Rabu, 02 Maret 2016

Menyusun Pointer untuk Menulis Cerpen Anak

Setiap penulis tentu punya gaya sendiri dalam menulis ceritanya. Ada yang bisa menulis sembari mendengarkan musik, ada juga yang harus sunyi senyap. Ada yang menulis hanya mengandalkan plot dan alur yang bermain dalam pikiran, ada juga yang perlu membuat kerangka karangan.

Saat mengikuti kelas menulis cerita anak bersama Kang Ali Muakhir, saya mendapatkan ilmu tentang pointer. Jalan cerita dijabarkan dalam bentuk poin-poin sebelum dituliskan menjadi cerita yang utuh. Cara itu saya praktikkan berkali-kali, walau ada juga cerpen yang saya tulis tanpa pointer. Ketika tulisan dimuat di media, dan mendapati kembali pointer yang saya tulis sebelum menulis cerpen tersebut, rasanya bahagia dan terharu. Senang aja gitu :D


Pointer atau mind mapping atau kerangka karangan buat saya juga punya fungsi untuk mengikat ide. Yah, kita semua tahu kan ide itu kadang datang tanpa diundang, pergi pun tanpa diantar. Di saat kita tidak dalam keadaan yang memungkinkan untuk menulis, eh, tetiba ada ide melintas. Sewaktu duduk menghadap laptop, ide yang ditemukan sudah melayang entah ke mana. Maka, menuliskan pointer adalah cara saya mengikat ide tersebut.

Baca juga : Menghadirkan Ide.

Apalagi buat penulis pemalas seperti saya. Kerap saat ide muncul, saya masih sering malas buat mengeksekusi ide tersebut. Jargon berbahaya “Nanti-nanti Aja” kadang sering dikumandangkan dalam pikiran. Jadi, pointer yang kita tulis ini juga bisa jadi tabungan ide saat semangat menulis sedang meledak-ledak. Ada kalanya, kan, kita begitu bersemangat menulis? Tapi, bagusnya emang dieksekusi secara langsung, jangan malas seperti saya :D

Idealnya pointer memang dituliskan di buku catatan khusus, namun jangan ‘terkekang’ dengan catatan ideal ini. Ikat ide dengan sesuatu yang mudah kita jangkau. Ada buku tulis khusus bagus. Tidak ada, bisa pakai struk belanja. Hahaha... Bisa juga via ponsel yang sering ada di genggaman. Tidak biasa menulis di ponsel, gunakan saja aplikasi chat.

Aplikasi chat? Bagaimana?

Jadi, pernah satu kali saya dapat ide. Saya pun kemudian mengetik di kolom chat ide tersebut : Si A begini – kemudian begini – trus kayak gini – lalu ada kejadian ini. Selesai, kemudian kirim.

Ke mana mengirimkannya?

Cari orang yang sangat dipercaya. Saya sih mengirimkannya ke suami. Jadi, saya dan suami bisa chat via BBM, What’s App, Line, atau Telegram. Paling sering kami berbalas pesan via BBM. Saya mengirimkan ide tersebut via What’s App karena saya dan suami lumayan jarang chatting pakai What’s App.

Mengapa WA?
Agar pointer saya itu tidak tenggelam oleh obrolan, jadi mudah dicari jika saya ingin menengok kembali.

Mengapa mengirimkan ke suami?
Karena saya percaya ia tidak akan mencuri ide saya. Lagi pula kalau dicuri suami pun saya ikhlas seikhlas-ikhlasnya. Hahaha.... Kapan mau nulis cerpen, Ki? :p

Apakah pointer harus menjadi panduan dalam menulis cerita? Tidak mesti. Malahan terkadang saya tidak melirik lagi pointer yang saya tulis karena jalan cerita sudah ada di dalam kepala. Menuliskan jalan cerita dalam bentuk pointer itu membuat kita lebih bisa mengingat alur yang akan kita tulis.

Saya juga tidak selalu menjadikan apa yang ditulis di pointer harus dieksekusi seperti pointer tersebut. Dalam perjalanan menulis cerita, kadang bisa muncul ide-ide baru untuk membelokkan jalan cerita. Atau kita menemukan kejanggalan dalam pointer yang kita tulis. Tidak mengapa, modifikasi saja sampai tulisan kita menjadi tulisan yang cantik dan menarik.

Tidak afdhol kalau cuap-cuap tapi tidak menyertakan contoh. Jadi, saya cantumkan contoh pointer untuk cerpen saya.
Cerpen Aroma Kopi Ayah di Majalah Bobo
Ini adalah pointer untuk cerpen Aroma Kopi Ayah.
Pointer Cerpen Aroma Kopi Ayah
Tulisan saya kacau? Saya ketikkan ulang, ya, pointernya.

