Telepon Tengah Malam

            Pernahkah menerima telepon tengah malam? Atau menelepon di tengah malam?

Tengah malam adalah waktu orang-orang berisitirahat. Tidur dan melepaskan segala kepenatan. Hanya orang-orang tertentu dengan keperluan dan kondisi tertentu yang tetap berjaga di tengah malam. Karena itulah telepon tengah malam bisa dibilang tidak wajar dilakukan.

Walaupun begitu, ada hal-hal yang mungkin membuat kemungkinan menelepon tengah malam itu terjadi. Semisal sama-sama begadang setelah menonton pertandingan olahraga, atau sama-sama dinas malam. Bisa juga kala melakukan perjalanan, dan orang rumah minta dikabarin kapan pun kita sampai walaupun tengah malam.


Telpon tengah malam juga bisa dilakukan oleh dua manusia yang sudah akrab dan salah satu dari mereka sedang mengalami kegalauan luar biasa hingga butuh teman untuk bicara. Daripada melakukan hal yang tidak-tidak, maka mereka siap sedia untuk diajak bicara lewat telepon meskipun tengah malam. (Pengalaman pribadi, Yan? :p)

Keadaan lain yang memungkinkan terjadinya percakapan tengah malam lewat telepon adalah saat chit chat melalui pesan teks dan kemudian dilanjutkan lewat telepon. Saya pernah melakukan ini bersama kakak ipar, awalnya kami BBM-an dan kemudian dilanjutkan mengobrol lewat telepon, tapi tidak malam-malam banget juga sih, waktu itu pukul setengah satu dini hari. Hihihi….

Selain beberapa keadaan itu dan keadaan lain yang dialami, telepon tengah malam biasanya berhubungan dengan sesuatu yang urgent dan harus disampaikan saat itu juga. Pemikiran itulah yang membuat saya gemetar kala mendapatkan telepon tengah malam.
Gambar dari Pixabay

Di suatu malam, ponsel saya berdering. Saya terbangun dan langsung mencari dan meraih ponsel yang memang diletakkan di sisi bantal saya. Dengan mata yang masih mengantuk saya mengintip nama siapa yang tertera di layar ponsel. Dan serta merta jantung saya berdegup kencang dan tangan gemetar mendapatkan nama kakak saya ada di layar ponsel.

Kakak menelpon jam segini? Ada apa? Kenapa? Pikir saya panik.

Beragam pikiran buruk langsung menyerbu otak saya saat itu. Kakak yang menelpon adalah kakak yang tinggal bersama kedua orangtua saya.

Dalam keadaan panik, saya membangunkan suami. “Ini kenapa menelpon jam segini?” Tanya saya nyaris terisak. Suami yang baru terjaga hanya bilang “Angkat dulu.” Saya menghela napas dan dengan tangan gemetaran menekan tombol hijau di layar ponsel.

“Ya, Kak,” jawab saya.

Di seberang sana terdengar suara kakak saya yang pelan dan malas-malasan seperti baru bangun tidur.

“Ada apa, Ti?” Tanya kakak saya.

“Hah? Ada apa kenapa?” Saya bingung

“Kenapa kamu nelpon tadi?” Bilang Kakak saya.

“Hah?” Saya ternganga.

“Tadi kamu nelpon ke hapeku. Ada apa?” Ulang si kakak.

“Enggak ada nelpon, Kak.” Jawab saya.

“Kirain ada apaan nelpon jam segini,” gerutu kakak saya dan kemudian telpon ditutup.

Dengan tangan yang masih gemetaran dan detak jantung yang masih berdebar-debar saya pun memeriksa panggilan keluar dari ponsel saya. Benar saja, ternyata ada panggilan keluar ke nomor kakak saya beberapa menit sebelumnya.

Kakak saya memang punya nama panggilan berawalan huruf A dan saya pun menambahkan ‘Aa’ di daftar kontak saya di ponsel untuk namanya. Jadi, namanya memang paling awal ada di daftar kontak saya dan bukan sekali dua saya tak sadar menelepon dia. Kunci ponsel terbuka tanpa sengaja dan terpencet tanpa sengaja hingga melakukan panggilan keluar.

