Berburu Takjil di Pasar Bendungan Hillir / Benhil


Lain padang lain belalang
Lain lubuk lain ikannya

Tulisan kali ini dimulai dengan peribahasa yang mana artinya dah pada hafal dong ya. Ini masuk peribahasa awam yang udah kita dengar sering sekali semenjak di bangku sekolah dasar yang sederhananya artinya itu kalau setiap daerah itu punya ciri khas, kebiasaan, atau budaya masing-masing. Beda satu daerah dengan daerah yang lain tentunya bisa banget. Termasuk saat Ramadhan dan urusan kulinernya. 

Tidak perlu jauh-jauh ngebandingin kita Indonesia dengan Timur Tengah, provinsi tetangga aja bisa beda. Waktu pindah ke Kalimantan Timur, saya aja ngerasain banget perbedaannya. Kalau di Barabai, kota kelahiran saya itu dominan dijual wadai-wadai atau kue-kue khas Banjar, maka saat di Kaltim, kue khas Bugis juga termasuk kuliner yang banyak dijual saat Ramadhan. 
Kue Lam Basah khas Barabai



Bagaimana dengan Jakarta, ibu kota negara kita? 

Awal Ramadhan kemarin saya berkesempatan merasakan Ramadhan di ibukota. Walaupun kali ini bukan Ramadhan pertama saya di Jakarta, tapi emang suasananya beda dengan Ramadhan yang dulu pernah saya lewati. Kalau dulu kan saya di hotel doang, paling ke mall yang dekat buat cari makan. Tapi sekarang, saya kost di wilayah Benhil. 

Bendungan Hilir atau Benhil disebut sebagai salah satu pusat jajanan takjil di ibukota. Waktu saya pertama kali kost di Benhil, saya googling tentang kuliner di sana dan kebanyakan malah yang keluar liputan tentang pasar takjil. Makanya sewaktu suami ditugaskan ke Jakarta lagi dan rencananya separuh Ramadhan akan di Jakarta, saya udah kepikiran bakalan merasakan berburu takjil di Pasar Benhil. Sampai-sampai saya bilang ke mama waktu menjelang Ramadhan.

"Nanti nonton TV ya, Ma. Bakal ada tuh liputan pasar takjil di Benhil."

Tapi mama malah menjawab "Emangnya kerjaanku saat Ramadhan nonton TV doang?"

Eh, iya juga ya. Saya pun hanya bisa ketawa. 
Pasar Takjil Bendungan Hilir

Hari pertama Ramadhan, saya sudah cari-cari di mana tuh pusat takjil di Bendungan Hilir itu. Letaknya yang 'tumpukan' pedagang lumayan banyak ada di depan Balai Warga yang ada di simpang Tiga dekat Burger King. Yang satunya lagi di Pasar Bendungan Hilir. Walaupun juga banyak pedagang lain di tepi-tepi jalan termasuk di depan Mesjid Al-Falah.
Depan Mesjid Al-Falah Benhil

Dan benar saja, di hari pertama itu dan juga hari-hari berikutnya, saya lumayan sering melihat ada wartawan yang liputan di sekitaran situ. Baik reporter dengan kameraman berlabel  tipi-tipi swasta atau pun wartawan media cetak yang bawa kamera gede dengan name tag jurnalis di saku kemejanya. 

Kalau saya perhatikan, padahal pasar takjil di Benhil itu tidak luas-luas amat dan pedagangnya juga tidak banyak-banyak banget. Sepertinya masih banyakan pedagang di pasar wadai Barabai di mana itu satu jalan lurus dibikin lapak-lapak penjual wadai (kue) atau makanan. Apalagi kalau di Banjarmasin, ya makin gede lah pasarnya. 
Ikan Bakar di Pasar Benhil

Kalau di Benhil ya hanya satu petak nah dengan pedagang mungkin sekitar 25an ya. Kalau di Kalimantan Selatan kebanyakan kue yang dijual kebanyakan dalam talam-talam atau pinggan-pinggan begitu denga kue khas Banjar yang menjadi primadona, nah, kalau di Benhil ini takjil yang dijual bentuknya kue-kue dalam potongan. Seperti risoles, kue lapis, arem-arem, aneka gorengan, kue sus, dan aneka kue lainnya.

Ciri khas Takjil yang kerap kita dengar di media cetak juga banyak dijual yaitu kolak. Juga makanan manis lainnya seperti Biji Salak, surabi, atau Bubur Kampiun. Tidak ketinggalan minuman-minuman segar seperti es bleweh. 
bubur kampiun

Untuk makanan berat, di pasar Benhil yang mendominasi adalah makanan khas Padang. Berjejer deh tuh tinggal pilih, kemudian dibayar tentunya. Ada juga yang menjual ikan bakar, nasi bakar, gudeg, dan pepes ikan. 
dipilih dipilih

Selain itu juga ada yang menjual mpek-mpek, macaroni schotel, dan aneka masakan kering seperti kentang kering dan rendang. Yang nampak laris itu aneka gorengan yang fresh from the wajan alias yang baru digoreng. Paling banyak mendoan yang dijual. Ada juga tahu isi, gandas turi, dan pisang goreng. 
gorengan

Ada beberapa hal menarik yang saya temui di Pasar Takjil Benhil ini. Semisal, saya mendapati ada tulisan Kue Jongkong Kelapa Muda Banjarmasin. Berhubung saya urang Banjar walaupun bukan berasal dari Banjarmasin, tentu saja saya tertarik dengan kue berbungkus daun pisang tersebut. Karena saya ngerasa enggak pernah dengar kue jongkong di darrah saya. Saya tanya dong penjualnya yang dengan semangat promo jualannya.
Kue Jongkong

"Enak.. enak.. kue jongkong Banjarmasin."

