Senin, 31 Oktober 2022

Pengalaman Pertama Makan di Ta Wan

 

Pengalaman Pertama Makan di Ta Wan

Tawan Restaurant adalah resto di mall yang dahulu selalu aku lewatin karena belum bersertifikasi halal. Jadi, Ta Wan tidak masuk list dalam daftar kuliner yang akan kumasuki kalau lagi ngemall. Namun, beberapa waktu yang lalu aku dapat kabar kalau Ta Wan sudah resmi mengantongi sertifikat halal. Langsung deh pengin ke sana. Walaupun ternyata perlu waktu beberapa lama buat ke sananya. Akhirnya Minggu di akhir Oktober ini, saya dan suami memasuki Ta Wan juga.

Kami datang sekitaran jam 10 pagi ke mall Pentacity Balikpapan. Langsung deh menuju Ta Wan karena belum sarapan. Di sekitaran Ta Wan ada Solaria, Golden Lamian dan Pepper Lunch. Semuanya juga sudah bersertifikasi halal. Jadi, suami menawarkan kembali? Mau makan apa di antara semuanya? Saya agak ragu sih. Maklum lagi lapar semua mau. Jadi terbayang nasi goreng teri Medan favorit di Solaria, spaghetti aglio olio di Pepper Lunch juga Hongkong xtra spicy chicken di Golden Lamian.


Cumaaan... Saya menetapkan hati untuk tetap mencoba Ta Wan. Biar tidak penasaran. Menuntaskan rasa penasaran resto yang satu itu. Tapinyaaa.... Pas ke sana. Eh resto lain sudah buka, Ta Wan belum buka. Suami nanya lagi, jadi mau tetap makan di Ta Wan atau yang lain? Kubilang tetap Ta Wan saja. Jadi deh jalan-jalan dulu di mall. Kami pun bikin batasan, kalau setengah 11 ke sana dan masih tutup makan akan ke tempat makan lain.

Setengah 11 ke sana, Alhamdulillah sudah buka.

 

Menu yang dipilih di Ta Wan

Sebenarnya saya sudah survey menu di Ta Wan. Sampai pasang IGS juga tanya teman-teman apa menu rekomendasi di sana. Wkwkwk... Segitunya yaaa. Kalau urusan makan, saya memang totalitas. Banyak yang ngusulin kalau buburnya sangat perlu buat dicoba. Karena suami juga suka banget sama nasi goreng ikan asin, jadi juga mau coba nasgorkansin versi Ta Wan.

Akhirnya menu yang dipesan adalah bubur ayam 3 rasa, nasi goreng ikan asin, lemon tea dan orange juice.

 

Bubur 3 Rasa Ta Wan

Cara Pesan Makanan di Ta Wan Restaurant

Kemarin itu adalah pengalaman pertama ke Ta Wa. Saya agak bingung juga gimana cara pesannya. Wlwkwk... Kalau di Solaria sudah khatam cara pesan makanan di Solaria : tinggal ambil kertas menu di kasir plus pensil, pilih menu yang dipesan trus bawa ke kasir buat bayar kemudian tinggal nunggu menu datang.

 

Bagaimana dengan Ta Wan?

Ternyata di Ta Wan, kita duduk nih. Trus disamperin sama karyawannya dan dikasih buku menu Trus ntar karyawannya kayak nyamperin gitu dan catat kita mau pesan apa. Saya lihat di meja sebelah begitu. Cuman karena lama ga disamperin akhirnya saya yang ke kasir dan bilang 'Mas mau pesan ya.' baru deh mas-nya datang. Sebenarnya kalau ambil buku menu sendiri kayakna bisa sih ya. Tersedia pas di pintu masuk. Tapi karena masih bingung, jadi saya duduk aja dulu.

Di buku menu ada harga dan foto beberapa makanan. Nampak menggiurkan foto-fotonya. Bentuk buku menunya seperti buku dengan hard cover. Sayangnya enggak kefoto karena saya sudah kelaparan jadi enggak ada mood foto-foto.


Seberapa lama menunggu makanan di Ta Wan?

Ini pertanyaan suami saya. Katanya dia mengkhawatirkan saya yang sudah kelaparan akut. Wkwkwk... Saya pas dia tanya gitu ya tidak tahu jawabannya. Tapi kayakna makanan datang sekitaran 15-20 menitan dari saya pesan.

Akhirnya makanan datang

Yang pertama datang adalah bubur tiga rasa. Maksudnya tiga rasa karena ada toping udang, ayam, dan ikan. Waktu saya bilang ke suami kalau mau pesan bubur 3 rasa yang ada ikannya, suami khawatir kalau ada rasa amisnya yang membuat saya tidak bisa makan. Maklum saya agak tidak tahan sama amis ikan. Tapi ternyata tidak amis sama sekali dan rasanya enak. Udangnya juga lembut sekali.