Saya bernapas lega mendapati tidak ada kejadian mengkhawatirkan yang terjadi. Lagian, udah panik duluan dan memikirkan hal-hal yang tidak-tidak sih ya. Kemudian saya ngikik cantik menyadari mungkin di seberang sana kakak saya juga panik mendapatkan ada telepon dari adiknya di tengah malam.


Memang yang paling benar adalah menjauhkan ponsel dari jangkaun saat tidur.

19 komentar

  1. Aduuh. Dah deg deg an aja bacanya hihihii...

    Bener jauhin telponnya mbak biar ga kena radiasi juga. Matiin bila perlu 😉

    BalasHapus
  2. telepon tengah malam kalau datangnya dari keluarga memang bisa bikin kita mikir macam-macam

    BalasHapus
  3. iya mba suka deg2an klo nerima telepon malam ituh, terakhir aku dapet telepon malam y pas ibunda tercinta meninggal. Sedih, shock tak terhingga xixixi

    BalasHapus
  4. Iya, mesti dijauhkan, menghindari cek hape saat terbangun, biar ngantuknya gak hilang dan bisa lanjut tidur..:p

    BalasHapus
  5. Aku juga suka deg2kan kalo terima telpon tengah malam. Apalagi telpon rumah. Pasti hal yg penting. Kalau di hp malah jarang. Pernah sih ternyata telpon penipu, bikin jantung copot mbak. Kagetnya karena kita sudah tidur, mendadak bangun, masih belum nyadar sepenuhnya ya. Bikin jantung ngos2san

    BalasHapus
  6. kalau tlp tengah malam biasanya ada hal urgent jarang kan ada yang mau tlp jam sgitu. Tapi skrng sering ada yg modus penipuan kalau tengah malam, mungkin tahu kita ngak konsen krn ngantuk

    BalasHapus
  7. Kirain ada apaan Mbak. Betul, Mbak. Kalau bisa dimatikan juga agar radiasi tidak berpengaruh ke badan. Selain menghindari juga salah pencet atau tak sengaja.

    BalasHapus
  8. Kalau aku hape selalu nyala, mba. Cuma tetap aja deg2n kalau nerima telepon tengah malam dari keluarga. Kuatir macam2

    BalasHapus
  9. wahhhh emang jadi deg deg an kalau ada telfon tengah malam, apalagi dari orang-orang yang kita kenal ....

    BalasHapus
  10. aku naruh ponsel di meja dekat tempat tidur, tapi saat alarm bunyi, susah ambilnya

    BalasHapus
  11. wkwkwkwkwk, udah sport jantung jg ya mba ;p..

    tapi bener sih, aku jg slalu takut kalo dpt telp tengah malam... takut dpt kabar yg buruk dr orangtua ato sodara :(..

    BalasHapus
  12. Yang penting Alhamdulillah nggak ada apa-apa ya, Mba :D

    BalasHapus
  13. aku juga suka deg-degan kalau ada yang menelepon di jam-jam yang gak umum. Ternyata kepencet ya? aku sekarang juga gak mau deket-deket hape kalau tidur.

    BalasHapus
  14. hahaha, klo perlu matikan saja pas tidur mba...bikin awet batrei juga

    BalasHapus
  15. iya sama ampe skrg kalo dpt telpon jangankan tengah malam, agak malam aja dari keluarga suka bikin deg2an :|

    BalasHapus
  16. Sebaiknya sih, handphone diletakan jauh dari tempat tidur, ini baik lho untuk kenyamanan tidur. Tapi gak baiknya kalau ada yang urgent jadi susah deh di telpon :D

    BalasHapus
  17. Wah, saya kira jadi cerita misteri. Ternyataaa... untung bacanya siang hari. Secara saya penakut. wkwkwkwk

    BalasHapus
  18. Dulu pernah telp tengah malem tyt org iseng. Suebel bgt ganggu org tidur

    BalasHapus
  19. Serba salah ya kalo ada telepon tengah malam. Mau diangkat takut, ga diangkat khawatir ada apa2, ini kalau telepon rumah. Sama aja HP juga sih hehehe. Matiin aja kali ya HP nya :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^