Kopi ayah – Ayah suka minum kopi – Riska ingin mencobanya – Kata Kak Della kopi itu pahit – Riska urung mencoba – Tante Meika datang minum kopi – ‘Tante-tante, apa kopi itu pahit?’ – Manis kata tante – Riska mencobanya – Ternyata enak – Riska minum setengah – Tidak bisa tidur – Riska memilih minum susunya.

Lihat, pointer yang saya tulis ketika dijadikan cerpen ada beberapa perubahan. Bahkan, nama tokohnya pun berubah.

Cerpen saya menjadi :

Ayah selalu meminum kopi setiap pagi – Lika ingin mencicipi tapi takut pahit – Lika bingung mengapa ayah suka kopi padahal kopi itu pahit – Di sekolah, Lika bercerita pada Dania – Ayah Dania tidak minum kopi – Pulang sekolah ada Tante Riska – Ibu menyuguhkan kopi buat Tante Riska – Kata Tante Riska kopi manis – Lika mencobanya – Lika tidak bisa tidur – Lika lebih suka susu atau jus buah – Kopi hanya untuk dihirup aromanya.

Cerpen tersebut selengkapnya bisa dibaca di sini.

Bisa terbaca kan lumayan banyak perubahan yang terjadi dari pointer dan cerpen jadi. Karena saat menulis cerita, imajinasi kita bisa lebih berkembang.

Selanjutnya pointer cerpen Gara-gara Papa. Eh, ternyata judul awal saat di pointer gara-gara ayah. Hihihi.... Kita simak pointernya dulu.
 
Pointer Cerpen Gara-gara Papa
Gara-gara Ayah – Maya mau liburan ke kebun raya Balikpapan – Batal – Ayah harus mengoperasi orang – Maya kesal ga jadi liburan – Hujan deras membangungkan Maya dari bobo – Mama teriak genteng bocor – Tetes dekat lemari buku – Menyuruh Maya memindahkan buku – Maya suka buku – Maya memindahkan & melamun untung ga jadi liburan – Ayah datang – Teh hangat buat ayah.

Untuk cerpen ini ada beberapa perubahan juga yang saya lakukan ketika menuliskan cerpennya. Judulnya berubah menjadi Gara-gara Papa agar judul mempunyai rima, semuanya berakhiran a-a-a. Saya pun tidak jadi menggunakan Kebun Raya Balikpapan sebagai tempat tujuan liburan, tapi mengubahnya menjadi ke Rumah Beruang karena saya belum pernah ke Kebun Raya Balikpapan tapi pernah ke Rumah Beruang. Alur cerpen pun menjadi :

Maya mau liburan ke Rumah Beruang Madu – Batal – Ayah ada operasi – Maya kesal tidak jadi liburan – Maya ketiduran – Hujan deras – Genteng bocor – Mama memanggil Maya – Maya terbangun – Memindahkan buku-bukunya – Untung tidak jadi liburan – Buku-buku Maya tidak basah – Ayah datang – teh hangat buat ayah.

Cerpen jadinya bisa dibaca di sini.

Itulah salah satu cara saya dalam menulis cerita anak. Tentu saja tiap pribadi ada yang cocok dengan cara ini, ada juga yang tidak. Bagi yang ingin mencobanya, ayo bikin pointer. Buat yang ingin langsung menulis tanpa pointer, yuk nulis.


Semangat menebarkan kebaikan dalam menulis ^_^

39 komentar:

  1. kalau sy dari dulu ndak bakat sekali nulis cerpen... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nulis artikel aja. Saya pengin nulis artikel yang bagus :D

      Hapus
  2. wauw sangat "terstruktur" mbak...pantesan langganan dimuat di Bobo dan majalan2 lainnya :) kereeen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Pointer saya malah tulisannya kacau, Mbak. Saya aja mungkin yg ngerti isinya. Alhamdulillah. terima kasih ya, Mbak :-)

      Hapus
  3. Bener jg ya..pake pointer gini jd terarah tulisannya

    BalasHapus
  4. Aku dari kecil suka baca cerpen anak karena langganan Bobo dan nggak nyangka ternyata bikin cerpennya pake outline/pointer2 gitu. Aku kirain cuma ngalir nulis aja gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung masing-masing yang nulis, Mbak. Bisa kok kalau tanpa pointer. Saya juga pernah nulis tanpa pointer. Senyamannya aja. Ini hanya salah satu cara saya :D

      Hapus
  5. makasih sharingnya, Tante Bobo (sebutan Lintang buat mba Hairi hahha)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... Lintaaaang *ketjup*
      Makasiiiih, Mbak Eni :D

      Hapus
  6. Saya juga terbiasa mencatatnya dulu di buku, minimal sinopsisnya ya mbak hehe...