Bubur disajikan di mangkok besar dengan toping ayam, ikan, udang dan pangsit. Kemudian juga ada dua sambal, kecap asin, dan merica. Selain itu kita juga dikasih 2 mangkok kecil dan satu centong sayur. Jadi, buburnya seperti buat dimakan beramai-ramai.

Rasa buburnya enak dan makan berdua juga cukup kenyang. Dengan harga sekitar 30 ribuan menurutku itu worth it sekali. Bubur Ta Wan dimakan gitu aja sudah enak, apalagi kalau ditambah sambal dan racikan kecap dan merica. Makin nambah enaknya. Aku sih yes banget sama buburnya. Jadi mangkok kecil yang titil bagian pinggir termaafkan gegara buburnya enak.

 

Mangkoknya ada sedikit titil kalau kubilang. Kayak ga sempurna gitu. 
Masalah ga sih buat kalian mangkok kaya gini?

Pesanan Kedua di Ta Wan

Pesanan kedua datang adalah nasi goreng ikan asin. Aku agak mengernyitkan kening ketika menu ini datang. Tampilannya polos sekali. Tidak ada garnish samsek.

Nasi Goreng Ikan Asin

Pas lihat aku agak pesimis sama rasanya. Tapi pas dinikmati... Oh wow.... Ternyata enak juga. Ikan asinnya dipotong kotak kecilll sekali tapi pas disuap pas aja gitu rasanya tidak over ikan asin. Rasa nasgornya pun enak dan ada aroma smokey juga khas nasgor yg dimasak di wajan baja dan api yang high pressure sebagai syarat kelezatan sebuah nasgor. Isiannya agak minimalis. Ada taogenya juga tapi enak aja semuanya.

 

Minuman Ta Wan Telat Datang

Saya dan suami sudah selesai menikmati bubur dan minuman belum datang. Adudu... Saya lihat meja sebelah juga belum datang minumannya padahal makanan mereka juga sudah datang. Untung yang saya nikmati pertama adalah bubur jadiii ya agak kurang seretnya pas makan.

Untunglah di tengah menikmati nasgor, minuman akhirnya datang. Ga kefoto karena keburu haus banget. Hehehe... Di Ta Wan disediakan sedotan yang terbuat dari kertas.

 

Bayar berapa makan di Ta Wan?

Tibalah kemudian saatnya bayar-bayar. Saya menuju kasir dan ternyata kasirnya tidak ada di tempat. Hehehe... Sepertinya Ta Wan Pentacity Balikpapan perlu tambahan karyawan agar semua bisa berjalan dengan baik. Untunglah tak lama kemudian datang kasirnya.

Jumlah yang saya bayar adalah Rp. 131.717,- dengan rincian bubur tiga rasa Ta Wan harganya 30.500, nasi goreng ikan asing 40 ribu. Harga belum termasuk PPN dan service charge. Lebih jelasnya seperti yang ada pada struk berikut :

 


Ada beberapa hal yang menjadi catatan kekurangan dalam kunjungan pertama saya ke Ta Wan. Seperti minuman yang telat datang, mangkok yang titil, pas mau bayar kasir tidak di tempat. Tapi semuanya seperti termaafkan karena masakannya enak dan lezat semua.

Ta Wan Restaurant juga cocok ya buat makan keluarga karena menu yang disajikan itu kayak besar, dan dikasih piring atau mangkok kecil jadi bisa sharing antar keluarga. Apalagi di meja yang dengan banyak kursi, ada kaca saji berputar di mejanya yang sangat memudahkan buat sharing makanan.

Itulah pengalaman pertama saya makan di Ta Wan restaurant. Kalau ditanya apa saya mau datang lagi ke Ta Wan? Yes tentu saja. InsyaAllah kalau ada rezeki dan kesempatan saya mau mencoba menu lainnya di Ta Wan.

3 komentar:

  1. Kalo ada kesempatan, langsung Ta wan aja atau makan di tempat lain dulu?🤭

    BalasHapus
  2. Wah terlihat menggoda bubur ini saat belum sarapan seperti ini, kayaknya enak bubur hemm apalagi tiga rasa, nasi gorengnya juga. Wow harganya terjangkau sudah menduga mahal dari nama restorannya. Terima kasih sharingnya!

    BalasHapus

Terima kasih sudah memberikan komentar di blog saya. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menyaring komentar spam ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...