Cerpen 'Pisang Gapit' di Majalah Bobo

         Hari ahad kemarin, saya mendapat kabar kalau resensi saya dimuat di harian TribunKaltim. Itu adalah tulisan pertama di 2016 yang dimuat di media. Dua hari setelahnya saya mendapat kabar lagi kalau tulisan saya dimuat di Majalah Bobo. Horeee…. Alhamdulillah… Senang banget mendapat kabar tersebut.

          Ketika diberitahu kalau ada cerpen yang dimuat di majalah Bobo, pastilah saya bertanya-tanya, cerpen dengan judul apa yang dimuat? Karena ada beberapa cerpen yang saya kirimkan ke majalah tersebut.

Untunglah hari itu, Mas Bambang Irwanto yang mengabarkan kalau cerpen saya dimuat langsung memberi foto cerpen tersebut. Jadinya saya tahu kalau cerpen yang dimuat berjudul Pisang Gapit. Setelah Kue Lempeng Nenek, cerpen yang dimuat kembali bertema kuliner daerah.


Ide awal cerpen ini pun karena saya hanya ingin menceritakan sesuatu dari daerah di Indonesia. Maka dipilihlah pisang gapit. Ada juga cerita ayam penyet di cerpen tersebut yang menjadi kesukaan papanya Vika di cerpen itu. Dalam kenyataannya, ayam penyet adalah makanan kesukaan saya. Ahahaha….

Eh, ada yang belum tahu dengan pisang gapit?

Pisang Gapit adalah pisang yang dibakar kemudian disiram sama kuah kental yang lezat. Sebelum dibakar pisahnya digapit dulu alias dijepit jadi bentuknya gepeng. Bisa dinikmati kalau berkunjung ke Balikpapan. Ada beberapa penjual pisang gapit di Balikpapan, salah satunya adalah di kawasan yang bernama Kebun Sayur. Penjual pisang gapit itulah yang saya ceritakan juga di cerpen yang dimuat di majalah Bobo tersebut.
Pisang Gapit

Cerpen pisang gapit ini adalah cerpen saya yang ke-10 yang dimuat di majalah Bobo. Alhamdulillah… Senang rasanya. Saya pun mengingat kembali saat dulu di mana saya merasa kalau menembus majalah Bobo bagaikan sebuah mimpi yang sulit sekali saya gapai. Maka atas pencapaian sampai hari ini sungguh membuat saya sangat bersyukur. Seperti yang saya bilang sebelumnya, banyak ‘tangan-tangan’ yang membantu saya menulis. Semoga Allah membalas kebaikan mereka semua.

Kembali ke cerpen tersebut, cerpen itu saya kirimkan pada bulan Februari 2015, dan dimuat di Januari 2016, berarti masa tunggunya 11 bulan. Lama? Cerpen saya yang lain pernah dimuat 13 bulan setelah dikirim. Memang butuh kesabaran menunggu dimuat. Jadi, tulis, kirim, lupakan, tulis yang baru, kirim lagi, lupakan, tulis yang baru, kirim lagi adalah rumus ampuh untuk menembus media.

Selamat membaca cerpen Pisang Gapit buat para pembaca majalah Bobo.

Semoga suka dan Happy Reading ^_^


18 komentar

  1. wah aktif menulis nih...bagi2 dong royaltinya...minimal traktirannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Kalau ada yang nerbitin buku pada minta gratisan ya. Kalau yang dimuat di media, pada minta traktir :D

      Hapus
    2. wah.. enak bener tuh pas liat fotonya, mungkin rasanya juga. mau juga tuh ngikut gratisan or tranktiran nya, tapi.. kenal aja belum hehe.. kalau gitu ucapin selamat aja deh, semoga bisa menambah semangat untuk berkarya lebih banyak lagi :)

      Hapus
  2. wah selamat ya mba, semangat terus nulisnya. Pokoknya semangat terus, pasti ada hasilnya esok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Mbak. Iya.. harus terus semangat :D

      Hapus
  3. selamat Mbak Yanti :)
    saya ikut bahagia mendengar kabar baik ini :)

    btw foto pisang gapitnya menggugah selera :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Mbak Irawati. Ayo ke Balikpapan, Mbak. Bisa wiskul pisang gapit :D

      Hapus
  4. produktif sekali mba ini, semoga ketularan ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Mbak. Sy masih merasa sering terkena malas kok. Semoga mbak Lidha juga banyak tulisannya dimuat di media ya. Aamiin :D

      Hapus
  5. waahh baru tauu pisang gapit niy
    ohh ternyata bikinnya dijepit dulu

    hmm..kayanya menggoda maak, mauu donk icip2!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak ke Balikpapan. Bisa icip2. Yang jual juga ada di tepi laut lho. Asyik sambil menikmati lautan lepas. Iya, digapit artinya dijepit :D

      Hapus
  6. Selaamt ya, mba tulisannya dimuat di Majalah Bobo. Tulisannya pasti keren. Kalau di Ambon, ada yang dinamakan pisang epe, mba. Pisang gepeng yang dibakar trus disiram kuah gula merah. Enaakkk. Salam kenal, mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya mirip ya mbak pisang epe dan pisang gapit. Kata Kak Niar (blogger makasar), di Makasar juga ada pisang epe. Salam kenal juga, Mbak :-)

      Hapus
  7. Bulan lalu rasanya pisang gapit di tempat yg sama dengan cernak ini ada ulasannya di detik food..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kah Ki? NyaMan dan legandaris pang di sana. Ke sana kah lagi kita? ;-)

      Hapus
  8. Wah, Mak Yanti penulis cerpen juga, senangnya bisa dimuat di Bobo. Saya selalu suka baca bobo dr kecil, saya berharap even digital ini makin menguasai segala hal, bacaan untuk anak - anak itu bisa ttp dicetak ya jadi lbh baik untuk anak - anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Iya.. Semoga bacaan anak2 lebih berkualitas ya.. Iya, Mak. Sy suka nulis. Salahnya satunya nulis cerpen anak :-)

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^