Selasa, 08 Mei 2018

Pengalaman Indekos di Jakarta


Seperti yang saya ceritakan di sini, tiap kali ngintilin menyertai suami kerja di Jakarta selalu memberikan pengalaman yang berbeda. Kali ini pengalaman yang saya dapatkan adalah indekos di ibukota.

Begitu mengetahui kalau suami di-kos-kan oleh kantor, keinginan ngikutin suami yang awalnya 50% jadi menanjak menjadi 90%. Selain menambah pengalaman, saya pun semacam kudu ikut mendampingi. Jadi, niatan awal mau mudik selama suami kerja di Jakarta saya urungkan. Saya telpon mama dan bla bla bla ngasih penjelasan kalau mudik saya bakal tertunda.

"Kalau enggak betah atau suasananya tidak kondusif buat ditinggalin, tinggal pesan tiket, ke bandara, terbang dan minta jemput kakak di bandara," ujar saya pada Mama. Mama pun mendukung penuh rencana saya.

Maka... mulailah saya jadi anak kos di Jakarta. Jeng... jeng.. jeng...


Hari pertama sampai di Jakarta, saya dan suami sepakat memesan hotel dulu karena sebelum drama delay selama 6 jam dan dapat uang 300 ribu sebagai kompensasi, diperkirakan saya akan luntang lantung tanpa kepastian menunggu tempat kos ditunjukin sama temannya suami. Di mana baru ditunjukin tempat kos tersebut sepulang kantor, sementara penerbangan saya dijadwalkan tiba pukul 12 siang di Jakarta. Jadi deh booking hotel dulu buat istirahat antara jam 12 sampai kira-kira pukul 5 sore. Eh, ternyata delay dan baru sampai Jakarta sore banget dan tiba di hotel pas maghrib.

Setelah bersih-bersih, shalat, dan istirahat sebentar, malamnya saya dan suami menyusuri jalanan Bendungan Hilir untuk menengok rumah kos yang akan kami tempati sekitaran 3 minggu (rencana awal)

Ketika sampai di tempat indekos itu, bayangan saya langsung buyar. Suasana hati saya saat itu masih belum mereda dari cemas berlebihan (Emang sekarang udah reda, Bu? :p). Saya akui pada malam pertama itu, saya cemas akan hari-hari yang akan saya lewati di kos. Apalagi saat melihat suasana kos. Kamarnya kecil sekali, kamar mandinya pun begitu. Intinya rumah itu kos-kosan banget deh.
Dapur Kost

Kalau ngebandingin dengan hotel dan apartemen yang pernah saya tempati saat menemani suami kerja di Jakarta sebelumnya, kamar kos itu jauuuh sekali bedanya. Ya iya lah ya.. satu hotel bintang tiga trus apartemen mewah di Kawasan Jakarta Barat, kemudian dibandingin dengan indekos sederhana yang akan saya tempati. Jauuuh sekaliii... Tapi saya ingin happy dengan niatan mendampingi suami. Begitu kata saya.

Saat keesokan harinya saya benar-benar menempati kamar itu, ternyata tak terlalu jelek seperti kegalauan saya sebelumnya. Awalnya saya tidak mau share suasana kamarnya dengan sahabat-sahabat atau pun keluarga. Toh pada akhirnya saya berbagi juga dengan mereka. Menunjukkan ini kamar, ini dapur, ini lorong. Hari demi hari di kos, saya malah semakin betah. Hahaha....
kos di Jakarta

Sempat sih saya berkeinginan buat mudik saat saya sakit. Saya kena diare yang lumayan parah. Rasanya nelangsa sekali dan benar-benar ingin mudik ke pelukan mama. Saya curhat dong ke mama dan mama bilang "Emang gitu kalau sakit di kota orang. Pasti enggak enak kan. Pasti mikirin rumah dan keluarga, kan?" Huhuhu... Benar banget. Walau ada suami yang ngurus tapi tetap aja pengin mudik. Apalagi pas siang suami kerja, rasanya sepiiii sekali di kos sendiri. Alhamdulillah sakitnya enggak lama dan pikiran buat mudik tersingkir begitu saja.

Kembali ke soal kos, kamar kos yang saya tempati itu tidak begitu luas. Tapi cukuplah buat tinggal berdua. Kalau kata suami, melangkah dikit pintu, melangkah dikit kamar mandi, melangkah dikit lagi tempat tidur. Ke mana-mana dekat. Ya iya lah sempit, Bo. Hahaha...

Ukurannya mungkin cuma 3×5 meter. Fasilitas di dalamnya ada ranjang sorong, kasur, seprai, 2 bantal dan 2 guling, meja dan kursi serta lemari. Kamar mandi dalam, free wifi dan free laundry. Itu fasilitas pribadi.

Kalau fasilitas umum ada dapur, kulkas, dan dispenser (air dingin kayak di kulkas dan air panas). Biaya per bulannya sekitar 2,5 juta untuk berdua.