    Thank sharingnya mbak detail pisan ;) sukses selalu ...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Cara masing-masing orang beda. Ada yang nulis langsung, ada yang perlu ditulis dulu poin-poinnya.
      Sukses juga buat, Mbak :-)

      Hapus
  7. Rapi banget pointernya, cakep deh tipsnya. Kalo aku udah ketemu judul baru bisa esekusi xixiix

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini nyebut rapi, di komen bawah nyebut tulisan ky dokter. Mana yang benar nih? Hihihi... Kalau sy judul belakangan, Mbak. Tapi kadang ada juga sih ketemu judul duluan :D

      Hapus
  8. tulisan tanannya kayak dokter :) thx ilmunya say

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya kayak dokter? Ga bisa dibaca gitu? Muehehehe..... Makanya diketikkan ulang, Mbak.... Cuma ynt kali yg bisa bacanya :p

      Hapus
  9. Saya sudah baca dua-duanya di versi asli. Kerennn memang, terutama yg tentang kopi. Ada aja ih idenyaaa.. Suka suka.. Makasih ya mba udah sharing, semoga saya bisa membuat cernak sebaik Mba.. Hihi..aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Mbak Arinta. Harus lebih baik dari saya dong nulis cernaknya. Hehehe... Aamiin...

      Hapus
  10. menulis blog juga baiknya pakai pointer ya mbak Yanti..
    jadi tau fokusnya mau cerita apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Monda. Saya juga kadang pakai pointer buat blog. Biar ga ke mana-mana ceritanya :D

      Hapus
  11. Asik juga pointer pake chat ya. Atau kalau mau terintegrasi di hp dan laptop, bisa pake evernote mbak. Ada di blogku ulasannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, saya dulu udah install evernote, Mbak. Tapi ga bisa makainya. Kalau ngetik di hape saya pakai WPS :D
      Nanti ngubek2 blog Mbak Heni deh :D

      Hapus
  12. Ooh jadi pointer maksudnya kerangka karangan ya Mbak Hairi. Wah keren nih, aku juga ingin seperti Mbak Hairi, bisa menulis cerita anak. Ijin follow blognya ya mbak. Makasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Rani. Bisa disebut kerangka karangan juga. Semoga lebih baik dari saya ya, Mbak, nulisnya. Saya mah masih banyak malasnya. Hehehe... terima kasih sudah follow blog sy, Mbak :-)

      Hapus
  13. aku dulu pas kuliah suka juga nulis cerita anak mbak. aku kirim ke harian du Medan. tapi sekarang udah mandek. baca postingan mbak kok jadi pengen nulis lagi.
    btw, aku dulu gak pake pointer. ngalir aja gitu. tapi sepertinya perlu juga nih dipraktekkin pake pointer :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Masing-masing punya cara sendiri ya. Saya juga pernah nulis langsung, tapi kebanyakan pakai pointer sih :D
      Yuk, Mbak, nulis lagi :D

      Hapus
  14. wah kerreeen penjelasan mbak yanti jelas dan enak buat diikuti. makasih tipsnya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2, Mbak. Semoga bermanfaat ya :-)

      Hapus
    2. Sama2, Mbak. Semoga bermanfaat ya :-)

      Hapus
  15. Mbak Yantiiii.. Angkat aku sebagai muridmu..! :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gubrak. Mbak Ruri langsung berguru sama Kang Ali saja... Lebih mantaaap. Saya mah hanya remahan rengginang. Heuheu... Saya mau berguru sama Mbak Ruri.. Setiap hari bergaul sama anak-anak sekolah pasti punya banyak ide ya, Mbak. Mbak Ruriiii... Saya mau jadi murid Mbak Ruri :D

      Hapus
    2. Waaa.. Yang ada tiap hari ribet administrasi guru Mbak.. :(
      Btw, gimana caranya biar bisa belajar sama Kang Ali?
      Eh, blog ini udah aku follow lho.. Artikelnya keren-kereen.. :D

      Hapus
  16. Balasan
    1. Terima kasih semua ilmunya, Cikgu. Saya belajar banyak dari Cikgu :D

      Hapus
  17. Tip yg keren, Kakak Bobo. Hmm, kapaan ya bisa nulis ke sono, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bobo minggu ini berarti kembarannya kak Lia ya. Kemarin kirain punya Kak Lia yang dimuat. Mungkin punya Kak Lia satunya yaa... Ayo, Kakak, kirim juga. Bakalan saingan berat saya ini. Hihihi....

      Hapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...