulu, Mbak. Sekarang udah merambah ke baju dan lain-lain. Hehehe... Iya. Pembeli bawel ngeselin mungkin buat penjual. Begitu juga penjual bawel ya, Mbak :D

      Hapus
  6. belanja online ki nyenengke kak kwkwkw
    ketagihan, apa lagi kita wanita wkwkkw banyak pilihannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bablas, Nyi. Hehehe... Mengingatkan diri sendiri :D

      Hapus
  7. Eh buset dah dia balas pesan atau bikin cerpen, haha... Padahal cukup: Oh iya, sebentar ya, mba. Saya cek dulu resinya." Udah kelar. Karena saya memang bukan orang yang banyak omong sih, haha...

    Saya jarang sih belanja online. Kalau yang pakai mesin, biasanya beli baju di Mozline atau Lazada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Nita. Kalau pun sibuk bilang nanti juga saya ga akan maksa. Ini ngedongeng dia. Bengong saya dia cerita jam kerja suaminya. Hehehe...

      Hapus
  8. Hihihihihi itu mah curhat, Mbak. :v

    BalasHapus
  9. alasan utama saya senang belanja online adalah bisa belanja dengan tenang :)

    BalasHapus
  10. Ngasih no resi tanpa di minta ini penting banget yaaa, pelayanan plus2 dari penjual biar pembeli ngak nanya2 mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penting banget, Mas. Apalagi saya kerap nyamperin ke kantor ekspedisi buat ngambil barang yang belum sampai :D

      Hapus
  11. Saya pernah banget di php-in masalah resi ini sma penjual Mbaa, katanya barang saya udah dikirim sejak beberapa hari sebelumnya tapi pas dia kasih resi, ternyata itu resi bodong, setiap saya cek katanya gak ada no. resi seperti itu.

    selang beberapa hari kemudian saya tanya lagi, alasannya banyak banget, bilang masih di kurir lah, kurirnya belum datang lah, dia-nya lagi di luarlah, pokoknya macem-macem. Stelah saya udah pasrah, dikasihlah nomor resinya pada saya, ternyata resi yang baru dikasih itu tanggalnya baru dikirim hari itu, ckckckck :(

    *duh, maaf jadi curhat, hehehe*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, bisa gitu ya, Mbak. Kalau ini beneran dia kirim, Mbak. Selang beberapa menit setelah dia kasih jawaban super panjang itu dia kirim resinya. Dan barangnya emang udah dikirim. Tapi karena akhir tahun jadi emang lambat sampainya.

      Hapus
  12. Hahaha. Mba Olshopnya Baper itu :D

    Saya kebetulan punya Olshop dan sering belanja online juga buat kulakan barang. Pernah menjadi penjual yang nyinyir, dan pernah juga jadi pembeli yang apa-apa jadi status FB.
    Sekarang nggak lagi, karena setelah dipikir2 nggak ada gunanya juga. duh.. maafkan aku yang dulu *eh.

    Seneng ya Mba, kalau ketemu penjual yang kooperatif. Kemarin beli mainan buat sikecil, ditanya saya punya akun Shop*e apa nggak biar bisa freeongkir, aku jawab belum punya.. ternyata beliaunya mau repot ngurusin bir saja ga bayar ongkir :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, Mbak. Saya senang kalau ketemu penjual gitu. Mereka empati kalau kita ongkirnya mahal dan cari cara buat ongkir bisa lebih murah. Pakai Sh*p** salah satunya. Senang saya kalau kayak gitu. Kalau pun ga ngasih solusi, ya, jangan jutek juga jawabnya. Hehehe... Pembeli banyak maunya :D

      Hapus
  13. Mmba Yanti. Aku ngakak nih membca curhatan online shop. Ya ampun sempat sempatnya nulis panjang segitu. Hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... iya, Mbak. Kaget saya sampai kakak dan jam kerja suaminya juga diceritakan :D

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^