5 Alasan Tidak Merencanakan Buka Bersama di Luar



Alhamdulillah kita sudah memasuki bulan suci Ramadan. Bulan penuh berkah, bulan di mana banyaak sekali amal kebaikan yang akan dijadikan berlipat-lipat pahalanya. Semoga kita semua bisa memanfaatkan momen Ramadan ini dengan sebaik-baiknya, tidak berlalu dengan sia-sia, berkah, dan termasuk orang-orang yang bertaqwa.

Beberapa hari lalu, di Instagram story sebuah akun ada polling yang mempertanyakan sudah berapa janji buka puasa bersama direncanakan di Ramadan tahun ini? Pilihannya ada dua kalau tidak salah, sudah lima janji atau sudah tak terhitung. Saya melewatkan polling itu karena dua pilihan jawaban tidak ada yang mewakili. Jadi golput deh. Hehehe…


Sejak Ramadan tahun kemarin, dan sebenarnya udah dari Ramadan yang lalu-lalu deh. Saya dan suami berusaha untuk tidak membuat janji bukber atau buka bersama. Semenjak dulu saya juga udah sering bilang ke teman-teman kalau mau kumpul-kumpul lebih baik halal bihalal selepas Ramadan daripada bukber. Setidaknya ada lima alasan kenapa saya tidak merencanakan buka bersama di luar.

Pertama, di mana-mana rame.

Momen buka puasa itu di tempat makan biasanya rame sekali, dan di jalannya juga. Jadi, untuk menuju ke tempat acara aja sudah padat jalanan atau bahkan kadang padat merayap. Belum lagi urusan cari parkir. Kemudian untuk mencari tempat makan yang kosong itu susahnyaaa. Jadi, harus pesan duluan jauh-jauh hari atau datang tidak mendadak. Mendekati lebaran, tambah susah deh sebab orang-orang janjian buka bersama semakin banyak.

Pernah nih satu kali di kampung halaman saya, kota kecil bernama Barabai itu, saya diminta mama beli lauk untuk buka puasa. Karena pengin lauknya masih hangat saat berbuka, jadi saya bilang ke mama kalau saya akan mencarinya menjelang buka puasa saja. Barabai adalah kota kecil, ke mana-mana dekat. Waktu 20 menit menjelang buka puasa, cukup buat beli lauk. Dan saat itu sudah menjelang lebaran.

Eh, ternyata di mana-mana warung makan rameee dan penuh dengan orang bukber. Untuk beli satu ikan goreng saja saya ditolak di mana-mana karena di warung atau rumah makannya lagi sibuk menyiapkan buat yang buka bersama. Itu di kota kecil, kalau di kota besar ya tambah rame.

Kedua, Pesanan Lambat.

Efek dari poin pertama itu ya pesanan yang datang itu jadi lambat. Walaupun udah pesan misalkan, tapi pemilik tempat makan juga baru menyiapkan pesanan menjelang buka puasa bersama. Jadi pernah pengalaman saat buka bersama di satu tempat makan. Maghrib tinggal beberapa menit, dan pesanan makanan sudah datang.

Tebak apa yang belum datang? Minumannya.

Jadi, sampai ditinggal shalat maghrib baru deh minuman datang. Padahal lebih penting minuman kan untuk berbuka daripada makanannya. Masa iya kita langsung menyantap sepiring nasi uduk misalkan tanpa minum. Hehehe…. Ini mungkin bisa disiasati dengan membawa minuman dari rumah. Tapi tetap deh buat saya kalau bisa menghindari buka bersama ya dihindari.

Ketiga, Susah Shalat Maghrib.

Pengalaman buka bersama ya gini. Karena orang-orang tumpah ruah dalam satu waktu buat berbuka, begitu pun untuk shalat maghribnya. Apalagi kalau tempat shalat maghribnya kecil dan terbatas. Dan seperti yang kita tahu waktu maghrib itu lumayan singkat. Jadi deh pengalaman saya tiap buka bersama shalat maghribnya susah. Berjejal atau pun kudu buru-buru karena yang lain udah nungguin.

Bablas shalat maghrib? Duh, jangan sampai ya. Rugi banget kalau demi buka bersama malah kebablasan shalat maghrib.

Keempat, Waktu mepet buat tarawih.

