Cerpen Belajar ala Mela di Majalah Bobo

Pada masanya saya pernah merasa jenuh dalam menulis. Perasaan sudah menulis yang banyak, eh, ternyata baru setengah halaman. Lelah... capek... 

Suatu waktu, saya juga pernah bosan menonton bulutangkis. Lama sekali pertandingan selesai, skor pun belum menyentuh angka 10. Padahal sudah menanti pertandingan selanjutnya, yang biasanya ditunggu karena yang tanding adalah atlet Indonesia. Dan yang biasanya membosankan buat saya adalah pertandingan tunggal putra.  


Saat memasak, wah, ini titik lemah saya. Pengin segalanya cepat selesai. Api besar, yang penting matang. Hahaha.... Pernah sekali waktu saya menonton video live orang masak. Memakai api kecil buat menumis bawang. Aduuh, lama sekaliiii. Dia aduk-aduk bawang tumisannya "Sebentar lagi," ujarnya. Tangan saya gatal mau membesarkan api agar cepat layu itu bawang. Tapi kan tidak mungkin karena saya hanya melihatnya dari layar. Hahaha... Padahal mungkin menumis dengan api kecil itu yang menjadikan masakannya lezat.

Hal-hal itulah yang kemudian saya tuangkan dalam salah satu cerpen yang saya tulis. Judulnya 'Belajar ala Mela'. Alhamdulillah, dimuat di Majalah Bobo No. 42 yang terbit hari Kamis kemarin tanggal 25 Januari 2018Senang sekali saat menerima kabar dari Uni Dian Onasis kalau cerpen ini dimuat. Terima kasih, Uni Dian, buat kabar gembiranya.
Foto cerpen dari Uni Dian Onasis

Cerpen ini terasa special karena memuat tiga hal yang menjadi kesenangan saya. Menulis, bulutangkis, dan memasak. Yah, walaupun tidak sama persis. Maksudnya dalam bulutangkis, saya sukanya menonton saja bukan memainkan sendiri. Dalam memasak juga, saya sukanya makan. Hahaha... 

Saya mengirimkan cerpen ini pada tanggal 5 Oktober 2016. Satu 'paket' dengan cerpen Soto Banjar Nenek yang dimuat dua minggu sebelumnya. Oh ya, dalam postingan tentang Soto Banjar Nenek, sebelumnya saya bilang saya mengirimkan cerpennya 10 Mei 2016. Ternyata saya salah. Pengaturan tanggal di laptop saya ternyata bulan/tanggal/tahun. Maka, jadilah 10/5/2016 saya baca 10 Mei padahal harusnya 5 Oktober. 


Terakhir, semoga pembaca Majalah Bobo suka sama cerpennya. Cerpen yang mengingatkan diri saya sendiri kalau belajar itu perlu proses. Hihihi... 

9 komentar

  1. huhu, pengen bisa nulis cerpen anaak lagi..mungkin stok bacaan anak saya juga harus ditambah ya biar imainasinya meningkat soalnya anak2 sekarang seringnya baca buku pelajaran dan kalo udah cape maunya mereka main yg lain gabaca buku cerita :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hemmm... saya sebenarnya banyakan baca bacaan remaja dan dewasa juga sih mbak. Hehehe... Tapi kalau mau nulis cerpen anak emang dikondisikan baca bacaan anak dulu :D

      Hapus
  2. Semoga cerpennya bisa bermanfaat bagi banyak orang ya

    BalasHapus
  3. Waaa keren banget mba, saya waktu kecil penyuka majalah bobo sampai banyak koleksinya. Sangking suka nya sampai ke daftar isi dan redaksi saya bacain detail hahah. Selamat ya mba semoga bisa jadi cerpenis terkenal.

    BalasHapus
  4. Ikut senang ya mba cerpennya dimuat di bobo. Mba, bgm cara mengirim cerpen atau tulisan apapun ke bobo? Saya ingin mencoba jg, tapi ga tau hrs mulai darimana dan caranya bgm. Mkasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di blog ini ada saya tulis, Kak. Coba cek di samping kanan di bagian popular post. Ada cara mengirim cerpen ke majalah Bobo :-)

      Hapus
  5. Selamat yah mba atas dimuat cerpenya di majalah Bobo dan semoga semua orang dapat membaca karyanya. Terus terang ini majalah favorit waktu kecil jadi teringat Husin paman Hasta dan Bona he he

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^