Sewaktu masuk, dikasih 3 anak kunci. Kunci pertama itu kunci kamar, trus kunci rumah, dan kunci gembok untuk pagar. Jadi, pagar harus selalu digembok. Kalau untuk rumah, pas pulang agak malaman yang sudah terkunci. Biasanya terbuka saja.

Dapurnya juga enak, walaupun saya tidak pernah memanfaatkan untuk masak. Tapi bisalah buat masak nasi goreng kos-kosan ala Chef Marinka. Hahaha... Kalau saya ke dapur, paling cuma cuci piring doang, buang sampah, dan naruh atau ambil sesuatu di kulkas (ambil barang yang sudah saya taruh, bukan ambil barang orang. Hahaha...) Kulkasnya rasanya selalu penuh deh. Saya paling nambahin minuman dan sekotak makanan kalau butuh didinginkan atau enggak habis.
Balkon Kost

Kos yang saya tempati ini kos campur. Yah.. saya kan tinggalnya sama suami, jadi tentu dong campur. Interaksi sama teman sekos nyaris tak pernah. Hehehe.. Beda lah sama kos saya waktu kuliah yang suka kumpul nonton tivi atau hahaha hihihi di balkon sambil makan. Mungkin emang beda ya penghuni kos anak kuliahan dan pekerja. Kalau pekerja, begitu datang, langsung masuk kamar. Paling sesekali pas-pasan kalau mau ke dapur atau ngambil air di dispenser atau saat jalan keluar. Kebanyakan di kamar masing-masing. Bahkan dengan teman sekantor suami yang tinggal di lantai 2 pun baru ketemu dua kali. Pertama saat suami dipanggil beliau dan kedua saat kami keluar cari makan dan teman kerja suami itu baru pulang kerja.

Kos ini sendiri punya 'induk semang' yang bisa kita laporin kalau ada kerusakan-kerusakan di dalam kos. Induk semangnya tinggal di salah satu kamar kos. Karena kos ini terdiri dari dua rumah, jadi kos sebelah induk semangnya bapak-bapak di mana penghuni kosnya katanya kebanyakan single dan kamar mandi luar, sedangkan kos sebelahnya (yang saya tempati) induk semangnya mbak-mbak di mana kosnya tiap kamar bisa untuk berdua dan kamar mandi di dalam. Induk semang kos saya ini rajin sekali bersih-bersih dan nyapu-nyapu. Bahkan kadang pukul 4 subuh sudah terdengar suara sapunya menggelitik lantai.

Kata suami, di lantai dua ada tivi, tapi saya enggak pernah naik ke lantai dua. Kadang kalau saya buka pintu kamar, dari lantai atas tercium aroma rokok. Sepertinya ada yang merokok di lantai atas. Tapi balik kamar, aroma rokoknya sudah lenyap.

Jarak kos ke kantor suami lumayan dekat dan bisa ditempuh dengan jalan kaki. Kalau untuk jarak ke mesjid sekitaran 450 meter. Dibandingkan dengan rumah kami di kampung emang lebih jauh sih. Kalau untuk urusan makan, wah, jangan tanyaa.... Bendungan Hilir mah kawasan kuliner banget. Banyaaak sekali bertaburan aneka warung, cafe, rumah makan, pedagang kaki lima yang bisa kita coba. KFC, Pizza Hut, PHD, Hokben, Burger King itu hanyalah segelintir dari gerai makanan yang ada di Benhil. (Tunggu ulasan saya tentang hal ini, insyaAllah). Minimarket juga banyaaak sekali. Ada alfamart, indomaret, alfamidi, dan banyaak lagi. Saya sempat surprise juga melihat betapa lengkapnya barang-barang kebutuhan dapur di alfamidi.

Sejauh ini, saya menikmati suasana di kos-kosan. Kalau ditanya mana yang lebih nyaman antara tinggal di hotel, apartemen atau indekos? Saya rasa masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Tapi saya menikmati tinggal di kos tersebut. Apalagi dengan aneka kuliner di sekitar kos (Anaknya suka makan). Hahaha...

6 komentar:

  1. Yg penting masih dibayarin perusahaan..😁

    BalasHapus
  2. Waktu awal nikah saya sama suami ngekos dulu. Pas tahu hamil langsung cari kontrakan hahahha. Mungkin karena dari awal kuliah ngekos dan tipe doyan sendirian, saya paling demen ngekos. Karna itu juga maju dikit kamar, mundur dikit kamar mandi, langsung liat pintu dll. Ahahhaha. Semangat mba mendampingi suami, udah enak banget itu fasilitas kosnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Iya mbak. Sama banget. Maju dikit tempat tidur, mundur dikit kamar mandi, ke samping dikit pintu. Iya nih masih betah juga di kos. Hehehe... Menikmati dan mensyukuri aja :-)

      Hapus
  3. Semangat jadi anak kos-kosan lagi mbak! :D

    BalasHapus
  4. kadang pengen juga mbak ngalamin jadi anak kos, hahaha tidak pernah sekalipun dapet pengalaman seru jd anak kos soalnya.. btw kadang dlm kondisi apapun kalo bareng suami jadi beda :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...