Dalam bulan Ramadan ini, sayang sekali jika melewatkan momen tarawih. Dan pengalaman kalau ikut buka bersama, waktunya mepet sekali buat tarawih berjamaah di masjid atau tarawih tepat waktu. Ketinggalan shalat isya berjamaah buat para cowok di bulan Ramadan kan rugi banget juga yak.

Waktu maghrib yang singkat kemudian shalat isya, diisi dengan buka bersama teman-teman, makan-makan, kemudian foto-foto, jadi deh diburu-buru waktu buat shalat isya dan tarawihnya. Iya, bisa sempat kalau dipaksakan tapi diburu waktunya itu loh. Apalagi misalkan teman yang diajak buka bersama baru datang menjelang buka, otomatis waktu ngobrol-ngobrolnya jadi selepas shalat maghrib deh. Mau pamit pulang sungkan, mau melewatkan tarawih juga sayang. Dilematis jadinya….

Kelima, kalau mau kumpul-kumpul ada 11 bulan selain Ramadan.

Waktu Ramadan adalah waktu yang sangat berharga. Ada banyak peluang ibadah yang diganjar pahala berlipat-lipat. Menjalin silaturahim juga sih ya. Tapi, bisa kan kalau mau ketemuannya jangan pas buka bersama atau buka bersama di masjid saja. Jadi waktu ibadahnya tetap terjaga. Ih, macam sok paling rajin ibadah aja saya ini padahal malasnya juga ampun-ampunan. Hehehe…

Kadang dilematis juga sih ya karena momen Ramadan apalagi menjelang lebaran adalah di mana teman-teman atau keluarga pada kumpul di kampung halaman. Tapi bisa disiasati kok dengan misalkan merencanakan buka puasa di rumah apalagi kalau rumahnya dekat masjid besar. Jadi, sewaktu sampai waktu maghrib bisa berbuka dengan kurma dan air. Trus shalat maghrib ke masjid, baru makan-makan, dan kemudian bareng-bareng lagi shalat tarawih.

Kalau tidak bisa begitu, dan mengancam ibadah wajib seperti shalat maghrib yang kebablasan. Mending kumpul-kumpulnya setelah Idul fitri saja atau 11 bulan lain selain Ramadan.

Nah, itulah lima alasan kenapa saya tidak merencanakan buka bersama di luar. Teman-teman mungkin punya pendapat yang berbeda. Untuk saat ini, saya atau pun suami belum punya rencana buka bersama di luar walaupun di grup kantornya suami mulai ada tercium aroma bakalan ada acara buka bersama. Hehehe… Maklumlah belum tahu kebiasaan di kantor suami karena beliau baru masuk ke kantor baru ini per bulan April kemarin.



8 komentar

  1. Nah setuju … itu juga alasan saya malas bukber. kecuali tiap minggu sore di acara hunting amal dgn model hijab. soalnya bukbernya sebatas takjil abis itu bubar. jd masih gampang buat kecar waktu sholat maghrib dan makan beratnya bisa setelah tarawih.

    BalasHapus
  2. Berarti ga bisa diajak bukber bareng blogger dong ya

    BalasHapus
  3. No.3 adalah alasan yang makin menguatkan untuk tidak buka puasa di luar secara sengaja. So, selama ini kalau buka puasa di luar pasti karena ada undangan/acara.

    BalasHapus
  4. Kalo saya lebih ke menghemat budget sih. hehe. Sesuai pengalaman, buka bersama menguras isi dompet.

    BalasHapus
  5. Memang paling dilema sih kalau ada undangan bukber. Paling kalau saya dan teman2 SMA 2 tahun ini siasati dengan bukber di rumah salah satu teman. Makanannya bisa potluck atau pesan kotakan. Jadi makannya tenang, ibadah juga insyaAllah aman.

    BalasHapus
  6. Kalo saya, pilih2 kalo mau bukber...
    Diliat dlu sama siapa plus tempatnya dimana...
    Biasanya saya pilih temen2 yang memang dekat dan mengerti saya, yang biasanya ga lama buat bukber cuma sekedar "membatalkan" lanjut solat magrib, ngobrol bentar dan sudah pamit sebelum tarawih...
    Kenapa tempat penting, biar kita ga kelewat solat magrib dan isya...
    So, pasti pilih tempat yang deket sama masjid...
    Selamat beribadah...
    ������

    BalasHapus
  7. Setuju pake banget sih ini..hehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^