"Masnya dari Banjarmasin?" Tanya saya.

"Bukan. Boss saya dari Banjarmasin," katanya. 

"Oh, soalnya saya dari Banjarmasin (maksudnya orang Kalsel, red) tapi belum pernah dengar ada yang namanya kue jongkong."

Eh, mas-nya cuma ngakak dan enggak jawab apa-apa. Akhirnya saya beli lah itu kue jongkong. Setelah saya buka dan cicicpi, eh ternyata mirip sama kue bubungku di daerah saya. Bedanya teksturnya agak lebih padat dan ada kelapa mudanya juga. Makanya namanya kue jongkong kelapa muda. Dan setelah saya googling, ternyata kue ini khas dari Bangka. Mungkin karena yang bikin orang Banjarmasin jadi namanya kue jongkong Banjarmasin kali ya. 
Kue Jongkong Kelapa Muda

Harga kue jongkong itu per bungkus 10 ribu rupiah. Beda jauuuuh dengan harga bubungku di kampung halaman saya yang cuma 2 ribu rupiah. Tapi, harga kue-kue di Pasar Takjil Benhil itu menurut saya emang di atas rata-rata. Entah emamg pasarannya segitu atau saya aja yang kaget karena terbiasa tinggal di daerah. Untuk gorengan seperti gandas turi dan pisang goreng misalkan, harganya 10 ribu 3. Sementara untuk tempe mendoan dan tahu 10 ribu 4. 
Takjil di Pasar Benhil

Untuk harga ini juga bervariasi, di satu lapak saya temukan harga kue hanya 1500 rupiah. Dan lumayan enak kuenya. Pantas aja yang beli ramai sekali. 
Ada yang jual asinan betawi juga. Per bungkus 20 ribu rupiah

Di lapak lain, pernah saya datang agak siang sekitar pukul 2, di sana kue-kue dijual seharga 2500. Eh, pas datang sehabis ashar di mana pengunjung pasar takjil Benhil ramai sekali, harga kue yang sama malah 10 ribu 3 katanya.

Lontong atau Arem-arem?

Apa yang ada dalam benak teman-teman ketika disebut Lontong? Kalau saya ya sesuatu yang dibungkus daun. Dan biasanya digunakan buat teman makan sate atau pun buat diguyur demgan kuah santan dan jadilah lontong sayur. Kalau di Banjar, bentuk lontong biasanya segitiga. 

Di Jakarta, saat membeli takjil, saya sempat menoleh ketika ada orang menyebut lontong dan dikasih lah sesuatu yang berdaun oleh penjual. Ketika membelinya, dan ternyata itu arem-arem. Saya baru tau kalau di jakarta yang arem-arem juga disebut lontong. Hahahaa... itulah ya Lain Padang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.
 
Arem-arem isi oncom enak
Pentingkan kualitas

Sebagai seseorang yang baru berkunjung ke Pasar Takjil Benhil, saya memang tidak tahu sama sekali mana penjual yang kuenya recomended atau enak. Jadi ya beli acak aja dan setelah beberapa hari, saya jadi tahu di mana saja lapak-lapak yang sudah saya beli dan saya akan kembali membelinya. Juga yang saya cukup sekali saja membelinya. Jadi, buat para penjual pliisssss perhatikan banget kualitas yang dijual agar pembeli tidak kapok buat membeli di tempat kita. 

Salah satu yang saya balik lagi dan lagi di Benhil buat membeli adalah serabi Solo. Ini sebenarnya letaknya bukan di pasar takjil Benhil, tapi di Bendungan Hilir Gang 7, dan jualannya juga tidak hanya saat Ramadhan saja. Namun selama Ramadhan seperti tambah laris saja. Harganya cuma 2 ribu rupiah dan enak banget. Recomended deh ini.
Serabi Solo

Jadi, siapa yang pernah berburu takjil ke Pasar Benhil? Kalau sore, di kawasan ini padat sekali. Setiap hari berburu takjil di kawasan Benhil membuat saya sudah lazim melihat pemandangan kendaraan yang memadati jalanan Bendungan Hilir Jakarta Pusat ini. Tidak hanya kendaraan yang memadati jalanan, pengunjung di pasar takjil Benhil pun berdesakan di waktu menjelang buka. 


6 komentar

  1. Masih gagal dapat sotang buat berbuka..😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanan habis taraweh itu.. Nanti kita coba bikin sendiri aja :D

      Hapus
  2. kenapa ya puasa itu identik dg takjil yang beraneka ragam ya jd sering kalap apa saja mau dibeli

    BalasHapus
  3. Takjilnya dari berbagai daerah ada ya Mbak 😄

    BalasHapus
  4. kue jongkongnya bikin kepingin nih, mbak XD

    jamannya masih ngantor sering ke pasar benhil tiap ramadhan, padahal kantor lumayan jauh di senopati, maklum suka ketemu mas2 kantoran yg tamvan *eaaa* ... lumayan cuci mata ... urusan takjil, di pasar benhil harganya memang random, ada yg mihil dan gak enak ... ada yg mihil tapi enak

    BalasHapus
  5. Trakhir kesana pas papa masih ada :). 3 ato 4 thn lalu. Aku seneng sih, walo juga pusing krn ruame banget hahahahah. Tp yg sering sebel, kalo udh dr sana, yg dibeli banyaaaaak banget, yg dimakan dikit :( . Laper mata doang mba.

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^